Idul Fitri di Arab Saudi Jatuh pada Hari Minggu 24 Mei

ilustrasi./saudigazette.com.sa
Jangan Lupa Bagikan

VISI.NEWS – Perhitungan astronomi telah mengkonfirmasi bahwa tidak ada kemungkinan melihat bulan sabit Syawal pada malam Jumat, 29 Ramadhan, yang jatuh pada 22 Mei 2020.

Perhitungan menunjukkan bahwa bulan akan terbenam sebelum matahari pada hari Jumat dan karenanya Idul Fitri akan jatuh pada hari Minggu, 24 Mei, setelah menyelesaikan 30 hari puasa, menurut para astronom di observatorium Universitas Majmaah dekat Riyadh, Arab Saudi.

Sumber-sumber pengamatan mengatakan: “Menurut perhitungan ilmiah yang dipublikasikan di situs pengamatan astronomi bahwa matahari akan terbenam pada 18:39 pada 293 derajat, dan bulan akan ditetapkan pada 18:26 Jumat, 29 Ramadan, dan ini berarti bahwa pengaturan bulan terjadi 13 menit sebelum matahari terbenam.

“Pada hari Sabtu, 30 Ramadan, yang jatuh pada tanggal 23 Mei, matahari akan terbenam pada pukul 6:40 sore pada 239 derajat, dan bulan sabit akan ditetapkan pada 7:23 pada 293 derajat, yang berarti bahwa bulan sabit akan tetap menyala selama 43 menit setelah matahari terbenam di ketinggian 8,84 dan perpanjangan 10,60, ”kata observatorium.

Sementara itu, Dr. Abdullah Al-Mosnad, profesor iklim di Departemen Geografi Universitas Al-Qassim, yang juga ketua komite menyebutkan bahwa berdasarkan kondisi iklim, menekankan bulan sabit akan ditetapkan pada hari Jumat sekitar 10 menit sebelum matahari terbenam di Mekah dan karenanya Idul Fitri akan jatuh pada hari Minggu setelah menggenapkan 30 hari puasa Ramadan.@mpa/saudigazette.com.sa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Laba (5)

Kam Mei 21 , 2020
Jangan Lupa BagikanRekacipta Fendy Sy Citrawarga   “MANI hararésé téa si Darsép rék nerangkeun laba.” “Sabar Jin, sabar, pan urang téh keur puasa.” “Teuing ah Darsép!” “Enya pokona mah salila uing nga-Heuras. Mun teu salah mah geus sataun leuwih, tepung puasa, bisi aya kasalahan boh gedé boh leutik kudu dihampura […]