14 Orang Tewas, Bangunan 4 Lantai Runtuh di Yordania

Editor Bangunan tempat tinggal empat lantai di lingkungan El-Luweibdeh Amman runtuh pada hari Selasa, menewaskan 14 orang dan melukai 10 lainnya./via arabnews.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | AMMAN – Tim penyelamat di ibu kota Yordania Amman menemukan mayat seorang wanita dari bawah puing-puing bangunan yang runtuh, menambah jumlah korban tewas dari insiden pada Selasa menjadi 14, menurut pihak berwenang setempat.

Departemen Keamanan Publik mengumumkan pada hari Sabtu akhir dari operasi pencarian dan penyelamatan di lokasi, di tengah informasi bahwa wanita yang tubuhnya ditemukan pagi ini adalah yang terakhir dalam daftar orang hilang.

Sedikitnya 25 orang diperkirakan berada di dalam gedung ketika runtuh, kata pemerintah.

Bangunan tempat tinggal empat lantai di lingkungan El-Luweibdeh Amman runtuh pada hari Selasa, menewaskan 14 orang dan melukai 10 lainnya, kata PSD.

Setidaknya 350 penyelamat pertahanan sipil telah bekerja untuk mengevakuasi lempengan beton dan mengangkat puing-puing untuk mencari korban, menurut Kepala Pertahanan Sipil Hatem Jaber, yang menggambarkan upaya itu sebagai “operasi tanpa henti yang berlangsung selama 85 jam.”

Jaksa Agung Amman membuka penyelidikan atas insiden tersebut dan memerintahkan penahanan pemilik bangunan, serta kontraktor pemeliharaan dan teknis.

Penghuni properti mengatakan bahwa pemiliknya telah melakukan pekerjaan konstruksi di lantai dasar, yang telah melemahkan struktur pendukung dan menyebabkan retakan muncul di dalam apartemen.

Seorang penghuni gedung, yang berada di jalan di luar mencuci mobilnya ketika gedung itu runtuh, mengatakan kepada TV milik pemerintah Al-Mamlakah bahwa “hanya satu hari” sebelum bencana, dia telah memperingatkan pemilik gedung bahwa pekerjaan konstruksi itu merusak apartemennya di lantai satu.

Dalam sarkasme bercampur kesedihan, korban yang selamat berkata: “Dia (pemilik gedung) mengatakan kepada saya bahwa dia akan menyelesaikannya besok dan besok dia benar-benar menghabisi kita semua.”

Baca Juga :  Hari ini Pertalite dan Solar Naik, Harga Bahan Pangan Segera Melonjak

Wali Kota Amman Raya mengatakan bahwa bangunan itu hampir berusia 50 tahun. Meskipun kotamadya telah dikritik karena dianggap mengabaikan masalah keamanan di sekitar bangunan tua, GAM mengatakan bahwa itu tidak dapat disalahkan atas keruntuhan, yang merupakan hasil dari “konstruksi yang tidak bertanggung jawab di dalam properti.”

Setelah kembali dari Prancis Rabu lalu, Raja Yordania Abdullah memimpin pertemuan di Pusat Nasional untuk Manajemen Keamanan dan Krisis untuk mengikuti perkembangan situasi.

Raja mendesak agar semua yang terkena dampak runtuhnya bangunan tempat tinggal diberi perawatan dan dukungan medis yang diperlukan.

Dia juga menyerukan kesadaran yang lebih besar tentang bagaimana mengelola bangunan tua dengan aman.

Beberapa jam sebelum tim penyelamat Yordania mendekati akhir misi mereka, kritik meletus di media sosial setelah konser diadakan di Roman Amphitheatre, tempat yang relatif dekat dengan lokasi bangunan yang runtuh.

Para netizen di media sosial berpendapat bahwa tidak pantas mengadakan konser sementara pencarian orang hilang masih berlangsung.

Pemerintah Yordania membantah dalam pernyataan kepada Al Arabiya bahwa mereka memiliki hubungan dengan konser tersebut, dengan mengatakan bahwa acara tersebut diselenggarakan oleh sebuah perusahaan swasta. @fen/sumber: arabnews

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Upacara HUT PMI di Solo Libatkan ODGJ yang Disantuni Griya PMI Peduli

Ming Sep 18 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SOLO – Hari ulang tahun (HUT) Palang Merah Indonesia (PMI) ke-77 tahun 2022, dirayakan PMI Kota Solo pada Sabtu (16/9/2022), dengan upacara bendera secara istimewa dan unik. Para petugas upacara bendera yang digelar di pelataran Akbara, Jl. Sumbing Raya, Mertoudan, Jebres, Kota Solo, melibatkan warga penghuni Griya […]