Boost, Bisnis Fintech dari Axiata Group, Berkomitmen Percepat Inklusi Keuangan dan Digitalisasi UMKM

Silahkan bagikan
  • Boost memiliki misi memberdayakan 77.6% UMKM yang kurang terlayani melalui solusi pembiayaan sederhana.

VISI.NEWS | JAKARTA – Boost, bisnis fintech regional terkemuka dari Axiata, mengumumkan komitmennya untuk mendukung pertumbuhan UMKM di Indonesia. Sektor UMKM berperan besar sebagai pendorong perekonomian negara namun seringkali menghadapi kesulitan terkait pembiayaan. Menyadari kebutuhan yang mendesak ini, Boost berkomitmen penuh untuk mengembangkan sektor ini dengan menawarkan berbagai solusi pembiayaan yang komprehensif, dengan memberi fokus pada pinjaman peer-to-peer (P2P) yang produktif.

UMKM memiliki posisi yang kuat di Indonesia. Sektor ini mempekerjakan 60% tenaga kerja dan berkontribusi lebih dari 60% terhadap PDB negara. Namun, masih banyak UMKM yang kesulitan mendapatkan pembiayaan untuk usahanya, di mana tercatat sebanyak 77.6% UMKM di Indonesia belum menerima kredit perbankan dan hanya kurang dari 35% yang telah tergabung dalam ekosistem ekonomi digital. Oleh karena itu, inklusi keuangan dan digitalisasi sebagai tantangan utama industri menjadi semakin penting bagi Indonesia untuk diatasi. Sebagai perusahaan fintech, Boost bertujuan untuk mempercepat proses ini dengan memberdayakan UMKM yang kurang terlayani secara finansial di seluruh negeri.

Sheyantha Abeykoon, Group CEO Boost mengatakan, “Sejak awal, tujuan dan misi kami adalah untuk melayani yang kurang terlayani, dengan mendukung para peminjam atau merchant kami secara digital dalam mencapai tujuan mereka di negara tempat kami beroperasi, termasuk Indonesia. Dengan lanskap digital yang terus berkembang, sangat penting bagi mereka untuk mendapatkan akses ke alat dan solusi tepat, yang diperlukan untuk merangkul digitalisasi. Kami berharap dapat berkontribusi dalam upaya penyederhanaan solusi pembiayaan yang didukung oleh AI dan machine learning untuk pasar Indonesia.”

Boost didirikan di Malaysia dan Indonesia pada tahun 2017 dengan tujuan untuk memacu pertumbuhan UMKM melalui layanan pembiayaan dan solusi yang berfokus pada pebisnis. Di Indonesia, Boost menawarkan dua layanan pembiayaan melalui P2P lending, yaitu invoice financing dan supply chain financing, di mana peminjam (Boost Merchant) dapat mengajukan pembiayaan hingga Rp2 miliar dalam waktu 3 bulan. Layanan ini memungkinkan UMKM memperoleh pembiayaan untuk kegiatan usaha, memperluas toko, membayar gaji karyawan, dan mewujudkan impian usaha mereka.

Baca Juga :  Pelaku Pembuangan Mayat Bayi di Kampung Cariu Terungkap

Boost Merchants juga akan mendapatkan keuntungan dari Boost Kedai, sebuah platform digital yang dirancang untuk menyederhanakan proses rantai pasokan (supply chain) bagi UMKM di era ekonomi digital. Boost Kedai menghubungkan Boost Merchants dengan pemasok dan menawarkan metode pembayaran yang nyaman melalui Boost Tempo untuk manajemen arus kas.

Stefanus Warsito, CEO Boost Indonesia mengatakan, “Di Boost, kami selalu menjadi yang terdepan dalam menyajikan inovasi melalui layanan pembiayaan, untuk dapat memberdayakan bisnis secara digital, terutama di kalangan masyarakat yang kurang terlayani. Saat ini, kami bermitra dengan pelaku ekosistem untuk melihat bagaimana kami dapat mengubah model fintech lending kami yang terkini menjadi solusi dan produk usaha yang bernilai bagi UMKM di Indonesia agar tumbuh tak terbatas.”

“Lebih dari 40% nasabah Boost di Malaysia dan Indonesia belum pernah menerima kredit dari penyedia jasa keuangan lain sebelumnya. Kami berupaya menjangkau lebih banyak UMKM di seluruh negeri melalui solusi holistik fintech kami yang dapat membantu mereka terus maju dalam pertumbuhan bisnis mereka,” tambah Stefanus.

Boost memiliki rekam jejak yang sangat baik dalam mendukung bisnis yang kurang terlayani. Sejak awal berdiri hingga tahun 2023, Boost telah menyalurkan pinjaman senilai hampir Rp9 triliun di Malaysia dan Indonesia, dengan lebih dari 40% atau sekitar Rp 3 triliun dari jumlah ini dicairkan di Indonesia.

Kepercayaan pada perusahaan terus meningkat dengan repeat rate atau pengajuan pinjaman kembali mencapai 90% pada pembiayaan mikro jangka pendek untuk Malaysia dan Indonesia. Hingga saat ini, Boost telah mencatatkan peningkatan dari tahun ke tahun sebanyak lebih dari 40% dalam catatan pinjamannya. Dengan pencairan rata-rata per bulan sebesar Rp 208 miliar, Boost memantapkan posisinya sebagai salah satu pemain fintech teratas di Indonesia.

Baca Juga :  Jembatan Citalegong yang Roboh Mulai Diperbaiki

Sebagai pemimpin di sektor fintech, Boost terus menjadi pelopor di bidang ini dengan menata ulang teknologi untuk mempermudah kehidupan pengguna dan pebisnis, serta membawa mereka ke ruang lingkup ekonomi digital. Hal ini dilakukan dengan berfokus pada penawaran yang solutif, terutama untuk usaha melalui solusi merchant dan alat keuangan digital.

@mpa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

DPRD Kecewa, 4 Ribu Siswa Lulusan SD di Surabaya Belum Daftar Sekolah Tahun Ini

Kam Agu 3 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SURABAYA – Skema sistem Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Surabaya terevaluasi tidak berjalan maksimal. Pasalnya sebanyak 4628 siswa lulusan SD, termasuk dari Keluarga Miskin (Gamis) belum mendaftar PPDB jenjang SMP, baik negeri maupun swasta. Hal itu terungkap saat DPRD Surabaya memanggil Dinas Pendidikan (Dispendik) untuk hearing atau […]