HIKMAH: Etika dan Prinsip Bermasyarakat Menurut Tuntunan Islam

Editor Ilustrasi./via mui.or.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANDUNG – Kehidupan bermasyarakat tentu tidak bisa dilepaskan dari keseharian manusia. Sebagai makhluk sosial, manusia tidak dapat hidup sendiri. Ia memerlukan interaksi dengan orang lain untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Islam telah memberikan tuntunan mengenai cara bergaul dengan orang lain yakni hidup bermasyarakat. Di dalamnya terdapat etika bertetangga, adab bertamu dan menjadi tuan rumah, menjalin hubungan persaudaraan, hingga mengenai pergaulan antarsesama manusia secara baik telah dijelaskan Islam.

Berikut ini sejumlah prinsip etika hidup bermasyarakat yang dikutip dari laman mui.or.id:

– Etika bertetangga

Allah SWT berfirman dalam surat An Nisa ayat 36:

وَاعْبُدُوا اللّٰهَ وَلَا تُشْرِكُوْا بِهٖ شَيْـًٔا وَّبِالْوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَّبِذِى الْقُرْبٰى وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَالْجَارِ ذِى الْقُرْبٰى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْۢبِ وَابْنِ السَّبِيْلِۙ وَمَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ ۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُوْرًاۙ‎
“Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga dekat dan tetangga jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahaya yang kamu miliki. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri.”

Quraish Shihab menjelaskan dalam Tafsir al-Misbah bahwa berbuat baik dalam ayat tersebut ditunjukan kepada kedua orang tua, kerabat dekat, anak yatim (belum dewasa), orang miskin, tetangga (baik dekat maupun jauh), teman sejawat, ibnu sabil (anak-anak jalanan dan orang yang habis bekalnya saat dalam perjalanan), dan hamba sahaya.

Pendapat tersebut diperkuat dengan hadis Nabi saw. agar hidup bertetangga dengan baik. Yaitu sabda Nabi berikut ini:

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِااللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ جَارَهُ‎

Baca Juga :  Ketua Umum MUI: Tiga Tanggung Jawab Seorang Ulama

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari kiamat, maka hendaklah memuliakan tetangganya.” (HR Bukhari)

Berdasarkan ayat dan hadis di atas dapat ditarik pesan penting bahwa pentingnya peran rukun tetangga. Hal tersebut merupakan alat dan sarana untuk saling kenal dan saling bantu, serta saling kontrol dalam menjalin komunikasi dengan tetangga.

Lebih dari itu fungsi dari rukun tetangga yaitu untuk pengamanan bagi penduduk dan warga yang tinggal di daerah tersebut, baik yang menyangkut pengamanan harta, jiwa, maupun raga masyarakat.

– Etika bertamu

Selain mengatur adab bertetangga, Islam juga memberikan tuntunan bagaimana bertamu dengan baik. Firman Allah SWT dalam surat Al Hijr ayat 68:

قَالَ اِنَّ هٰٓؤُلَاۤءِ ضَيْفِيْ فَلَا تَفْضَحُوْنِۙ‎

“Dia (Lut) berkata, “Sesungguhnya mereka adalah tamuku, maka jangan kamu mempermalukan aku.”

Lafaz ‘dhaifi’ (tamuku) pada ayat di atas yang berarti tamu-tamu dalam bentuk ‘mashdar’ atau kata jadian. Karenanya, ia bisa diartikan tunggal ataupun jamak. Penekanan Nabi Luth dengan menyebut lafaz tamu sambil menunjuk bahwa tamu-tamu tersebut merupakan orang-orang yang berkunjung kepadanya yang harus dihormati.

Oleh sebab itu, begitu seharusnya pelayanan terhadap yang bertamu dan bahwa beliau memberikan contoh rasa tanggung jawab kepada tamu karena mereka berkunjung untuk menemui beliau.

Ayat di atas diperkuat dengan hadis Nabi mengenai ciri orang beriman yaitu dengan memuliakan tamunya.

كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ‎

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari kiamat, maka hendaklah memuliakan tamunya.” (HR Muslim)

Hak tamu dan tuan rumah

Rasulullah saw. bersabda dalam hadisnya yang diriwayatkan Abu Hurairah r.a mengenai sejumlah peraturan yang harus dijalankan tamu dan tuan rumah.

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ جَارَهُ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ‎

Baca Juga :  Terkait Dana Kuota, Komisi X DPR RI akan Panggil Nadiem Makarim

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir harus berkata baik atau diam saja dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka memuliakanlah tetangganya; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka memuliakanlah tamunya.” (HR Bukhari dan Muslim)

Berdasarkan hadis di atas, menyambut kedatangan tamu lalu menyalaminya dengan “hangat” dan menahan diri supaya tidak menunjukkan sikap “dingin” merupakan salah satu cara untuk memuliakan tamu yang harus ditunjukkan oleh tuan rumah.

Tuan rumah melanjutkan dengan beramah tamah, menyiapkan makan dan tempat istirahat bagi tamunya. Sebagaimana yang dicontohka Rasulullah sebaiknya menyuguhi tamu dengan hidangan yang lezat serta ikut makan bersama dengan tamunya dalam satu meja.

Hal ini menjadi sebab turunnya rahmat Allah karena makan bersama tersebut. Rasulullah bersabda:

كُلُوْا جَمِيْعًا وَلاَ تَفَرَّقُوْا فَإِنَّ الْبَرَكَةَ مَعَ الْجَمَاعَةِ‎

“Makanlah bersama-sama dan jangan terpisah, sebab rahmat Allah ada dalam kebersamaan.” (HR Ibnu Majah)

– Etika dalam pergaulan

Nabi mengibaratkan pergaulan merupakan cerminan dari sesorang, hal ini tertuang dalam sabdanya yang diriwayatkan Imam Muslim pada Shahih Muslim hadis nomor 4762:

عَنْ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِي مُوسَى عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّمَا مَثَلُ الْجَلِيسِ الصَّالِحِ وَالْجَلِيسِ السَّوْءِ كَحَامِلِ الْمِسْكِ وَنَافِخِ الْكِيرِ فَحَامِلُ الْمِسْكِ إِمَّا أَنْ يُحْذِيَكَ وَإِمَّا أَنْ تَبْتَاعَ مِنْهُ وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ مِنْهُ رِيحًا طَيِّبَةً وَنَافِخُ الْكِيرِ إِمَّا أَنْ يُحْرِقَ ثِيَابَكَ وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ رِيحًا خَبِيثَةً‎

“Dari Abu Burdah dari Abu Musa dari Nabi saw. beliau bersabda, ‘Sesungguhnya perumpamaan teman dekat yang baik dan teman dekat yang buruk adalah seperti penjual minyak wangi dan tukang pandai besi. Seorang penjual minyak wangi terkadang mengoleskan wanginya kepada kamu dan terkadang kamu membelinya sebagian atau kamu dapat mencium semerbak harumnya minyak wangi itu. Sementara tukang pandai besi adakalanya ia membakar pakaian kamu ataupun kamu akan menciumi baunya yang tidak sedap’.”

Baca Juga :  Terjadi 6 Kasus Menonjol Selama 2020 di Wilayah Hukum Polresta Tasikmalaya

Hadis di atas memerintahkan untuk sebaik mungkin memilih teman agar tidak salah pergaulan. Tatakrama yang diatur sedemikian rupa merupakan pedoman pergaulan antara manusia. Berakhlak mulia terhadap orang tua, anak-anak, tetangga dan saudara seiman, bahkan masyarakat lainnya, seperti anak yatim, orang miskin dan sanak saudara. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Pemohon Sertifikasi Halal Meningkat, BPJPH Kemenag Percepat Pelayanan

Rab Okt 20 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA – Tahap kedua kewajiban bersertifikat halal dimulai sejak 17 Oktober 2021. Tahap ini diberlakukan bagi produk obat, kosmetik, dan barang gunaan. Bersamaan itu, kewajiban sertifikasi halal tahap pertama bagi produk makanan, minuman serta hasil dan jasa penyembelihan juga tetap berjalan. Hal ini meniscayakan adanya peningkatan permohonan […]