Aparat Penegak Hukum Harus Ungkap Fakta Penembakan di Kantor MUI Pusat

Editor Ilustrasi gedung MUI pusat./via mui.or.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Anggota Komisi III DPR RI Aboe Bakar Alhabsyi menanggapi peristiwa penembakan yang terjadi di Kantor MUI Pusat, Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat Selasa kemarin, (2/5/2023). Menurutnya, aparat penegak hukum harus segera mengungkap fakta penembakan tersebut.

“Aparat penegak hukum perlu mengungkap fakta yang terjadi. Kematian pelaku setelah menjalankan aksinya membawa banyak pertanyaan di tengah masyarakat. Jika hal ini tidak dijelaskan secara clear oleh aparat kepolisian, dikhawatirkan akan membawa spekulasi atau berdampak menyebarnya berita bohong,” papar Aboe dalam keterangan pers yang diterima Parlemantaria, Rabu (3/5/2023).

Peristiwa ini berawal pada pukul 11.24 WIB, Selasa kemarin. Awalnya, seorang pria yang belakangan diketahui bernama Mustopa (60) datang ke kantor MUI Pusat dan meminta bertemu dengan Ketua MUI. “Saya turut prihatin dengan adanya penembakan di Kantor MUI, hal ini menimbulkan keresahan di masyarakat. Karena adanya ancaman kepada lembaga keagamaan seperti MUI ini tentunya akan memicu kekhawatiran di tengah masyarakat,” ungkapnya.

Politisi dari Fraksi PKS ini mengimbau agar masyarakat tidak terpancing dan panik, dan mempercayakan aparat penegak hukum menangani peristiwa. “Saya mengajak kepada semua pihak untuk menahan diri agar tidak mengeluarkan statemen yang masih bersifat spekulatif. Kita tunggu saja hasil penyidikan dari Polri, sehingga adanya rilis resmi dari polri akan dapat menghindarkan adanya berita yang simpang siur,” jelas Aboe.@mpa/dpr

Baca Juga :  Perkembangan Kondisinya Menggembirakan, Budiman, "Mudah-mudahan Beckam Bisa Ikut ke Sleman"

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

TPA Cicabe Diaktifkan, Masyarakat Diimbau Kurangi Produksi Sampah

Rab Mei 3 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mulai mereaktivasi Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah Cicabe Kelurahan Jatihandap Kecamatan Mandalajati. Hal ini sebagai langkah darurat untuk menangani permasalahan sampah akibat kendala operasional di TPA Sarimukti. Meski telah mengaktifkan kembali TPA Cicabe, Pemkot Bandung meningimbau warga untuk mengurangi produksi sampah. […]