Apresiasi R20, Waketum MUI Tekankan Fungsi Agama sebagai Pemecah Masalah

Editor Silaturahim dan sosialisasi R20 di Hotel Ritz Carlton, Mega Kuningan, Jakarta, Senin (5/9/2022)./via mui.or.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Marsudi Syuhud mengapresiasi penyelenggaraan R20. Kegiatan ini merupakan upaya untuk untuk mengatasi persoalan agama.

Menurutnya, kegiatan ini untuk mencari titik temu secara bersama dari setiap permasalahan di agama. Salah satunya yaitu Islamofobia.

Diketahui, R20 merupakan forum agama yang diambil peran oleh PBNU bersama negara anggota G20 yang akan berlangsung pada 2-3 November 2022 di Bali dengan tema: Revealing & Nurturing Religion as a Source of Global Solution.

“Kita dikumpulkan PBNU tidak lain adalah untuk bersama-sama tanggal 2-3 untuk mengadakan R20 dengan G20 sekalian di Bali. Tidak lain adalah kita telah merasakan adanya problematika keagamaan, baik antar umat beragama,”kata Kiai Marsudi saat silaturahim dan sosialisasi R20, di Hotel Ritz Carlton, Mega Kuningan, Jakarta, Senin (5/9/2022), dilansir dari laman resmi MUI pusat.

Kiai Marsudi mengungkapkan, permasalahan keagamaan terjadi di negara-negara Timur Tengah, Afrika, India, hingga Indonesia.

Kiai Marsudi berharap, pertemuan ini bisa mengungkapkan cara untuk mengatasi persoalan keagamaan tersebut. Sebab, permasalahan keagamaan kerap terjadi bukan hanya antarumat beragama, melainkan juga di satu umat beragama.

“Jadi satu umat sendiri masih banyak yang belum bisa duduk bersama, untuk itu nanti ditemukan obat apa yang mujarab untuk menyatukan agar ini bisa nyaman dan aman,”ungkap kiai Marsudi.

Kiai Marsudi menilai, bahwa sekarang ini ada saja yang menganggap agama menjadi sebuah masalah.

“Untuk itu kita balik, agama itulah penyelesai masalah, bukan sebagai masalah,” tegasnya.

Kiai Marsudi menjelaskan, Rasulullah saw. ketika mendirikan Negara Madinah yang terdapat agama yang berbeda-beda seperti Islam, Nasrani, Yahudi dan non Agama Samawi seperti Majusi, mereka bisa hidup rukun karena disatukan Piagam Madinah.

Baca Juga :  Bicara Kuota Haji 2023, Dirjen PHU: Insyaallah Penuh

“Waman lakhiqo bihim wajahada ma’ahum, innahum ummatan waahidah, barang siapa yang sudah sepakat untuk hidup bersama-sama dan berjuang bersama, maka mereka adalah bangsa yang satu,” tuturnya.

Oleh karenanya, Kiai Marsudi berharap, kegiatan ini dapat mencari jalan keluar secara bersama agar agama dianggap menjadi penyelesaian masalah, bukan menjadi masalah.

Pada kesempatan ini, hadir Wasekjen MUI KH Abdul Manan Ghani, Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf, dan Staf Ahli Hubungan Antarlembaga Kementerian Luar Negeri RI Muhsin Syihab. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Jadwal Liga Champions (Rabu 6/9 dini hari WIB)

Sel Sep 6 , 2022
Silahkan bagikanJadwal LIGA CHAMPIONS (Rabu 6/9 dini hari WIB) 23.45 Borussia Dortmund vs FC Kopenhagen 23.45 Dinamo Zagreb vs Chelsea FC 02.00 Benfica vs Maccabi Haifa 02.00 Celtic vs Real Madrid 02.00 FC Salzbourg vs Milan 02.00 Paris Saint-Germain FC vs Juventus 02.00 RB Leipzig vs Shakhtar Donetsk 02.00 Sevilla […]