Bupati Bandung Instruksikan Segera Tangani Bencana Pergerakan Tanah di Ciwidey

Editor Bupati Bandung H.M. Dadang Supriatna saat meninjau jalan desa yang amblas di Kampung Pasirhonje, RW 08, Desa Sukawening, Kecamatan Ciwidey. /visi.news/diskominfo
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | CIWIDEY – Bupati Bandung H.M. Dadang Supriatna menginstruksikan ke organisasi perangkat (OPD) terkait untuk segera menangani bencana pergerakan tanah yang mengakibatkan amblasnya jalan desa di Kampung Pasirhonje, RW 08, Desa Sukawening, Kecamatan Ciwidey, Kabupaten Bandung pada Jumat (12/5/2023).

Bupati Bandung mengatakan, meski jalan tersebut berstatus jalan desa, namun jika desa dan kecamatan mengajukan bantuan penanganan, maka akan segera ditindaklanjuti OPD terkait yakni Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUTR) Kabupaten Bandung.

Jalan desa di Kampung Pasirhonje, RW 08, Desa Sukawening, Kecamatan Ciwidey, Kabupaten Bandung, amblas karena pergerakan tanah. /visi.news/diskominfo

“Pihak Kecamatan Ciwidey sudah mengajukan surat ke DPUTR dan BPBD, termasuk ke BBWS. Saya sudah instruksikan agar BPBD dan DPUTR untuk segera melakukan langkah penanganan atas bencana pergerakan tanah yang mengakibatkan amblasnya jalan di Kampung Pasirhonje Ciwidey tersebut, dan berkordinasi dengan pihak BBWS” kata bupati kepada wartawan di Soreang, Sabtu (13/5/2023).

Menurutnya, amblasnya jalan desa tersebut termasuk kategori bencana sehingga dalam penangannya bisa dengan mengeksekusi Bantuan Tidak Terduga (BTT) dari APBD.

Bupati Dadang Supriatna menerangkan, dari hasil assesment pihak Kecamatan Ciwidey, amblasnya jalan tersebut kemungkinan terpengaruh oleh jembatan yang melintas di atas Sungai Cangkorah. Selain itu juga kondisi tanah yang labil, sehingga berdampak pada kerusakan tembok penahan tanah (TPT) yang dibangun pada tiga tahun yang lalu.

“Kalau jembatannya masih utuh, hanya ada sedikit kerusakan para bagian sayap jembatan, karena terpengaruh oleh kondisi TPT yang amblas akibat air dari pesawahan yang meresap ke bangunan TPT. Jadi, yang amblas itu jalan desa di Pasirhonje. Jalannya juga jalan buntu, bukan jalan penghubung,” jelas bupati.

Baca Juga :  Mitra Bukalapak Jembatani Agen Inklusi Keuangan ke Pelosok Negeri

Dalam surat dari Kecamatan Ciwidey tertanggal 12 Mei 2023 itu disebutkan, bencana pergerakan tanah di sempadan Sungai Cangkorah di area Sub DAS Ciwidey tersebut, terjadi pada Jumat 12 Mei 2023 pukul 13.00 WIB. Dari hasil assesment Kecamatan Ciwidey tercatat masyarakat terdampak sekitar 600 jiwa pada 200 KK.

Camat Ciwidey Rahmat Hidayat menyebutkan panjang jalan berstatus milik desa tersebut amblas sepanjang 80 meter dan lebar 5 meter. Pergerakan tanah berdampak pada sarana prasarana Jembatan Sungai Cangkorah berstatus Kabupaten Bandung, juga amblasnya prasarana jalan desa.

“Jalan desa yang amblas tersebut merupakan satu-satunya akses jalan ke permukiman Kampung Pasirhonje, sehingga akses jalan menjadi terputus, tidak dapat digunakan dan dilalui kendaraan, yang dapat mengganggu aktivitas perekonomian penduduk sekitar. Apalagi tidak ada jalan alternatif,” jelas Camat Ciwidey.

Selain jalan amblas, TPT Sungai Cangkorah juga terancam roboh dan bisa menghambat aliran sungai, sehingga bisa berdampak terhadap kerusakan jembatan kabupaten yang juga berada di lokasi tersebut.

“Sehubungan hal tersebut, untuk mencegah kerusakan yang lebih parah dan menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, maka kami mengajukan permohonan bantuan penanganan segera untuk masalah ini, sehingga aktivitas masyarakat dapat berjalan lancar seperti biasa,” ucap camat.@alfa/*

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pemkab Bojonegoro Gencar Beri Layanan KB MOW Gratis, Turunkan Prevalensi Stunting

Sab Mei 13 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BOJONEGORO – Pemkab Bojonegoro melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) terus gencar melaksanakan pelayanan KB Medis Operasi Wanita (MOW). Pelayanan ini bekerjasama dengan RSUD Sosodoro Djatikoesoemo Bojonegoro dan RSIA Fatma Bojonegoro. Kepala Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera DP3AKB Bojonegoro, Supardi menuturkan layanan […]