Bantuan Internasional Mulai Bedatangan ke Pakistan, Korban Tewas Lebih 1.000 Orang

Editor Orang mengarungi daerah banjir setelah hujan lebat di Distrik Sanghar, Provinsi Sindh, Pakistan, Minggu 28 Agustus 2022./foto epa/efe/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | PAKISTAN – Bantuan internasional telah tiba di Pakistan yang dilanda banjir dengan jumlah korban tewas lebih dari 1.061 orang.

Bantuan itu tiba pada Senin ketika militer dan sukarelawan mati-matian berusaha untuk mengevakuasi ribuan orang yang terdampak oleh banjir besar yang didorong oleh “monster monsun” yang telah merenggut lebih dari 1.061 nyawa musim panas ini.

Pesawat kargo dari Türkiye dan Uni Emirat Arab memulai bantuan internasional untuk negara miskin itu. Pesawat mendarat pada hari Minggu di Islamabad membawa tenda, makanan, dan kebutuhan sehari-hari lainnya.

Sementara truk yang membawa tenda, makanan, dan air yang diatur oleh Pakistan juga dikirim ke berbagai bagian negara oleh Otoritas Manajemen Bencana Nasional untuk puluhan ribu korban banjir. Mereka termasuk di antara negara-negara yang berjanji untuk membantu Pakistan mengatasi krisis setelah para pejabat meminta bantuan internasional.

Sementara PBB akan meluncurkan seruan internasional untuk korban banjir Pakistan pada Selasa di Islamabad.

Perdana Menteri Shabaz Sharif pada hari Senin mengatakan hujan adalah yang terberat yang pernah terjadi di Pakistan dalam tiga dekade. Infografis menunjukkan banjir di Pakistan.

“Saya melihat banjir di mana-mana, ke mana pun saya pergi dalam beberapa hari terakhir dan bahkan hari ini,” kata Sharif di Charsadda, salah satu kota yang hancur. Dia mengatakan pesawat yang membawa bantuan dari beberapa negara telah mencapai Pakistan, dan dia memperkirakan lebih banyak lagi.

Sharif mengatakan pemerintah akan menyediakan perumahan bagi semua orang yang kehilangan rumah. Hujan muson yang sangat lebat yang memicu banjir bandang di seluruh negeri telah mempengaruhi 33 juta warga Pakistan, merusak hampir 1 juta rumah dan menewaskan sedikitnya 1.061 orang.

Baca Juga :  Menlu Rusia Lavrov : Perang Dunia Ketiga akan Menjadi Nuklir dan Destruktif

Kematian dilaporkan dari barat laut Khyber Pakhtunkhwa dan provinsi Sindh selatan, yang dilanda banjir parah, kata Otoritas Manajemen Bencana Nasional (NDMA) negara itu.

Lebih dari 1.527 orang terluka dalam hujan dan kecelakaan terkait banjir, kata pihak berwenang , menambahkan lebih dari 719.000 hewan ternak juga hilang. Lebih dari 3.451 kilometer jalan, 149 jembatan, 170 toko, dan 949.858 rumah juga rusak di seluruh negeri sejak 14 Juni.

Petugas penyelamat yang didukung oleh pasukan tentara bergegas melintasi Khyber Pakhtunkhwa untuk menyelamatkan ratusan orang yang terdampar saat provinsi Sindh selatan memperkirakan banjir lagi dari Sungai Indus dalam beberapa hari ke depan.

Pihak berwenang Pakistan mengatakan kehancuran tahun ini lebih buruk daripada tahun 2010, ketika banjir menewaskan 1.700 orang.

Jenderal Qamar Javed Bajwa, panglima militer negara itu, mengatakan hari Minggu bahwa negaranya mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih. Dia mengimbau warga Pakistan yang tinggal di luar negeri untuk bermurah hati menyumbang kepada para korban banjir.

Banjir dan hujan telah menyebabkan kehancuran di Pakistan pada saat negara itu menghadapi salah satu krisis ekonomi terburuk.

Pakistan mengatakan baru-baru ini nyaris menghindari default, dan kemudian Senin dewan eksekutif IMF diperkirakan akan menyetujui pelepasan $1,7 miliar yang sangat ditunggu-tunggu untuk negara Islam ini.

Pakistan dan IMF awalnya menandatangani perjanjian bailout pada 2019. Tetapi pelepasan tahap $1,7 miliar telah ditahan sejak awal tahun ini, ketika IMF menyatakan keprihatinan tentang kepatuhan Pakistan terhadap persyaratan kesepakatan di bawah pemerintahan mantan Perdana Menteri Imran Khan.

Khan juga diperkirakan akan meluncurkan kampanye penggalangan dana Senin malam untuk korban banjir. Sherry Rehman, menteri iklim Pakistan, menggambarkan curah hujan yang tidak biasa sebagai “monster monsun.”

Baca Juga :  Bantu Mahasiswa Terdampak Covid-19, Ace Hasan Berzakat & Salurkan Bantuan Melalui STF UIN Jakarta

Dia mengatakan Pakistan mengalami hujan lebat tahun ini terutama karena perubahan iklim, yang juga menyebabkan kebakaran di hutan. @fen/sumber: epa/efe/dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Ini Jawaban Budiman, Kenapa Persib Bisa Kalah Telak dari PSM

Sel Agu 30 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG– Pelatih ad interim Persib, Budiman awalnya tidak menyangka jika skuadnya harus menerima kekalahan telak 1-5 dari PSM Makassar, pada pekan ketujuh Liga 1 2022-2023 yang dihelat di Stadion Gelora BJ Habibie, Parepare, Sulawesi Selatan, Senin (29/8/2022) malam WITA. Menurut Budiman, runtuhnya mental pemain akibat lahirnya gol […]