Astaghfirullah, Sabu Diselundupkan dalam Al Quran Gagal Masuk Lapas Pemuda Madiun

Editor Petugas sedang memeriksa sabu yang diselundupkan ke dalam Al Qur'an. /visi.news/kemenkumham jatim
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | MADIUN – Semakin banyak modus penyelundupan narkoba ke dalam lapas. Modus terbaru bisa membuat setiap orang beriman ngelus dada sekaligus gelang-geleng kepala. Narkoba diduga jenis sabu dengan berat bruto 14,98 gram berupaya diselundupkan seorang pengunjung ke dalam Lapas Pemuda Madiun dengan diselipkan di dalam Al Quran.

“Kejadian hari Selasa (23/5/2023) sekitar pukul 09.30 WIB di Ruang Pelayanan Terpadu Lapas Pemuda Madiun,” ujar Kakanwil Kemenkumham Jatim Imam Jauhari seperti dilaporkan wartawan VISI.NEWS dari Madiun.

Imam menguraikan, terungkapnya upaya penyelundupan narkoba itu berawal dari kecuriagaan petugas lapas yang dipimpin Ardian Nova Christiawan itu. Petugas curiga dengan barang titipan yang dibawa oleh perempuan berinisial PWG.

“PWG membawa beberapa makanan dan sebuah Al Quran yang rencananya ditujukan untuk keponakannya yang juga seorang warga binaan berinisial MAT,” lanjut Imam.

Al Quran berwarna dominan merah muda itu memang nampak mencurigakan. Karena pada punggung Mushaf Al Quran itu terlihat menonjol. “Pembatas sampul terlihat tidak rapi dan ada semacam gundukan di bagian punggung mushaf Al Quran tersebut, petugas pun membongkar jilidan-nya untuk dilakukan pembuktian,” terang Imam.

Setelah digeledah dengan hati-hati, petugas menemukan serbuk kristal putih yang dibungkus plastik bening. Paket itu direkatkan sepanjang bagian dalam punggung mushaf. “Setelah dilakukan pengecekan, serbuk yang terdapat di dalam mushar Al Quran tersebut ternyata mengandung Methaphetamine yang merupakan narkotika jenis sabu-sabu,” tambah Kalapas Ardian Nova.

Pria kelahiran Surakarta ini merincikan, bahwa ada dua orang tersangka yang diserahkan kepada pihak Polres Madian Kota. Selain PWG, ada juga suaminya berinisial JS yang sebelumnya menunggu di parkiran. “Keduanya ini mengakunya tidak tahu kalau Al Quran yang dibawanya itu ada sabu-sabunya, karena hanya dititipi keponakannya yang lain yang merupakan lulusan pesantren,” urai Nova.

Baca Juga :  TELAAH: 3 Jenis Hati Menurut Ibnu Qayyim Al Jauziyah

PWG mengaku bahwa dia hanya menerima titipan itu pada Kamis (18/ 5) di Terminal Purboyo Madiun. Dan rencananya mau dikirimkan ke MAT hari itu juga. “Namun pada Kamis pekan lalu kami tutup, karena ada Peringatan Kenaikan Isa Al Masih, akhirnya PWG kembali lagi hari ini Selasa (23/5/2023),” terang Nova.

Lulusan Akademi Ilmu Pemasyarakatan Angkatan ke-34 ini menegaskan, pihaknya langsung menghubungi pihak kepolisian untuk proses lebih lanjut. Baik barang bukti maupun tersangka telah diserahkan kepada pihak berwajib. “Ini bentuk komitmen kami dalam pemberantasan peredaran gelap narkoba,” tegas Nova.@redho

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pemkab Bojonegoro Buka Pendaftaran Beasiswa, Tingkatkan SDM untuk Generasi Masa Depan

Sel Mei 23 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BOJONEGORO – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro melalui Dinas Pendidikan kembali membuka pendaftaran Beasiswa Pemkab Bojonegoro tahap II Tahun 2023. Beasiswa ini khusus bagi warga ber Nomor Induk Kependudukan (NIK) Bojonegoro. Sekretaris Dinas Pendidikan, Suyanto menjelaskan saat ini sudah dibuka pendaftaran Beasiswa Scientist dan Beasiswa 10 Sarjana per […]