China Pringatkan Politisi Asing yang ‘Bermain Api’ tentang Taiwan

Editor Pasukan Taiwan berjaga di tengah latihan di pangkalan militer di Chiayi, Taiwan, 6 Januari 2023./foto epa/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BEIJING, CHINA – China telah memperingatkan politisi asing yang berinteraksi dengan Taiwan “bermain api” karena memperbarui ancaman menyerang pulau berpemerintahan sendiri pada hari Rabu.

Seorang juru bicara Kantor Urusan Taiwan China mengatakan negara itu berkomitmen kembali pada tahun baru untuk “menjaga kedaulatan dan integritas teritorial” dan “menghancurkan plot untuk kemerdekaan Taiwan” pada demokrasi pemerintahan sendiri yang memisahkan diri dari China daratan pada tahun 1949.

“Dukungan jahat untuk kemerdekaan Taiwan di antara elemen anti-China di beberapa negara asing adalah provokasi yang disengaja,” kata Ma Xiaoguang dalam konferensi pers dua mingguan.

China memandang Taiwan sebagai wilayah China yang harus berada di bawah kendali Beijing, jika perlu dengan kekerasan. Serangkaian kunjungan dalam beberapa bulan terakhir oleh politisi asing ke Taiwan, termasuk oleh Ketua DPR AS saat itu Nancy Pelosi dan banyak politisi dari Uni Eropa, memicu pertunjukan kekuatan militer dari kedua belah pihak.

Minggu ini, militer Taiwan mengadakan latihan yang dimaksudkan untuk meyakinkan publik akan kemampuannya melawan ancaman China menjelang liburan Tahun Baru Imlek bulan ini.

“Yang paling penting adalah menjaga keamanan wilayah udara dan keamanan nasional kita,” kata Letnan Kolonel Angkatan Udara Wu Bong-yeng kepada wartawan di Pangkalan Udara Hsinchu tepat di selatan ibu kota, Taipei.

Latihan tersebut bertepatan dengan kunjungan anggota parlemen Jerman dan Lituania – negara Baltik terakhir menjadi sasaran kemarahan China karena meningkatkan hubungannya dengan Taiwan.

“Kami menyerukan kepada negara-negara terkait untuk … berhenti mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan separatis kemerdekaan Taiwan dan berhenti bermain-main dengan masalah Taiwan,” kata Ma.

China telah menanggapi kunjungan asing dengan mengadakan latihan militer berskala besar yang dianggap oleh beberapa orang sebagai latihan untuk blokade atau invasi. Beijing mengirim pesawat terbang dan kapal perang ke Taiwan hampir setiap hari, sering kali melintasi garis tengah Selat Taiwan sepanjang 160 kilometer (100 mil) yang membelah sisi-sisinya.

Baca Juga :  Penembak Ditemukan Tewas Setelah Bunuh 3 Orang di Michigan State University

Pada akhir Desember, China mengirim rekor 71 pesawat dan tujuh kapal ke Taiwan – latihan skala terbesar pada tahun 2022.

Upaya China untuk mengisolasi pulau itu secara diplomatis telah membuat Taiwan hanya memiliki 14 mitra diplomatik resmi, meskipun Taiwan mempertahankan hubungan tidak resmi yang kuat dengan sekutu utama AS dan lebih dari 100 negara di seluruh dunia. @fen/ap/epa/dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Kapolri akan Tambah Polda dan Personel di Wilayah Daerah Otonomi Baru

Kam Jan 12 , 2023
Silahkan bagikanVIS.NEWS | PAPUA BARAT – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menyebut akan menambah Polda dan merekrut personel Kepolisian di seluruh wilayah Daerah Otonomi Baru (DOB). Hal itu disampaikan Kapolri usai kegiatan pengarahan kepada prajurit TNI-Polri Satgas Ops wilayah Sorong yang merupakan rangkaian kunjungan kerjanya di Tanah Papua bersama Panglima […]