Hagia Sophia: Salat Jumat Pertama Setelah 86 Tahun (2): Filosofi di Balik Khatib Khutbah Bawa Pedang

Editor Pedang yang dibawa Ali Erbas saat khotbah Jumat di Masjid Hagia Sophia pada Jumat, 24 Juli 2020./republika.co.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Pada pelaksanaan salat jumat perdana di Hagia Sophia, Kota Istanbul, Turki pada Jumat (24/7), setelah terakhir kali dilakukan pada 86 tahun lalu gara-gara bangunan bersejarah tersebut diubah menjadi museum oleh Mustafa Kemal Ataturk, ada pemandangan menarik yang luput perhatian dari masyarakat.

Itu setelah Kepala Otoritas Agama (Presiden Diyanet) Turki, Ali Erbaş yang ditunjuk menjadi khatib membacakan khutbah Jumat di Aya Sofya sembari membawa pedang di tangannya.

Daily Sabah, seperti dilansir republika.co.id melaporkan, pedang yang dipegang selama khutbah Jumat memiliki filosofi sebagai simbol penaklukan.

Setelah memimpin salat jumat di Masjid Hagia Sophia, Ali Erbaş mengatakan kepada wartawan, “Khutbah telah disampaikan dengan pedang, tanpa gangguan, selama 481 tahun. Jika Allah mengizinkan, kami akan melanjutkan tradisi ini mulai sekarang.”

“Ini adalah tradisi di masjid-masjid yang merupakan simbol penaklukan,” jelas Erbaş yang mengepalai Direktorat Urusan Agama Turki (Diyanet), menambahkan bahwa Masjid Hagia Sophia adalah salah satu simbol penaklukan tersebut.

Sultan Mehmed II atau populer disebut Sultan Muhammad al-Fatih menaklukkan Konstantinopel atau Istanbul pada 1453 yang dulunya dikuasai oleh Kerajaan Romawi Timur.

Ketika masih dikuasai Romawi, Hagia Sophia berfungsi sebagai gereja selama 916 tahun hingga penaklukan Sultan al-Fatih. Kemudian, bangunan tersebut menjadi masjid dari tahun 1453 hingga 1934 atau hampir 500 tahun, sebelum diubah oleh Mustafa Kemal menjadi museum selama 86 tahun, dan ‘dibebaskan’ oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan.

“Saya berharap banyak orang berdoa di masjid ini … belajar agama mereka di sini. Kami akan mencoba mengembalikan Madrasah Hagia Sophia agar berfungsi seperti yang terjadi selama tahun-tahun yang luar biasa dengan pelajaran Alquran di setiap sudut masjid,” kata Erbas.

Baca Juga :  H. Eep: Yena-Atep Optimis Bisa Menang Pilkada

Dia melanjutkan, masjid juga berfungsi sebagai sekolah. “Seperti halnya Nabi (Muhammad) kita mampu membesarkan teman-temannya di masjid, kita berusaha membesarkan anak-anak dan remaja kita di masjid,” kata Erbaş menambahkan. (bersambung) @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Amalan Penting di Bulan Zulhijah

Ming Jul 26 , 2020
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Penanggalan Hijriah memasuki bulan Zulhijah pada 22 Juli 2020 lalu. Terdapat sejumlah amalan penting yang dapat dilakukan di bulan Zulhijah. Amalan penting di bulan itu dapat dilakukan untuk menambah keimanan dan ketakwaan pada Allah SWT. Bulan Zulhijah merupakan salah satu bulan yang memiliki keistimewaan selain bulan Ramadan. […]