IPW Desak Pembentukan Tim Independen Usut Penembakan 6 Laskar

Editor Indonesia Police Watch (IPW) mendesak pemerintah membentuk tim pencari fakta independen untuk mengungkap penembakan enam simpatisan pemimpin FPI Rizieq Shihab./istockphoto/herwin bahar/via cnn indonesia.
Silahkan bagikan

– Jalan tol merupakan wilayah yang bebas hambatan sehingga polisi tak bisa mengadang penggunanya apabila tidak melanggar hukum.

VISI.NEWS – Indonesia Police Watch (IPW) mendesak pemerintah agar membentuk tim pencari fakta independen untuk mengungkap perkara yang terjadi dalam penembakan enam simpatisan pemimpin FPI Rizieq Shihab pada Senin (7/12/2020).

Insiden itu terjadi di sekitar ruas jalan Tol Jakarta-Cikampek pada dini hari. Enam orang simpatisan FPI meninggal dunia ditembak polisi karena diduga menyerang petugas yang mengintai.

“Police Watch (IPW) mendesak agar segera dibentuk Tim Pencari Fakta Independen untuk mengungkapkan apa yang terjadi sebenarnya. Sebab antara versi Polri dan versi FPI sangat jauh berbeda penjelasannya,” kata Ketua Presidium IPW Neta S Pane melalui keterangan resmi, Senin (7/12/2020), seperti yang dilansir CNN Indonesia.

Dalam hal ini, menurut versi Polda Metro Jaya, polisi diserang oleh simpatisan Rizieq saat mengintai rombongan dalam penyelidikan terkait pengerahan massa untuk mengawal pemeriksaan Rizieq hari ini.

Sementara, FPI mengklaim bahwa mereka diserang oleh orang tak dikenal (OTK) saat sedang mengawal kegiatan Rizieq.

Selain itu, kata Neta, terdapat sejumlah kelalaian yang dilakukan oleh aparatur Polri dalam melakukan deteksi dini terkait insiden tersebut.

“Pertama, jika benar FPI mempunyai laskar khusus yang bersenjata, kenapa Baintelkam tidak tahu dan tidak melakukan deteksi dan antisipasi dini serta tidak melakukan operasi persuasif untuk melumpuhkannya,” ucap Neta.

Kemudian, lebih lanjut dia mempertanyakan apakah pengadangan rombongan FPI di wilayah tol tersebut sudah sesuai prosedur. Sebab, kata dia, polisi perlu membeberkan kepada publik bahwa benar mereka ditembak terlebih dahulu sehingga melakukan tindakan tegas dan terukur.

Baca Juga :  PRAKIRAAN CUACA: Kota/Kab. Bandung Hari Ini & Nomor-nomor Telepon Penting

Selain itu, jalan tol merupakan wilayah yang bebas hambatan sehingga polisi tak bisa mengadang penggunanya apabila tidak melanggar hukum.

“Kecuali si pengendara nyata-nyata sudah melakukan tindak pidana,” kata dia.

Polisi dan sekelompok orang diduga pendukung Rizieq Shihab dikabarkan terlibat bentrok di Tol Jakarta-Cikampek, Senin (7/12) dini hari. Setidaknya enam simpatisan FPI meninggal dunia setelah ditembak karena diduga menyerang aparat.

Kejadian tersebut berlangsung ketika petugas sedang menyelidiki informasi pengerahan massa untuk mengawal pemanggilan Rizieq Shihab di Polda Metro, Senin (7/12/2020).

Polisi yang melakukan pengintaian diklaim diserang dan dipepet oleh kelompok simpatisan FPI. Mereka kemudian ditindak tegas oleh aparat karena dinilai membahayakan keselamatan jiwa. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

BI Minta Dukungan Percepatan dan Perluasan Elektronifikasi Transaksi Pemda untuk Cegah Korupsi

Sen Des 7 , 2020
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Bank Indonesia (BI) mengharap dukungan dan komitmen pemerintah daerah (pemda) untuk percepatan dan perluasan elektronifikasi transaksi pemerintah daerah (ETP), baik di sektor pendapatan, pengeluaran, transportasi, pariwisata, maupun kesehatan, dan lainnya. Penerapan platform elektronifikasi sistem transaksi tersebut akan bisa menjadi salah satu solusi untuk mencegah terjadinya praktik korupsi, […]