Bagaimana Keterkaitan antara Kalender Hijriah dan Hijrah?

Editor Ilustrasi./via aboutislam.net/ist.
Silahkan bagikan

Oleh Hannah Morris

VISI.NEWS – Selama kehidupan Nabi Muhammad saw. di Arab, orang-orang membedakan tahun dengan peristiwa besar yang terjadi di dalam diri mereka. Misalnya, tahun terjadinya hijrah—migrasi Nabi dan para sahabatnya dari Mekah ke Madinah—dinamakan ‘tahun izin bepergian’.

Selama tahun keempat Khalifah Umar Ibn Al-Khattab, menjadi perlu menciptakan kalender untuk ketepatan waktu di antara wilayah kekhalifahan Islam yang luas.

Hal ini mendorong banyak diskusi tentang penetapan kalender Islam untuk membantu membedakan antara tahun dan menstandardisasi tanggal acara keagamaan.

Para sahabat membahas berbagai kalender yang digunakan oleh orang lain pada saat itu, termasuk kalender Persia, Mesir, dan Yahudi.

Al-Hurmuzan, seorang tawanan perang setelah penaklukan Islam atas Persia, menyarankan sistem Persia yang dikenal sebagai mahruz, yang didasarkan pada kemenangan raja-raja Persia.

Beberapa orang Yahudi yang masuk Islam menyarankan menggunakan kalender Ibrani. Para sahabat Nabi juga merenungkan apakah penanggalan harus dimulai dengan kelahiran, kematian, atau wahyu nabi.

Akan tetapi mereka tidak dapat menyepakati tahun-tahun yang tepat dari peristiwa-peristiwa ini. Akhirnya, 17 tahun setelah itu terjadi, para sahabat sepakat bahwa Hijrah akan menandai awal kalender Islam karena tidak ada perbedaan pendapat mengenai tahun terjadinya.

Menurut beberapa orang, seperti sarjana dan penulis sejarah Mesir Abd al-Rahman al-Jabarti dan matematikawan dan astronom Mesir Mahmud Pasha al-Falaki, Nabi tiba di Masjid Quba di Madinah pada tanggal 8 bulan ketiga Hijriah, Rabi al-Awwal . Pada tanggal 12, ia memasuki Medinah sendiri.

Tanggal-tanggal ini dibahas lebih lanjut oleh beberapa analis biografi kenabian, seperti Al-Biruni, Ibn Sa’d, dan Ibn Hisham, dan dikutip dalam karya Burnaby (2001). Tanggal sedikit berbeda antara ulama yang berbeda tergantung pada metode perhitungan mereka. Namun demikian, mereka semua menyimpulkan bahwa Hijrah terjadi pada akhir bulan Safar kedua Hijriah dan awal bulan ketiga Rabiul Awal. @fen/sumber: aboutislam.net

Baca Juga :  Saudi Kembali Distribusikan Al-Quran dan Kurma di Indonesia

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Haji 2022, Kemenag Siapkan Lebih 35 Ribu Kamar dan 11 Juta Boks Makanan

Ming Jul 31 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JEDAH – Musim Haji 1443 H/2022 M memasuki fase pemulangan jemaah haji gelombang kedua dari Madinah menuju Indonesia. Fase pemulangan jemaah haji gelombang pertama dari Jeddah sudah berakhir hari ini. Tercatat lebih dari 50 persen jemaah yang sudah sampai di kampung halaman masing-masing. Terhitung sejak awal keberangkatan […]