Antisipasi El Nino, Pemkab Purwakarta Siapkan Ribuan Relawan

Editor Apel Besar Desa Tangguh Bencana (Destana) Antisipasi Bencana Alam Dan Karhutla, Senin (26/6/2023). /visi.news/deni ramdhani
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | PURWAKARTA – Pemerintah daerah Kabupaten Purwakarta Purwakarta siap mengerahkan ribuan relawan untuk menanggulangi potensi bencana alam dan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) akibat musim kemarau berkepanjangan dampak dari fenomena alam El Nino.

Kesiapan pengerahan para relawan itu ditunjukan melalui Apel Besar Desa Tangguh Bencana (Destana) Antisipasi Bencana Alam Dan Karhutla, Senin, 26 Juni 2023.

Apel besar yang dipusatkan di Alun-alun Kian Santang, Kabupaten Purwakarta itu diikuti 1.100 Relawan Destana dan Relawan Desa Penanggulangan Kebakaran (Redkar).

Para relawan yang disiagakan melalui apel besar itu merupakan perwakilan dari 183 desa, 9 kelurahan di 17 kecamatan seluruh Purwakarta. Apel besar itu dipimpin langsung oleh Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika.

Dalam sambutannya, Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika mengatakan, pemerintah melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Purwakarta, selalu mencermati perkembangan cuaca melalui Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

“Ini sebagai upaya pencegahan, mitigasi dan kesiapsiagaan harus terus menerus dilakukan untuk mencegah hal-hal yang tidak kita inginkan yakni bencana alam kekeringan, kebakaran hutan dan lahan,” kata Bupati Anne.

Bupati perempuan pertama di Purwakarta itu juga mengatakan, apel besar itu digelar sebagai bentuk kesiapsiagaan dan kewaspadaan pemerintah dan para pemangku kepentingan (stakeholder) untuk memberikan rasa aman kepada masyarakat terhadap bencana yang ditimbulkan dari fenomena alam El Nino.

“Negara kita secara geografis berada di garis khatulistiwa, dan memiliki dua musim. Yakni kemarau dan hujan, saat musim penghujan apa bila curah hujan tinggi memicu terjadinya bencana banjir, puting beliung, dan tanah longsor. Saat musim kemarau terjadi bencana kekeringan, kebakaran hutan dan lahan. Itu menjadi ancaman yang beresiko besar,” ujar Bupati Anne.

Baca Juga :  Sarung Bukti Kesinambungan Budaya dan Peradaban

Berdasarkan prediksi BMKG, lanjut Bupati Anne, wilayah Jawa Barat yang di dalamnya mencakup Purwakarta akan terkena dampak dari musim kemarau yang berat dan berpotensi mengalami peningkatan resiko bencana.

“Dengan indikator-indikator yang mengarah kepada fenomena El NIno yang akan terjadi mulai Juni-Juli ini, maka kita akan menghadapi resiko bencana alam seperti kebakaran hutan dan lahan,” kata Bupati Anne.

Bupati Anne menjelaskan, wilayah di Kabupaten Purwakarta yang memiliki potensi kebakaran hutan dan lahan berjumlah 165 desa.

“Data dari BPBD menyebutkan dalam dua tahun terakhir, sejak tahun 2022 hingga Juni 2023 ini, telah terjadi 26 kali kejadian karhutla,” kata Bupati Anne.

Untuk Kabupaten Purwakarta, total jumlah relawan Destana dan Redkar mencapai 2.196 relawan. Mereka tersebar di 183 desa dan 9 kelurahan di 17 kecamatan seluruh Purwakarta.

Para relawan itu siap dikerahkan menghadapi potensi bencana bersama para petugas dari Dinas Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) dan petugas jajaran BPBD.

Seperti diberitakan sebelumnya, Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika menginstruksikan petugas pemadam kebakaran untuk bersiaga penuh mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) akibat musim kemarau berkepanjangan dampak dari fenomena alam El Nino.

Antisipasi untuk mencegah kebakaran hutan dan lahan dari Bupati Purwakarta tersebut sekaligus menindaklanjuti perintah Presiden Joko Widodo yang meminta semua daerah bisa mencegah dan menekan kasus kebakaran hutan dan lahan.

Menindaklanjuti instruksi Bupati Purwakarta itu, DPKP menyiagakan sebagian besar personil dan semua peralatan operasi pemadaman kebakaran hutan dan lahan.

“Menindaklanjuti instruksi Ibu Bupati, kita sudah memerintahkan semua personil untuk bersiaga penuh. Semua peralatan pendukung bagi operasi pemadaman kebakaran sudah kita siapkan,” kata Kepala DPKP, Juddy Herdiana.

Baca Juga :  Bom Bandara Kabul: 13 Tentara AS dan 60 Warga Tewas, 158 Luka

DPKP juga sudah mempersiapkan langkah-langkah antisipasi untuk meminimalisir dampak buruk dari kemarau yang parah dampak El Nino, termasuk potensi terjadinya kebakaran hutan.

“Kita terus memonitor ketat kawasan hutan yang ada diseluruh Purwakarta. Monitoring kita lakukan melalui tiga Pos Damkar yang berlokasi di Cikopo, Plered dan Pos Damkar Wanayasa,” kata Juddy.

Menurut Juddy, pada tahun 2022, kebakaran yang menyerang kawasan hutan, perkebunan dan lahan mencapai 22 kali. dengan jumlah total luas areal yang terbakar mencapai 17, 26 hektar.

Dari jumlah itu, kebakaran terluas terjadi di kawasan yang masuk Kecamatan Bungursari yang mencapai 11, 8 hektar.

“Sebagian besar kebakaran itu terjadi saat musim kemarau. Untuk tahun ini kita harus lebih waspada karena ada dampak El Nino yang menyebabkan musim kemarau bisa makin parah,” kata Juddy.

Sementara jumlah luasan hutan yang ada di Purwakarta, berdasarkan data yang dikutip dari website Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Purwakarta sesuai Surat Keputusan Direksi Perum Perhutani Nomor : 903/KPTS/DIR/2013 tanggal 30 Agustus 2013 tentang Pembagian Kawasan Hutan Pada KPH Purwakarta adalah seluas 60.609,83 Hektar. @der

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Tatang Nurhidayat dinobatkan sebagai Best Leader for Sustainability Acceleration Through Diversification of Insurance Products and Services

Sel Jun 27 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA – Leadership mempunyai peran penting dalam kemajuan suatu perusahaan. PT Asuransi Tugu Pratama Tbk (Tugu Insurance) sudah membuktikannya. Menjadi pemimpin di era digital dimana perubahan sangat cepat terjadi tentu bukan hal mudah. Berbagai inovasi bisnis dan proses adaptasi harus terus dilakukan para pemimpin bisnis di bidang […]