Bupati DS : Sanitasi Jadi Ukuran yang Kasat Mata Maju Tidaknya Suatu Daerah

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | SOREANG – Open Ceremony  City Sanitation Summit (CSS) XXI tahun 2023 digelar di Gedong Budaya Soreang (GBS) Kabupaten Bandung, Kamis (15/6/2023).

Pembukaan CSS XXI/2023 ini, dihadiri Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Kesehatan dan Pembangunan Kependudukan PMK RI Ir. Yohanes Baptista Satya Sabanugraha, M.Eng., dan Direktur Jenderal Pembangunan Desa dan Perdesaan (Dirjen PDP) Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Sugito, S.Sos., M.H.

Bupati Bandung H. M. Dadang Supriatna sebagai tuan rumah serta Ketua Umum Aliansi Kabupaten Kota Peduli Sanitasi (AKKOPSI) yang juga Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar, turut menyambut para tamu undangan dan para peserta CSS XXI/2023 yang terdiri dari sejumlah kepala daerah maupun perwakilannya.

Bupati Bandung Dr. HM. Dadang Supriatna mengucapkan selamat datang kepada para peserta CSS ke-21 tahun 2023 ini dan berharap kegiatan ini mampu meningkatkan ikatan silaturahmi antar daerah dalam satu bingkai yaitu NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia).

“Kami merasa bersyukur dan bangga serta mendapatkan sebuah kehormatan dapat menjadi tuan rumah pelaksanaan CSS ke-XXI tahun 2023 ini,” tuturnya.

Dadang Supriatna berharap melalui kegiatan CSS ini mampu membangun kolaborasi dan inovasi untuk menghadirkan sanitasi yang lebih baik.

“Sanitasi yang memenuhi persyaratan kesejahteraan dan juga berkelanjutan,” harapnya.

Dalam sambutannya, Bupati Bandung menyampaikan potensi Kabupaten Bandung dihadapan tamu undangan dan para peserta CSS XXI/2023.

“Memperhatikan potensi, permasalahan, peluang dan dinamika kehidupan masyarakat Kabupaten Bandung, visi kami kedepan adalah terwujudnya masyarakat Kabupaten Bandung yang Bedas (bangkit, edukatif, dinamis, agamis dan sejahtera),” tutur Dadang.

Bupati Bandung juga turut menyampaikan pula potensi yang dimiliki Kabupaten Bandung, yaitu di bidang pertanian, peternakan, perkebunan, panas bumi, pariwisata, serta seni dan budaya.

Baca Juga :  TAUSIAH: Sebelum Berutang, Perhatikan Adab yang Dianjurkan Agama

“Dalam konsep pengembangan wilayah baik di kabupaten dan kota, sanitasi menjadi aspek yang sangat penting. Bahkan sedemikian pentingnya sanitasi menjadi ukuran yang kasat mata maju tidaknya suatu daerah,” katanya.

Disebutkan Kang DS, sapaan orang nomor satu ini di Kabupaten Bandung ini bahwa pihaknya di Kabupaten Bandung terus berupaya membenahi strategi sanitasi serta terus mendukung terwujudnya layanan sanitasi dan mengubah perilaku atau pola hidup masyarakat yang menyeluruh hingga ke pelosok desa.

“Capaian sanitasi Kabupaten Bandung saat ini adalah akses 93,43 persen, akses air bersih 87,55 persen, dan volume sampah yang terkelola 74,93 persen,” katanya.

Kang DS juga menyebutkan bahwa Kabupaten Bandung juga telah mendapat penghargaan 100 persen ODF (Open Defecation Free) pada tahun 2022 dari Gubernur Jawa Barat.

“Pencapaian tersebut diraih melalui sinergi dan kolaborasi dengan unsur pentahelix serta penguatan pemerintah desa,” ujarnya.

Lebih lanjut, Bupati Bandung mengajak kepada para peserta CSS XXI untuk berkunjung ke beberapa lokasi yang mendukung peningkatan akses sanitasi di Kabupaten Bandung, yaitu di RSUD Otto Iskandar Di Nata dan IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) Soreang dan TPS3R (Tempat Pengolahan Sampah Reduce Reuse Recycle) atau Rikrik Gemi di Desa Jatisari Kecamatan Kutawaringin.

Bupati Dadang menyebutkan bahwa penyelenggaraan CSS ke-21 ini mengangkat tema
“Implementasi SSK dan pencapaian akses sanitasi aman” sebagai bukti nyata percepatan sanitasi guna mencapai lingkungan sehat dan layak huni,” tuturnya.

Kang DS mengatakan, tema ini sesuai dengan tekad AKKOPSI yaitu turut mendorong upaya pemenuhan target Sustainable Development Goals (SDGS) pada tahun 2030 dan rencana pembangunan jangka menengah nasional atau RPJMN 2020-2024 khususnya dalam meningkatkan akses sanitasi,” katanya.

Baca Juga :  Sidang Gugatan Hasil Pilkada, Warga Kabupaten Bandung Tunggu Putusan MK Siang ini

Melalui CSS ke-XXI ini, Kang DS berharap akan munculnya ide gagasan dan inovasi- inovasi baru untuk kemajuan pembangunan sanitasi di Kabupaten Bandung dan juga di seluruh daerah di Indonesia.

“Kami berharap inovasi pembangunan sanitasi tersebut mendapat partisipasi dukungan dari pemerintah pusat dan seluruh elemen masyarakat bagi pemerintah Kabupaten Bandung kegiatan CSS ke-XXI ini, merupakan sebuah peristiwa bersejarah yang dapat dijadikan momentum untuk meningkatkan kesadaran serta kepedulian seluruh pihak. Selain itu para pelaku pembangunan sanitasi, pemerintah daerah serta masyarakat untuk memperhatikan pentingnya pembangunan sanitasi di Indonesia,” ujarnya.

Lebih jauh, Kang DS juga
mengajak kepada banyak pihak untuk melakukan langkah nyata dan merumuskan program-program pembangunan yang strategis untuk terus meningkatkan penyediaan sanitasi mandiri berbasis masyarakat, sanitasi yang layak, memenuhi persyaratan kesehatan dan berkelanjutan.

Dirinya pun mengharapkan setelah berakhirnya agenda CSS ini, para peserta CSS dapat melanjutkan berwisata di Kabupaten Bandung. Tentunya, untuk menikmati panorama alam dan sejuknya udara pegunungan, fashion unik, aneka kuliner khas yang lezat, serta berbagai hasil UMKM yang cocok menjadi buah tangan. @gvr

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

KHUTBAH JUMAT | Dua Pelajaran dari Orang yang Gagal Naik Haji

Jum Jun 16 , 2023
Silahkan bagikanKhutbah I الحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ جَعَلَ فِي الْمَالِ حَقًّا لِلْفُقِيْرِ وَالمِسْكِيْنِ وَسَائِرِ اْلمُحْتَاجِيْنَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِي بِقَوْلِهِ وَفِعْلِهِ إِلَى الرَّشَادِ. اللّٰهُمَّ صَلّ وسّلِّمْ علَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمّدٍ وِعَلَى آلِه وأصْحَابِهِ هُدَاةِ الأَنَامِ في أَنْحَاءِ البِلاَدِ. […]