300 Bank Sampah di Kota Bandung Siap Sulap Sampah Jadi Emas

Editor Antrian truk sampah di TPA Sarimukti beberapa waktu lalu. /visi.news/dok
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANDUNG – Sekarang bukan hal yang mustahil membuat sampah di rumah menjadi barang berharga seperti emas. Sampah yang tak lagi terpakai yang biasanya teronggok di tempat sampah bisa ‘disulap’ jadi emas.

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung melalui Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Kota Bandung tahun 2023, Otoritas Jasa Keuangan berkolaborasi dengan PT Pegadaian Kantor Wilayah X Bandung menghadirkan program Mengelola Sampah Menjadi Emas kepada 300 Bank Sampah Unit dan pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Kota Bandung.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Kota Bandung, Eric M Attauriq mengatakan, program ini merupakan bentuk optimalisasi pelayanan publik terutama terkait pengelolaan sampah. Masyarakat diajak untuk menyulap sampah rumah tangga menjadi tabungan emas melalui bank sampah.

Pengolahan sampah menjadi emas melalui program kang pisman juga adalah bentuk literasi dan inklusi keuangan

Saat ini, produksi sampah di Kota Bandung mencapai sekitar 1300 – 1500 ton per hari. Lewat bank sampah, diharapkan dapat mengurangi 30 persen produksi sampah setiap harinya.

“Selain itu, sampah juga dapat menjadi nilai ekonomi. Saya berharap dengan kolaborasi ini bisa berlanjut dan difasilitasi oleh OJK dan semakin diminati masyarakat,” katanya saat acara Sosialisasi Program Pengelolaan Sampah Menjadi Emas di Balai Santika Bandung, Selasa (13/6/2023).

Sementara itu, Pemimpin Wilayah PT Pegadaian Kanwil X Bandung, Muh Ariyadi Purwanto mengatakan, sampah merupakan tanggung jawab bersama. Oleh karena itu, Pegadaian melalui program mengEmaskan sampah mengajak masyarakat dapat mengelola sampah menjadi instrumen investasi melalui emas.

“Mudah-mudahan seluruh bank sampah dapat memahami mengubah sampah menjadi sesuatu yang bermanfaat,” katanya.

Masyarakat bisa menjual sampah dan hasil penjualannya bisa disimpan dalam bentuk tabungan emas Pegadaian.

Baca Juga :  Program Pemutihan Denda Pajak Kendaraan di Jabar Digulirkan Lagi Mulai 1 Agustus 

“Kita berharap, kesadaran masyarakat untuk tidak membuang sampah secara sembarangan akan meningkat. Sehingga, program yang kita canangkan bersama-sama pemerintah, dapat mencapai hasil yang maksimal,” ujarnya.

Di tempat yang sama, Kepala OJK Regional 2 Jawa Barat, Indarto Budiwitono mengapresiasi kolaborasi Pemkot Bandung dan PT Pegadaian dalam program penukaran sampah menjadi emas melalui Bank Sampah dan Kang Pisman. Ia berharap program ini dapat masif berjalan di masyarakat.

“Apresiasi luarbiasa Pemkot dan pegadaian, mudah mudahan mendapatkan berkah,” ungkapnya.

“Mudah-mudahan gaung sampah dikelola menjadi emas dapat dimasifkan di masyarakat. Sehingga masyarakat terbiasa berinvestasi melalui tabungan emas,” imbuhnya.

@nia

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Unit Reskrim Polsek Gunung Anyar Bekuk Pelaku Curanmor di Jembatan Suramadu

Rab Jun 14 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SURABAYA – Unit Reskrim Polsek Gunung Anyar menangkap dua pelaku pencurian dengan pemberatan. Kedua pelaku yaitu MIS, 24 tahun dan ITMJ 25 tahun warga Bangkalan Madura. Keterangan yang dihimpun VISI.NEWS, Selasa (13/6/2023), menyebutkan, pelaku bersama-sama menggunakan sarana sepeda motor Honda Beat (sarana masuk dalam daftar pencarian barang) […]