Ace Hasan Pastikan Dana Haji Aman

Editor :
Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta. /visi.news/dpr.go.id

Silahkan bagikan

VISI.NEWSWakil Ketua Komisi VIII DPR RI dari Fraksi Partai Golkar, Ace Hasan Syadzily memastikan pengelolaan dana haji aman. Termasuk kepastian soal tidak akan digunakan untuk pembangunan infrastruktur ataupun proyek pemerintah.

“Yang perlu kami sampaikan, tidak benar sama sekali kalau uang haji itu dipergunakan untuk hal-hal yang di luar kepentingan ibadah haji,” kata Ace, dalam keterangan pers diterima di Jakarta, Senin (7/6).

Ace menjelaskan dana haji itu sepenuhnya dikelola oleh Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) dan diawasi oleh Komisi VIII DPR RI. Komisinya mengamati tidak ada anggaran haji yang dipergunakan untuk pembangunan infrastruktur. Apalagi dana haji itu telah disimpan dengan mekanisme pembiayaan sukuk (obligasi syariah) atau surat berharga syariah negara (SBSN).

“Karena kan sebetulnya dana haji tersebut kalau hanya disimpan begitu saja tentu kan tidak akan memberikan manfaat yang besar buat kepentingan ibadah haji juga,” ujarnya.

Ia menjelaskan dana haji ada yang disimpan di bank-bank syariah dan ada yang diinvestasikan atau ditingkatkan melalui surat berharga. Surat berharga pun memiliki nilai manfaat yang didapatkan dari penempatan di sukuk tersebut.

Ace mengatakan karena uang haji ditempatkan dengan skema SBSN maka bagi siapa pun yang mempergunakan SBSN tersebut menjadi hak yang menggunakannya. Namun, lanjut dia, ada kewajiban untuk memberikan nilai manfaat bagi penggunaan SBSN itu.

“Yaitu ya rata-rata flat di angkat 7 persen, nah karena itu dana haji akan mengalami kenaikan dari nilai manfaat yang didapatkan dari mekanisme pemanfaatan di perbankan syariah, ada yang diinvestasi dalam negeri, investasi luar negeri, termasuk di antaranya soal surat berharga syariah negara itu,” papar-nya seperti yang dilansir Sinpo.id.

Dia meyakinkan masyarakat bahwa para jamaah mendapatkan nilai manfaat dari penempatan dana haji tersebut. Contohnya, menurut dia pembiayaan total haji per orang untuk 2019 lalu sesungguhnya mencapai Rp70 juta sementara jamaah haji hanya membayar Rp35 juta.

“Nah dari mana sisa pembayaran yang Rp35 juta sisanya? Ya itu diambil dari nilai manfaat dana kelolaan haji itu. Jadi memang dana haji tersebut ya ada, dan aman,” kata Ace.

Baca Juga :  Komisi VIII Apresiasi Keputusan Arab Saudi Izinkan Keberangkatan Jemaah Haji Indonesia

Ace mengimbau masyarakat agar jangan terlalu percaya terhadap informasi yang kebenarannya belum terbukti, termasuk mengenai dana haji tersebut. Kalau ada sesuatu yang meragukan informasi tersebut sebaiknya kata dia tabayyun (mencari kejelasan) termasuk juga soal dana haji ini.

“Kalau, misalnya, masyarakat menarik dana haji, itu diperbolehkan, tapi tentu nanti ada konsekuensi, konsekuensi-nya, misalnya, dia tidak bisa mendapatkan nomor porsi, atau nomor porsi-nya akan gugur,” kata Ace. @mpa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

DPD PAN Kab. Bandung Dukung Pemerintahan Dadang-Sahrul

Sel Jun 8 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Pengurus Dewan Pimpinan Daerah Partai Amanat Nasional (DPD PAN) Kabupaten Bandung mendukung pemerintahan yang dipimpinan Bupati dan Wakil Bupati Bandung H.M.Dadang Supriatna-Sahrul Gunawan. Hak itu diungkapkan Ketua DPD PAN Hj Thoriqoh Nashruloh Fitriah saat melakukan audensi bersama Bupati Bandung di rumah jabatan Bupati Komplek Pemkab Bandung Senin […]