Huawei Digital and Intelligent APAC Congress: Eksplorasi Peluang Transformasi di Asia Pasifik

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANGKOK, THAILAND – Huawei bersam ASEAN Foundation menggelar Huawei Digital and Intelligent APAC Congress yang berlangsung di Bangkok dan dihadiri lebih dari 2.000 pejabat pemerintah, akademisi, mitra, dan analis dari 15 negara dan wilayah Asia Pasifik. Mereka berkumpul untuk membahas implementasi teknologi digital unggul dan infrastruktur teknologi, serta strategi untuk menciptakan kawasan Asia Pasifik yang digital dan cerdas.

Ekonomi digital Asia Pasifik kini memasuki era emas. Negara-negara dan wilayah di kawasan ini terus mengeksplorasi teknologi cerdas dan serta mendorong perkembangan digital. Hingga saat ini, Huawei telah mendukung transformasi digital lebih dari 100.000 mitra perusahaan di Asia Pasifik. Dengan terus berinovasi dalam teknologi, Huawei berperan dalam pengembangan jaringan dan infrastruktur pusat data yang terdepan di kawasan ini. Melalui kerja sama ini, Huawei dan partner lokal di Asia Pasifik telah membangun OpenLabs, laboratorium inovasi bersama 5G, dan platform lainnya untuk memenuhi kebutuhan bisnis pelanggan lokal.

Sabrina Meng, Deputy Chairwoman of the Board and CFO Huawei, dalam pidato pembukaannya menyampaikan, “Asia Pasifik tidak hanya menjadi salah satu kawasan paling dinamis di dunia, tetapi juga telah menjadi panutan bagi kawasan lain yang berupaya untuk go digital dan mengembangkan ekonomi digital mereka. Huawei merasa terhormat telah menjadi bagian dari rangkaian proses ini. Sebuah kehormatan dapat bekerja sama dengan para pelanggan dan mitra yang luar biasa dalam mendorong transformasi digital di kawasan ini.”

Meng menambahkan, “Kami menjunjung tinggi penelitian dan inovasi. Selama satu dekade terakhir, kami telah menginvestasikan lebih dari CNY1 triliun untuk penelitian dan pengembangan. Ke depan, kami tetap berfokus menciptakan nilai tambah bagi para mitra. Kami juga membuka kesempatan berkolaborasi dengan para mitra untuk menyediakan teknologi 5.5G, cloud, pembangkit energi digital, dan teknologi lainnya. Kami ingin melaksanakan pekerjaan kami dalam memberikan manfaat teknologi cerdas dan kepada masyarakat di Asia Pasifik. Kami terus mendorong pengembangan ekonomi digital dan ekonomi riil yang terintegrasi.”

Baca Juga :  S DidugaTewas Bunuh Diri karena Dimarahi Bos, Ternyata Korban Penganiayaan

Nararya S. Soeprapto, Deputy Secretary-General of ASEAN for Community and Corporate Affairs, mengatakan, “Dengan ASEAN Digital Economy Framework Agreement (DEFA) yang diharapkan rampung pada tahun 2025, komunitas bisnis dan masyarakat di regional ASEAN menjadi berdaya untuk memanfaatkan potensi penuh dari layanan digital dan teknologi yang sedang berkembang, seperti AI dan cloud. Guna memastikan terwujudnya masa depan digital di seluruh kawasan ini, pemerintah, sektor swasta, dan seluruh pemangku kepentingan perlu mengadopsi pendekatan yang koheren untuk meningkatkan konektivitas digital, menjembatani kesenjangan pembangunan di antara negara-negara anggota ASEAN, mengembangkan keterampilan, dan mendorong transformasi digital di kawasan ini.”

Prasert Jantararuangtong, Minister of Digital Economy and Society of Thailand, mengatakan, “Prioritas kami adalah akselerasi transformasi digital dan transformasi cerdas di bawah kebijakan ‘Mesin Pertumbuhan Thailand’ untuk mengembangkan ekonomi digital sebagai mesin utama yang meningkatkan daya saing Thailand. Langkah ini juga akan mendukung penguatan keamanan dan keselamatan transaksi elektronik serta meningkatkan sumber daya manusia digital di Thailand secara keseluruhan. Proyek-proyek prioritas di bawah inisiatif ini adalah Cloud First Policy, pemanfaatan AI untuk Digital ID, Pengembangan Sumber Daya Digital, Upaya Melawan Penipuan Online, dan berbagai kemitraan dengan sektor swasta untuk mengembangkan dan memanfaatkan teknologi digital yang selaras dengan tren digital di Asia Pasifik.”

Leo Chen, Senior Vice President of Huawei and President of Huawei Enterprise Sales, mengatakan, “Asia Pasifik kini menjadi pelopor dalam ekonomi digital dan cerdas. Kami percaya bahwa infrastruktur digital dan cerdas, yang mencakup jaringan, penyimpanan, komputasi, dan cloud, adalah kunci untuk memaksimalkan potensi produktivitas. Berbekal pemahaman yang mendalam tentang berbagai industri, Huawei siap dan mau menerapkan keunggulan teknologi dan solusi teknologi serta bekerja sama dengan para mitra untuk menciptakan nilai lebih bagi para pelanggan. Mari bersama-sama menjadi ujung tombak di industri kecerdasan global dan menjadikan Asia Pasifik sebagai pelopor infrastruktur digital dan cerdas, seiring langkah kita memasuki era yang baru dan menghasilkan keunggulan Asia Pasifik di era kecerdasan.”

Baca Juga :  USWAH: Setelah Memeluk Islam, Khalid bin Walid Minta Didoakan Nabi

Simon Lin, President of Huawei Asia-Pacific Region, mengatakan dalam pidatonya, “Ketika kita menjelajahi medan transformasi digital yang terus berkembang, terlihat jelas bahwa upaya ini lebih dari sekadar mengadopsi solusi. Ini adalah tentang mengintegrasikan teknologi ke dalam ekonomi dan masyarakat. Seiring Asia Pasifik memasuki era emas perkembangan ekonomi digital, Huawei berkomitmen untuk menjadi inovator teknologi, pelopor industri, dan kontributor lokal. Bersama dengan hampir 10.000 mitra perusahaan dan cloud, kami siap untuk menaiki gelombang dan mengakselerasi Asia Pasifik yang digital dan cerdas.”

Setelah penyelenggaraan KTT ini, Huawei akan menyelenggarakan empat konferensi: Huawei Network Summit, Innovative Data Infrastructure Forum, Global Optical Summit, dan Huawei Cloud Stack Summit. Huawei bersama para mitranya akan bergabung untuk tujuh ajang utama, meluncurkan solusi berbasis skenario frekuensi tinggi di pasar komersial dan produk baru di bisnis distribusi, serta memberikan penghargaan kepada para mitra yang berprestasi di Asia-Pacific Partners’ Night. Tak hanya itu, Huawei juga akan merilis solusi-solusi industrinya di Global ISP Summit Asia-Pacific, serta di Global Manufacturing and Large Enterprise Summit.

Dr. Moeldoko, Jenderal (Purn), Kepala Staf Kepresidenan Indonesia, dan Dr. Piti Srisangnam, Executive Director ASEAN Foundation, juga turut hadir dalam kongres tersebut.

@mpa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Diamankan Polsek Menganti, Pasutri Pencuri Speedometer Mobil Ternyata Residivis Curanmor

Sel Apr 30 , 2024
Silahkan bagikanVISI.NEWS | GRESIK – Sepasang suami dan istri (Pasutri) yang nekat mencuri speedometer mobil dan satu set panci diamankan Polsek Menganti. Pelaku ternyata seorang residivis kasus pencurian sepeda motor. SU(42 th) dan istrinya DK (38 th) warga Balongsari krajan 1/38 RT 04 RW07, Kecamatan Tandes, Surabaya kini mendekam di […]