HIDAYAH: Bersyahadat Usai Diskusi tentang Kisah Nabi dan Rasul (2/Habis)

Editor Mualaf Adrianus asal Palu memeluk Islam setelah berdiskusi secara ilmiah./dok. istimewa/via republika.co.id.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Dia pun menceritakan hal itu kepada temannya yang Muslim, terutama tentang kisah nabi dan rasul yang pernah dibacanya dulu. Tak berselang lama dari hari itu, dia mendengar kabar tentang salah seorang teman seagamanya yang memeluk Islam.

Muncul rasa iri dalam hatinya. Saat itu, Adrianus mulai yakin Islam adalah agama yang sesungguhnya benar. Namun, dia masih ragu-ragu untuk mengambil keputusan besar: memeluk Islam.

Dia kemudian mencari tahu tentang Islam seorang diri dengan sering menonton video-video tentang perdebatan atau perbandingan agama. Hingga semester kelima perkuliahan tahun 2019, Adrianus pun menguatkan tekadnya untuk semakin mendalami Islam.

Tidak hanya melalui belajar mandiri, dia juga memutuskan menemui dosen agama Islam di kampusnya. Dengan begitu, ia bisa memahami dengan lebih baik apa dan bagaimana itu Islam. Setelah beberapa lama berbincang, Adrianus merasa terkagum-kagum dengan pemahaman tentang keislaman dari dosen yang ditemuinya.

Pada awalnya, dosen tersebut tidak mengetahui bahwa Adrianus sebenarnya ingin memeluk Islam. Adrianus perlu waktu hingga akhirnya memberanikan diri untuk memberitahukan bahwa dia ragu dengan agamanya saat itu dan merasa Islam lebih sesuai untuknya.

Karena waktu yang terbatas, sang dosen pun mengajaknya datang ke rumah untuk mendiskusikan hal tersebut lebih dalam. Adrianus mengenang, waktu itu dirinya merasa ragu untuk langsung bersyahadat karena ada masalah ekonomi. Dalam arti, dia masih bergantung pada sokongan orang tua.

“Saya yakin ketika saya memeluk Islam, orang tua saya pasti akan berhenti membiayai kuliah dan hidup saya, bahkan saya mungkin bisa diusir dari rumah. Saya belum siap untuk itu,” ujar dia.

Adrianus menghadapi dilema yang tidak mudah. Namun, sang dosen melihat ada keyakinan yang kuat dalam diri mahasiswanya itu. Maka, dia berusaha mencarikan waktu bagi Adrianus untuk bersyahadat.

Baca Juga :  Fakta Menarik Drama Korea Vincenzo, Salah Satunya Disponsori Produk Indonesia

Setelah berdiskusi, keesokan harinya sang dosen menghubungi Adrianus untuk datang ke rumah dan berbicara dengan ketua Mualaf Center Palu. Saat itu, Adrianus mengira bahwa pertemuan tersebut sekadar untuk berdiskusi.

“Saya terkejut begitu tahu sampai-sampai ketua mualaf center datang. Padahal, saya belum siap untuk bersyahadat,” kata dia.

Malam itu, Adrianus bertemu dengan dosen agama Islam, ketua mulaf center bersama temannya, dan dua orang kemenakan dosen tersebut. Mereka itulah yang kemudian menjadi saksi dirinya saat bersyahadat. Setelahnya, Adrianus memiliki nama Muslim Adam.

“Ketua Mualaf, Koh Jeff, menjelaskan kepada saya kalau menjadi Muslim itu berat, banyak ujian, mental juga harus kuat. Namun, saya siap untuk menerimanya,” jelas dia.

Ketua Mualaf Center Palu, Koh Jeff, meminta Adrianus bersyahadat malam itu juga. Awalnya, Adrianus menyampaikan keberatan karena merasa waktunya terlalu cepat. Namun, Koh Jeff meyakinkan bahwa lebih cepat lebih baik karena tidak ada yang tahu kapan ajal akan tiba. @fen/sumber: republika.co.id

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

UU Omnibus Law Cipta Kerja Disahkan, MUI Bentuk Tim Khusus

Sel Okt 6 , 2020
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Senin (5/10) petang DPR RI mengesahkan Rancangan Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja menjadi Undang-Undang. Enam fraksi menyatakan setuju, satu partai menyatakan setuju dengan catatan, dan dua partai tidak setuju. Ketua MUI Bidang Hukum dan Perundang-undangan (Kumdang) Buya Basri Bermanda menyampaikan, saat ini MUI masih mengkaji UU yang […]