Baliho Rizieq Shihab Dicopot TNI, PA 212 Berterima Kasih, Ini Alasannya

Kolase foto Slamet Maarif dan Habib Rizieq Shihab./Tribunnews/yanuar nurcholis majid/irawan rismawan/ist.
Jangan Lupa Bagikan

VISI.NEWS – Pencopotan baliho dan spanduk ternyata tidak membuat gerbong Habib Rizieq Shihab marah. Mereka malah mengucapkan terima kasih kepada personel TNI.

Demikian disampaikan oleh Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212 (PA 212) Slamet Maarif.

Dia mengucapkan terima kasih atas bantuan TNI yang mencopot baliho bergambar Habib Rizieq di sekitar Petamburan, Jakarta Pusat.

“Kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah berpartisipasi menurunkan baliho,” kata Slamet dalam keterangannya, Sabtu (21/11/2020), seperti dilansir tribunnews.com.

Menurutnya, penurunan baliho tersebut sangat membantu pihak penyelenggara. Pasalnya, simpatisan Habib Rizieq memang telah berencana akan membersihkan baliho itu.

Adapun, kata Slamet, baliho dan spanduk itu sejatinya dipasang untuk menyambut kedatangan Habib Rizieq Shihab. Karena acara itu telah selesai, baliho itu memang tidak akan dipergunakan lagi.

“Karena seluruh rangkaian penyambutan imam besar sudah dilaksanakan sehingga kami sangat terbantu untuk tidak perlu lagi membereskan baliho tersebut,” tukas dia.

Diberitakan sebelumnya Panglima Kodam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurrachman menanggapi tegas terkait video sejumlah prajurit TNI yang mencopot baliho bergambar Imam Besar FPI Rizieq Shihab atau Habib Rizieq beberapa waktu lalu.

Dudung menegaskan ialah yang memerintahkan para prajurit TNI untuk mencopot baliho tersebut.

Dudung mengatakan memerintahkan mereka karena meski Sat Pol PP Pemprov DKI jakarta telah berusaha mencopotnya namun berulang kali juga spanduk bergambar Rizeq dipasang kembali.

Padahal menurut Dudung memasang baliho ada aturannya dan harus membayar pajak.

“Ada berbaju loreng menurunkan baliho Habib Rizieq. Itu perintah saya. Itu perintah saya. Karena berapa kali Pol PP menurunkan, dinaikkan lagi. Perintah saya itu. Begini, kalau siapapun di Republik ini, siapapun, ini negara-negara hukum. Harus taat kepada hukum. Kalau masang baliho itu sudah jelas ada aturannya. Ada bayar pajaknya. Tempatnya sudah ditentukan,” kata Dudung di kawasan Monas Jakarta Pusat pada Jumat (20/11/2020).

Ia pun menegaskan agar FPI tidak seenaknya sendiri dan merasa paling benar. Bahkan ia meminta FPI dibubarkan jika tidak mau taat terhadap aturan dan hukum.

“Jangan seenaknya sendiri. Seakan-akan dia yang paling benar. Tidak ada itu! Tidak ada. Jangan coba-coba pokoknya. Kalau perlu FPI bubarkan saja itu! Bubarkan saja!” kata Dudung.

Ia bahkan memperingatkan jika FPI berani coba-coba dengan TNI. Dudung pun mengatakan akan membersihkan baliho-baliho serupa.

“Kalau coba-coba dengan TNI, mari. Kelompok mereka ini seperti yang mengatur, sesukanya sendiri. Ingat ya. Saya katakan. Itu perintah saya. Dan ini akan saya bersihkan semua. Tidak ada itu baliho-baliho yang mengajak revolusi dan segala macam. Saya peringatkan,” kata Dudung.

Ia mengatakan tidak akan segan-segan menindak dengan keras siapa pun yang coba-ciba mengganggu persatuan dan kesatuan terutama di wilayahnya yakni Kodam Jayakarta. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Ukur Kesiapan Petugas, KPU Gelar Simulasi Pemungutan dan Penghitungan Suara

Sab Nov 21 , 2020
Jangan Lupa BagikanVISI.NEWS – Untuk mengukur sejauh mana kesiapan petugas, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bandung mengadakan simulasi pemungutan dan penghitungan suara dalam Pilkada yang akan digelar 9 Desember mendatang. Ketua KPU Kabupaten Bandung, H. Agus Baroya mengatakan, sesi gelaran dilaksanakan untuk mengetahui sejauh mana kesiapan petugas di lapangan, sekaligus […]