Dirjen PHU : Biaya Ibadah Haji Tahun 2022 Membengkak Hingga Rp.102 Juta

Editor Dirjen Haji dan Umrah Hilman Latief. /visi.news/kemenag
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kementerian Agama Hilman Latief meminta Pemerintah Arab Saudi merasionalisasi penambahan biaya layanan Masyair (Arafah, Muzdalifah dan Mina). Sebab tambahan tersebut membuat Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) 1443H/2022M Indonesia membengkak di kisaran Rp. 88 juta hingga Rp. 102 juta.

“Biaya layanan di masyair sebesar 5.600 SAR yang jika di-kurs-kan mencapai Rp22-23 juta. Ini terlalu tinggi untuk layanan empat hari di Arafah, Muzdalifah dan Mina,” kata Hilman dikutip dari laman resmi Kemenag, Senin (15/08/2022)

Hilman menyampaikan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas juga telah mengkomunikasikan hal tersebut kepada Menteri Urusan Haji dan Umrah Saudi beberapa waktu yang lalu.

“Semoga ada kebijakan yang lebih proporsional dari Saudi untuk penyelenggaraan haji tahun depan, khususnya biaya layanan di masyair,” tutur Hilman.

Sementara itu, terkait batasan usia jamaah, Hilman juga berharap ada relaksasi dari Pemerintah Arab Saudi, karena dengan adanya pembatasan usia, jamaah banyak yang tidak berangkat.

“Karena kita ingin memenuhi harapan dari jamaah yang saat ini banyak yang mundur untuk berangkat karena pembatasan usia. Itu juga disampaikan oleh Menteri Agama kepada Menteri Haji dan Umrah agar meninjau ulang hal ini (usia lansia),” tuturnya.

Ia juga menjelaskan, tidak ada keberangkatan jamaah haji selama 2 tahun ini telah memperpanjang daftar tunggu jamaah haji menjadi 2 kali lipat. Sehingga daftar tunggu yang awalnya 20 tahun kini menjadi 40 tahun dan yang tadinya 30 tahun menjadi 60 tahun.

“Mudah-mudahan, dengan berkunjungnya Menteri Agama yang sudah bertemu dengan Menteri Haji dan Umrah Saudi juga sudah menyampaikan konsep perhatian kita tentang kondisi jamaah di Indonesia yang masuk dalam antrian hingga 5,2 juta jamaah,”kata dia.

Baca Juga :  Berbagi Makanan Gratis di Masjid Aisyah Al Masoem

“Dan harapannya Insya Allah tahun depan dan Mohon doanya kita bisa berangkat kan sama dengan jumlah yang lebih banyak setidaknya kuotanya bisa mencapai atau mendekati 100%,” ujarnya.@mpa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Viral Pencuri Coklat di Alfamart Diancam UU ITE, Pihak Minimarket Ambil Langkah Hukum

Sen Agu 15 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA – Pihak Alfamart akhirnya akan mempidanakan seorang perempuan yang mengancam karyawannya usai kedapatan mencuri cokelat di Toko Alfamart Sampora, Tangerang Selatan, pada Sabtu 13 Agustus 2022. Corporate Affairs Director PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk Solihin dalam keterangannya, Senin (15/8/2022) mengatakan bahwa manajemen Alfamart sepenuhnya mendukung karyawan […]