Computer Vision Syndrome: Gejala Kelelahan Akibat Bekerja di Depan Komputer

Editor Ilustrasi. /visi.news/ist
Silahkan bagikan

 

Oleh Dr. Kevin, Sp.M.

ERA DIGITAL berkembang begitu pesat membuat orang banyak menghabiskan waktu di depan komputer. Mulai dari bekerja, belajar, hingga bermain game di depan layar komputer selama berjam-jam adalah hal yang wajar saat ini Tanpa disadari, menatap layar komputer selama berjam-jam dalam sehari memberikan dampak negatif pada kesehatan. Tidak hanya kesehatan mata, namun juga beberapa saraf lainnya yang seringkali gejalanya sudah muncul namun masih banyak yang abai.
Salah satu dampak negatif yang muncul akibat menatap layar komputer terlalu lama adalah Computer Vision Syndrome (CVS).

Apa Itu Computer Vision Syndrome?

Pernahkah Anda merasa mata lebih sering mengedip saat terlalu lama bekerja di depan layar komputer? Itulah salah satu gejala Computer Vision Syndrome.

Computer Vision Syndrome adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan serangkaian gejala yang terjadi karena penggunaan layar komputer dan perangkat digital lainnya secara berkepanjangan. Sindrom ini juga dikenal dengan sebutan Asthenopia atau Eye Strain alias mata lelah. Computer Vision Syndrome dapat menyerang siapa saja yang terbiasa menghabiskan waktu berjam-jam di depan layar komputer. Termasuk pekerja, pelajar, dan bahkan pengguna komputer rumahan.

Layar komputer atau perangkat digital menghasilkan cahaya biru yang intens. Paparan berlebihan terhadap cahaya biru dapat merangsang mata dan mengganggu ritme sirkadian Anda, yang mengatur waktu tidur dan bangun. Inilah yang dapat menyebabkan mata Anda lelah dan bahkan dapat menjadi gangguan pada waktu tidur.

Gejala Computer Vision Syndrome

Dalam website Kementerian Kesehatan Republik Indonesia disebutkan bahwa secara umum Computer Vision Syndrome ditandai dengan nyeri pada leher dan mata. Beberapa gejala lainnya yang termasuk dalam Computer Vision Syndrome adalah sebagai berikut:

Baca Juga :  Begini Alasan Kenapa Orang Indonesia Menyukai Buku Nonfiksi

1. Mata Kering

Mata kering adalah salah satu gejala paling umum dari Computer Vision Syndrome. Ketika Anda fokus pada layar komputer, Anda cenderung mengurangi frekuensi berkedip. Berkedip adalah cara alami mata untuk menjaga kelembapan dan menghindari mata kering. Kurangnya berkedip dapat menyebabkan mata kering dan mata iritasi. Sensasi seperti terbakar, gatal, atau perih pada mata adalah akibat dari mata kering. Apabila dibiarkan terus menerus, mata kering bisa sangat mengganggu konsentrasi dan kenyamanan Anda saat bekerja.

Fokus yang intens pada layar komputer untuk waktu yang lama dapat membuat otot mata bekerja keras. Hal ini bisa menyebabkan mata lelah dan tegang di sekitar leher. Gejala ini mencakup sensasi berat pada mata, mata terasa tegang, dan perasaan mata seperti tertarik ke dalam.

3. Sakit Kepala

Paparan layar komputer atau perangkat digital lainnya seperti handphone atau televisi juga dapat menyebabkan sakit kepala. Gejala ini sering kali terasa di bagian belakang kepala atau di sekitar mata. Sakit kepala pastinya akan mengganggu produktivitas Anda dalam bekerja.

4. Gangguan Fokus

Penggunaan yang berlebihan dari layar komputer dapat menyebabkan gangguan fokus, kesulitan dalam memfokuskan mata pada objek-objek yang berjarak dekat atau jauh.

Mengatasi Vision Syndrome

Apakah Anda pernah mengalami salah satu gejala Computer Vision Syndrome di atas?

Sekecil apapun gejalanya, sebaiknya segera lakukan beberapa langkah berikut agar gejala tidak berkembang menjadi lebih serius:

Selama bekerja di depan komputer atau perangkat digital, lakukan istirahat mata secara berkala dengan berkedip lebih sering. Berhenti melihat layar komputer selama 15 menit apabila telah menatap layar selama 2 jam.

Pakai prinsip 20-20-20 untuk memberikan jeda pada penglihatan Anda. Setiap 20 menit Anda menatap layar komputer, istirahatkan mata dengan melihat benda yang berjarak 20 kaki (6 meter) selama 20 detik.

Baca Juga :  LIGA CHAMPIONS: Drama 5 Gol Tuntaskan Balas Dendam PSG atas Munchen

Pastikan kontras dan kecerahan layar komputer Anda sudah disesuaikan agar tidak terlalu terang atau terlalu gelap.

Jaga agar posisi kerja Anda nyaman dengan meja dan kursi yang sesuai, serta monitor yang berada pada tinggi mata yang benar.

Jika Anda mengalami gejala CVS, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan optometris atau dokter mata yang dapat meresepkan kacamata khusus untuk bekerja di depan komputer.

Jangan ragu untuk menjalani pemeriksaan mata secara berkala untuk memastikan penglihatan Anda tetap dalam kondisi baik.

Kesadaran Anda dalam menjaga kesehatan mata dapat mengurangi risiko gejala Computer Vision Syndrom.

Ingatlah bahwa mata adalah salah satu aset berharga yang harus Anda lindungi dan jaga dengan baik. Bagi Anda atau anggota keluarga yang banyak menghabiskan waktu di depan komputer atau gawai, jangan ragu untuk memeriksakan kesehatan mata di KMN EyeCare.

KMN EyeCare merupakan jaringan Rumah Sakit Mata tepercaya di Indonesia yang memiliki dokter spesialis mata berpengalaman dan peralatan yang mutakhir untuk memberikan pelayanan terbaik pada penglihatan Anda.***

Sumber: KMN EyeCare

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Polsek Solokanjeruk Tertibkan Kendaraan Bermotor Gunakan Knalpot Brong di Sekolah-sekolah

Kam Jan 25 , 2024
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SOLOKANJERUK – Jajaran Polsek Solokanjeruk Polresta Bandung, melaksanakan penertiban kelengkapan kendaraan bermotor, khususnya yang menggunakan knalpot brong di salah satu SMK di Kampung Manirancan, Desa Rancakasumba, Kecamatan Solokanjeruk, Kamis (25/1/2024). “Sebanyak 4 knalpot brong di SMK itu yang kita tertibkan,” kata Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo […]