Ditinggalkan Kru Pengangkut, Puluhan Orang Rohingya Terdampar di Pulau Koh Dong Thailand

Editor Puluhan orang Rohingya ditemukan terdampar di sebuah pulau di Thailand./afp/via arabnews.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANGKOK – Sebanyak lima puluh sembilan orang Rohingya telah ditemukan di sebuah pulau Thailand, mengatakan bahwa mereka ditinggalkan oleh para penyelundup dalam perjalanan ke Malaysia, kata seorang perwira polisi senior, Minggu (5/6/2022).

Kelompok itu – di antara mereka lima anak – ditemukan di Pulau Koh Dong di Provinsi Satun Selatan pada Sabtu, kata Letnan Jenderal Surachet Hakpan.
Melansir Arabnews.com dari AFP, setiap tahun, ribuan minoritas Muslim Rohingya yang sebagian besar dianiaya di Myanmar yang mayoritas beragama Buddha, mempertaruhkan hidup mereka dalam perjalanan mahal selama berbulan-bulan untuk mencapai Malaysia melalui laut Thailand.

Polisi mengatakan mereka telah didakwa dengan masuk secara ilegal dan dapat menghadapi deportasi ke Myanmar setelah kasus pengadilan.

“Kami memberikan bantuan kemanusiaan dan akan menyelidiki apakah mereka adalah korban perdagangan manusia atau jika mereka masuk secara ilegal,” kata Surachet.

Kelompok itu tampak “kelaparan dan kemungkinan tidak akan makan selama tiga sampai lima hari,” kata sebuah pernyataan polisi.

Anggota kelompok mengatakan kepada petugas bahwa kapal mereka termasuk di antara tiga kapal yang membawa 178 orang yang telah meninggalkan Myanmar dan Bangladesh, setelah membayar agen sekitar 5.000 ringgit ($ 1.300) untuk perjalanan tersebut.

Dua kapal pertama yang membawa 119 orang dihentikan dan ditangkap oleh pihak berwenang Malaysia, menurut pernyataan polisi Thailand. Awak kapal kemudian memutuskan untuk meninggalkan mereka yang berada di Pulau Koh Dong – memberi tahu mereka bahwa mereka telah mencapai Malaysia, kata kelompok itu kepada petugas.

Insiden itu terjadi setelah mayat 14 orang Rohingya, termasuk anak-anak, ditemukan terdampar di pantai bulan lalu setelah mereka berusaha melarikan diri dari Myanmar.

Baca Juga :  Jelang Pergantian Tahun, Vaksinasi Covid-19 Terus Digencarkan

Ratusan ribu orang Rohingya melarikan diri dari tindakan keras militer di negara itu pada tahun 2017, membawa serta kisah-kisah mengerikan tentang pembunuhan, pemerkosaan, dan pembakaran.

Mereka yang masih berada di Myanmar secara luas dipandang sebagai penyelundup dari Bangladesh dan sebagian besar ditolak kewarganegaraannya, hak dan akses ke perawatan kesehatan serta pendidikan.

Malaysia yang berpenduduk mayoritas Muslim adalah tujuan utama bagi Rohingya yang melarikan diri dari penganiayaan di Myanmar atau kamp-kamp pengungsi di Bangladesh.

Pada 2019, seorang kapten kapal Thailand didakwa menyelundupkan 65 orang Rohingya dari Myanmar setelah kapal mereka karam di sebuah pulau di lepas pantai provinsi Satun.

Daerah yang sama adalah pusat rute perdagangan jutaan dolar, yang terurai pada 2015 setelah penemuan kuburan massal migran Rohingya dan Bangladesh di sepanjang perbatasan dengan Malaysia. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Duta Genre Harus Jadi Teladan Remaja Kota Bandung

Sen Jun 6 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | KOTA BANDUNG – Wali Kota Bandung, Yana Mulyana berharap Duta Generasi Berencana (GenRe) menjadi teladan dan role model bagi remaja di Kota Bandung. “Menjadi Duta genre punya tanggung jawab besar. Harus menjadi agen generasi remaja yang sehat untuk mengajak kawan sebaya agar memiliki mindset remaja yang penuh […]