DUNIA ISLAM: Ribuan Warga Kanada Berunjuk Rasa Kecam Islamofobia Pembunuhan Keluarga Muslim

Editor Ribuan orang telah berunjuk rasa di Kanada untuk mengecam Islamofobia./via voa-islam.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Ribuan orang telah berunjuk rasa di Kanada untuk mengecam Islamofobia dan menyatakan dukungan mereka bagi keluarga muslim yang baru-baru ini tewas dalam serangan brutal yang digambarkan sebagai kejahatan rasial.

Pada Ahad malam, seorang teroris Kulit Putih menabrakkan sebuah truk pickup ke sebuah keluarga beranggotakan lima orang di kota Kanada, London, Provinsi Ontario, menewaskan empat dari mereka dan melukai yang lain dalam serangan yang menargetkan para korban karena mereka adalah muslim.

Polisi mengatakan korban tewas adalah seorang wanita berusia 74 tahun, seorang pria berusia 46 tahun, seorang wanita berusia 44 tahun, dan seorang gadis berusia 15 tahun. Seorang anak laki-laki berusia 9 tahun terluka dan sekarang dirawat di rumah sakit dalam kondisi serius.

Anggota keluarga tersebut adalah anggota aktif komunitas muslim dan Pakistan di London dan anak-anak bersekolah di sekolah Islam setempat. Mereka pindah ke Kanada dari Pakistan pada 2007.

Sang teroris, yang diidentifikasi sebagai Nathaniel Veltman, ditangkap di sebuah mal tujuh kilometer dari persimpangan tempat serangan itu terjadi. Teroris berusia 20 tahun itu sekarang ditahan, menghadapi empat tuduhan pembunuhan tingkat pertama.

Orang-orang di London berbaris sekitar tujuh kilometer pada hari Jum’at (11/6/2021) dari tempat di mana keluarga itu ditabrak ke sebuah masjid terdekat di dekat tempat Veltman ditangkap oleh polisi.

Para demonstran Kanada membawa plakat dengan pesan yang berbunyi, “Kebencian tidak memiliki rumah di sini,” dan “Cinta di atas kebencian.”

Demonstrasi serupa juga diadakan di kota-kota lain di Ontario, provinsi terpadat di Kanada.

Selain itu, puluhan tokoh masyarakat muslim dan Kristen serta warga berkumpul di sebuah taman lokal di Scarborough, Ontario, untuk menyalakan lilin dan meletakkan bunga untuk mengenang keluarga tersebut.

Baca Juga :  Pelaku Seni Budaya Apresiasi Kemendikbudristek Luncurkan Merdeka Belajar 18 Dana Indonesiana

Serangan itu memicu kemarahan di seluruh Kanada, dengan politisi mengutuk serangan mematikan dan menyerukan tindakan terhadap Islamofobia dan kejahatan bermotif rasial.

Perdana Menteri Justine Trudeau mengecam pembunuhan itu sebagai “serangan teroris” dan berjanji untuk menekan kelompok sayap kanan dan penyebar kebencian online.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengecam serangan mematikan itu, dengan mengatakan “tindakan terorisme” ini mengungkapkan Islamofobia yang berkembang di negara-negara Barat.

Insiden itu adalah yang terburuk terhadap muslim Kanada sejak 2017 ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke sebuah masjid dan menewaskan enam jemaah di Quebec.

Kanada sudah terhuyung-huyung dari tragedi menemukan mayat  215 siswa pribumi di Kamloops Indian Residential School dekat kota Kamloops, British Columbia.

Sekolah tersebut, salah satu dari banyak sekolah asrama yang didirikan untuk mengasimilasi paksa penduduk asli negara itu, didirikan pada tahun 1890 di bawah kepemimpinan gereja Katolik Roma, dan ditutup pada tahun 1978.

Fasilitas pendidikan tersebut merupakan bagian dari jaringan lintas Kanada dari 139 sekolah perumahan yang dibuat untuk mengasimilasi anak-anak pribumi secara paksa dengan mengeluarkan mereka dari rumah dan komunitas mereka, dan melarang mereka berbicara bahasa asli mereka atau melakukan praktik budaya.

Kanada, dalam beberapa tahun terakhir, telah menerima ketidakadilan rasial yang diderita oleh penduduk asli, yang membentuk sekitar lima persen dari populasi hampir 37 juta.

Menurut penyelidikan pada 2019, negara itu terlibat dalam “genosida berbasis ras” terhadap perempuan pribumi.

Dikatakan perempuan pribumi 12 kali lebih mungkin untuk dibunuh atau hilang daripada perempuan lain di Kanada.

Pemerintah Kanada telah disalahkan atas sekitar 4.000 perempuan pribumi yang hilang selama beberapa tahun terakhir. @fen/sumber: voa-islam.com/ptv

Baca Juga :  U8K TV 100 inci Hisense Raih Penghargaan "Editors' Choices" di CEDIA 2023

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Reporter Berhijab Berusaha Beri Inspirasi Generasi Baru

Ming Jun 13 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Meskipun ribuan reporter berita bekerja di ratusan jaringan TV di seluruh Amerika Serikat, tetapi sangatlah jarang melihat reporter berita TV berhijab. Ayah Galal, reporter berita pagi di WFSB, afiliasi CBS di Hartford, Connecticut, adalah satu dari empat reporter yang tetap berhijab. “Saya tidak ingin mengkompromikan iman saya […]