Menkes Terawan di Gedung BRI 2, Kamis (23/1). /kumparan./foto: abyan faisal putratama.

Sempat Diduga Ada yang Terpapar Virus Corona, Menkes Terawan Tanpa Masker Inspeksi Gedung BRI 2

Visi.news – Para pegawai Gedung BRI 2, Jalan Sudirman, Bendungan Hilir, Jakarta Selatan, sempat digegerkan dengan isu virus corona yang diduga menjangkit salah satu karyawan Huawei Tech di gedung itu. Namun, setelah diperiksa di rumah sakit, pegawai tersebut rupanya terkena radang tenggorokan.

Menanggapi isu tersebut, Menteri Kesehatan dokter Terawan Agus Putranto pun langsung terjun ke lapangan. Sekitar pukul 16.50 WIB, Terawan tampak meninjau Gedung BRI 2 tanpa mengenakan masker.

Padahal, sebelumnya, para pegawai di Gedung BRI 2 beramai-ramai mengenakan masker karena khawatir terpapar virus corona. Sebab, virus yang menyerang saluran pernapasan itu diketahui tersebar salah satunya melalui udara.

“Ini kan masih belum jelas (ada virus corona atau tidak), kalian ngapain pakai masker?” tanya Terawan begitu tiba di lokasi, Kamis (23/1), seperti dilansir kumparan.com.

Menurut Terawan, harusnya masyarakat sekitar tak perlu khawatir. Sebab, jika ia masih bisa bersikap santai, berarti memang belum ada data terkait masuknya virus corona tersebut di Indonesia.

“Kalau aku takut, kan berarti aku sudah punya data. Kalau aku sudah begini (datang tanpa masker), berarti santai saja. Kalau benar (ada virus corona), ya masa aku berani,” ucapnya santai.

Virus corona yang tengah menggegerkan dunia merupakan salah satu bagian dari keluarga besar virus yang menyebabkan berbagai penyakit. Mulai flu biasa, hingga penyakit yang lebih parah seperti Middle East Respiratory Syndrome (MERS) hingga Severe Avute Respiratory Syndrome (SARS).

Namun, sebelumnya virus corona model CoV ini belum pernah teridentifikasi menjangkit manusia. Virus ini pertama kali ditemukan di Kota Wuhan, Cina, di akhir 2019 dan menyebar di sejumlah negara tujuan turis asal Cina seperti Thailand, Taiwan, AS, Korsel, hingga Jepang.

Biasanya, orang yang terkena virus ini akan mengalami gejala mirip dengan flu, seperti demam dan batuk. Namun diikuti dengan gejala pernapasan seperti sesak napas.

Berbagai negara, termasuk Indonesia, telah melakukan tindakan pencegahan wabah. Salah satunya dengan memasang pemindai panas atau thermal scanner di bandara-bandara pintu masuk negara.

Para ahli Organisasi Kesehatan Dunia, WHO, telah menggelar rapat darurat di Jenewa pada Rabu. Rencananya mereka akan mengumumkan apakah wabah virus corona Wuhan ini akan dinyatakan sebagai darurat kesehatan global atau tidak. @fen 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas