China Proaktif Kurangi Risiko Covid-19 Selama Sibuk Perjalanan Libur

Editor Penumpang tiba di stasiun kereta api, Bengbu, China, 5 Januari 2023./foto afp/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – China sedang berusaha untuk mengurangi kemungkinan wabah baru Covid-19 yang signifikan selama kesibukan perjalanan Tahun Baru Imlek mendatang karena sebagian besar protokol penahanan pandemi telah dicabut.

Kementerian Perhubungan pada hari Jumat meminta para pelancong untuk mengurangi perjalanan dan pertemuan, terutama jika melibatkan orang dewasa yang lebih tua, wanita hamil, anak kecil dan mereka yang memiliki kondisi bawaan.

Orang yang menggunakan transportasi umum harus memakai masker dan memberikan perhatian khusus pada kesehatan dan kebersihan pribadi mereka, kata Wakil Menteri Xu Chengguang kepada wartawan dalam sebuah pengarahan.

Seruan itu berhenti meminta warga untuk tinggal di rumah sepenuhnya, seperti yang dilakukan pemerintah sejak pandemi dimulai, meskipun beberapa pemerintah daerah telah mendesak pekerja migran untuk tidak pulang.

China tiba-tiba mengakhiri keputusan penguncian, karantina, dan pengujian massal yang ketat pada bulan Desember di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang dampak ekonomi dan protes publik yang jarang terjadi di negara yang tidak mengizinkan perbedaan pendapat politik secara terbuka.

China pada hari Minggu juga mengakhiri karantina wajib bagi orang-orang yang datang dari luar negeri.

Wabah saat ini tampaknya telah menyebar paling cepat di kota-kota padat penduduk, membebani sistem perawatan kesehatan. Pihak berwenang sekarang khawatir tentang kemungkinan penyebaran ke kota-kota kecil dan daerah pedesaan yang kekurangan sumber daya seperti tempat tidur ICU.

Di luar negeri, semakin banyak pemerintah yang mewajibkan tes virus untuk para pelancong dari China, dengan mengatakan bahwa tes itu diperlukan karena pemerintah China tidak membagikan informasi yang cukup tentang wabah tersebut, terutama tentang potensi munculnya varian baru.

Uni Eropa pada hari Rabu “sangat mendorong” negara-negara anggotanya untuk memberlakukan pengujian Covid-19 pra-keberangkatan, meskipun tidak semua melakukannya. Organisasi Kesehatan Dunia juga telah menyatakan keprihatinan tentang kurangnya data dari China.

Baca Juga :  Hoaks! Resep Obat untuk Pasien Covid-19

AS membutuhkan negatif hasil tes untuk pelancong dari Tiongkok dalam waktu 48 jam setelah keberangkatan.

China telah mengkritik persyaratan tersebut dan memperingatkan dapat memberlakukan tindakan balasan terhadap negara-negara yang menggunakannya.

Juru bicara mengatakan situasinya terkendali, dan menolak tuduhan kurangnya persiapan untuk pembukaan kembali.

Terlepas dari kekhawatiran, Hongkong mengumumkan akan membuka kembali beberapa penyeberangan perbatasannya dengan China daratan pada hari Minggu dan mengizinkan puluhan ribu orang untuk menyeberang setiap hari tanpa dikarantina.

Pos pemeriksaan perbatasan darat dan laut kota dengan daratan sebagian besar telah ditutup selama hampir tiga tahun dan pembukaan kembali diharapkan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk sektor pariwisata dan ritel Hongkong.

China juga secara bertahap membuka diri untuk kunjungan pejabat asing, menjamu Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr. minggu ini. @fen/ap/afp/dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Mata Air Ditemukan Dekat Makam Eril Putra Ridwan Kamil, Netizen: Semoga Masyarakat Tidak Salah Menafsirkan

Sab Jan 7 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS |BANDUNG – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil mengunggah sebuah video pada instagram pribadi @ridwankamil (7/1/2023), terkait dengan munculnya mata air yang tidak jauh dari makam anaknya, Eril. Di dalam unggahan video  tersebut nampak air keluar dari dalam tanah yang letaknya tidak jauh dari tempat Eril di makamkan. Ridwan […]