Google Doodle Tampilkan Sosok Novelis Perempuan Pertama di Indonesia

Editor :
Google Doodle tampilkan sosok penulis Sariamin Ismail./antara/ist.

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Jika Anda membuka laman utama Google hari Sabtu (31/7/2021), Anda akan disambut dengan Google Doodle yang menampilkan ilustrasi penulis Sariamin Ismail yang tengah menulis di tengah-tengah tulisan Google.

Hari Sabtu (31/7/2021) adalah hari peringatan ulang tahun Sariamin Ismail ke-112 tahun.

Mengutip Wikipedia, Sabtu, Sariamin Ismail lahir di Talu, Talamau, Pasaman Barat, Sumatra Barat, 31 Juli 1909, adalah penulis Indonesia yang tercatat sebagai novelis perempuan pertama di Indonesia. Ia sering memakai nama samaran Selasih dan Seleguri, atau gabungan kedua nama Selasih Seleguri.

Novel pertamanya berjudul “Kalau Tak Untung” diterbitkan oleh Balai Pustaka pada 1934.

Selain menulis, Sariamin dikenal aktif mengikuti kegiatan organisasi. Dari tahun 1928 dan 1930, ia mengetuai perkumpulan pemuda Islam Jong Islamieten Bond bagian wanita untuk wilayah Bukittinggi.

Di Padangpanjang, Sariamin mengetuai cabang SKIS dan menulis untuk majalah Soeara Kaoem Iboe Soematra, majalah yang dikelola oleh perempuan. Selain itu, ia membagi waktunya untuk mengajar di sekolah swasta Diniyah School dan menjadi pengasuh tetap “Mimbar Putri” di Harian Persamaan.

Menjelang akhir tahun 1930-an, ia menjadi wartawan dan penulis yang cukup vokal di majalah perempuan Soeara Kaoem Iboe Soematra. Ia mengutuk poligami dan menekankan pentingnya hubungan keluarga inti di Minangkabau lewat Soeara Kaoem Iboe Soematra.

Dalam Harian Persamaan, Sariamin mengkritik ketidakadilan peraturan gaji bagi pegawai wanita, terutama guru wanita.

Ia menerbitkan novel pertamanya, “Kalau Tak Untung” pada tahun 1933, yang menjadikannya sebagai novelis perempuan pertama dalam sejarah Indonesia.

Diterbitkan oleh Balai Pustaka milik pemerintah, konon inspirasi novel ini adalah beberapa kejadian nyata dalam hidupnya yaitu tunangannya yang menikahi wanita lain, dan kisah dua sahabat kecilnya yang saling jatuh cinta namun tak bisa bersatu. Ia kembali menerbitkan novel pada tahun 1937 berjudul “Karena Keadaan”.

Baca Juga :  Indonesia Kembangkan Vaksin Merah Putih agar Tak Bergantung pada Curatif Medicine

Bersama kepindahannya ke Kuantan sejak 1941, Sariamin naik sebagai anggota parlemen daerah untuk Provinsi Riau setelah terpilih pada tahun 1947. Ia terus menulis untuk sisa umurnya.

Sang penulis meninggal di Pekanbaru, Riau, 15 Desember 1995 pada umur 86 tahun. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

SELEB: Raffi Ahmad Posting Rafathar Tengah Salat

Ming Agu 1 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Rafathar Malik Ahmad selalu bangun subuh untuk menjalankan salat subuh. Bahkan, jika tidak dibangunkan untuk salat, Rafathar selalu marah. Hal tersebut diungkapkan sang ayah, Raffi Ahmad . Lewat postingan Instagram pribadinya, Raffi membagikan potret putranya itu tengah salat. Dalam foto yang dibagikan, terlihat bocah tampan tersebut mengenakan […]