Bocah 10 Tahun di India Jadi Aktivis Iklim Tangani Limbah Plastik

Editor Aktivis iklim berusia sepuluh tahun, Licypriya Kangujam./via arabnews/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | NEW DELHI – Aktivis iklim berusia sepuluh tahun Licypriya Kangujam menjadi berita utama nasional pada bulan Juni lalu ketika dia menarik perhatian India terkait polusi plastik di sekitar Taj Mahal yang terkenal.

Dengan plakat karton di tangan dan monumen terkenal sebagai latar belakangnya, Kangujam berpose di tepi Sungai Yamuna yang dipenuhi sampah di Agra. Ketika foto itu mendapat daya tarik di media sosial dan mendorong pihak berwenang untuk melakukan pembersihan, itu juga membawa pengakuan nasional atas aktivisme lingkungannya.

“Itu adalah salah satu keberhasilan terbesar dalam aktivisme saya hingga saat ini,” kata Kangujam seperti dilansir laman Arab News.

Dia baru berusia 10 tahun, tetapi Kangujam telah mengkampanyekan tindakan untuk mengatasi perubahan iklim di India sejak 2018.

Kangujam lahir di negara bagian Manipur di India timur laut dan kemudian pindah ke negara bagian Odisha di bagian timur, di mana dia menyaksikan Topan Titli pada 2018 dan Topan Fani pada 2019 yang menghancurkan rumah-rumah dan menewaskan ratusan orang.

Setahun kemudian, dia pindah ke Noida di pinggiran ibu kota India, New Delhi, salah satu kota paling tercemar di dunia.

“Semua insiden seperti itu di masa muda saya mengubah saya menjadi aktivis iklim anak-anak untuk mengangkat suara saya untuk menyelamatkan planet kita dan masa depan kita,” kata Kangujam.

Pada tahun 2018, siswa kelas lima mendirikan Gerakan Anak, sebuah badan yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang keadilan iklim dan hak-hak anak. Dia juga telah mendorong undang-undang baru untuk mengekang tingkat polusi yang tinggi di India dan ingin pelajaran perubahan iklim menjadi wajib di sekolah-sekolah.

Baca Juga :  Di Saudi, Sembarangan Kirim Emoji Hati via WhatsApp Bisa Dibui

“Gerakan Anak menyerukan para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan iklim yang mendesak,” kata Kangujam.

India berjuang dengan gelombang panas yang intens di wilayah utara awal tahun ini, dengan suhu mencapai rekor 49,2 derajat Celcius di beberapa bagian New Delhi pada Mei. 

Krisis iklim, kata para ilmuwan, membuat suhu ekstrem itu lebih mungkin terjadi.

Dengan latar belakang yang mendesak ini, Kangujam pada 10 Juli meluncurkan “toko uang plastik” seluler — sebuah proyek yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan polusi plastik.

Inisiatif ini bertepatan dengan larangan nasional India terhadap lebih dari selusin jenis plastik sekali pakai, yang mulai berlaku bulan ini. Menurut Kangujam, kebijakan tersebut hanya bisa efektif dengan kesadaran publik yang lebih besar terhadap isu tersebut.

India adalah salah satu negara yang paling banyak menghasilkan polusi plastik, dengan angka pemerintah dari tahun 2015 menyatakan bahwa 9,5 juta ton sampah plastik diproduksi setiap tahun.

Di toko Kangujam, di mana plastik adalah satu-satunya mata uang yang dapat diterima, dia ingin membantu menghilangkan sampah plastik sekali pakai di India.

Aktivis muda, yang bercita-cita menjadi ilmuwan luar angkasa, telah berkeliling sekolah-sekolah di New Delhi dengan kereta belanja bertenaga suryanya dan berencana menerapkan inisiatif tersebut di kota-kota India lainnya. 

Ia mengimbau masyarakat untuk membawa sampah plastik sekali pakai, seperti sedotan dan kantong plastik, untuk ditukar dengan alat tulis sekolah, beras, atau bibit tanaman.

“Polusi plastik bertindak sebagai katalisator krisis iklim global,” kata Kangujam.

“Dengan mengurangi konsumsi plastik di rumah, kita dapat membuat perbedaan bagi lingkungan.”

Melalui proyek ini, dia juga mempertanyakan “masa depan planet kita yang tidak diketahui dan penipisan lingkungan kita,” saat dia mengungkapkan kerinduannya akan hari ketika ada lebih banyak sepeda di jalan daripada kendaraan bermotor.

Baca Juga :  Wamenag: Pandemi Jadikan Keselamatan Jiwa sebagai Pertimbangan Utama

“Setiap anak di dunia berhak memiliki udara bersih untuk bernafas, air bersih untuk diminum, dan planet yang bersih untuk ditinggali,” katanya. 

“Ini adalah hak dasar kami.” @fen

   

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Penjabat Presiden Srilanka Umumkan Keadaan Darurat

Sen Jul 18 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | KOLOMBO – Penjabat Presiden Srilanka Ranil Wickremesinghe telah mengumumkan keadaan darurat, menurut pemberitahuan pemerintah yang dirilis Minggu malam, ketika pemerintahannya berusaha memadamkan kerusuhan sosial dan mengatasi krisis ekonomi yang mencengkeram negara pulau itu.  “Adalah bijaksana, demikian untuk dilakukan, demi kepentingan keamanan umum, perlindungan ketertiban umum dan pemeliharaan […]