Jelang Musim Hujan Pemkab Sidoarjo Siagakan 14 Rumah Pompa

Editor Sebuah beckhoe digunakan untuk pengerukkan sungai di Sidoarjo. /visi.news/agung hf
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | SIDOARJO – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sidoarjo, Jawa Timur, menyiagakan sebanyak 14 rumah pompa untuk mengatasi genangan air saat musim hujan yang biasanya melanda beberapa wilayah kabupaten tersebut.

Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor mengatakan, BMKG memprediksi awal musim hujan di wilayah Jawa Timur terjadi pada pekan ketiga bulan November dan puncak hujan terjadi pada bulan Pebruari tahun depan.

“Kami menyiagakan 14 rumah pompa,” ucap Bupati Sidoarjo seperti dilaporkan wartawan VISI.NEWS di Sidoarjo, Selasa (7/11/2023).

Dia mengatakan, upaya lainnya yang dilakukan yaitu normalisasi sungai-sungai yang mengalami penyempitan dan pendangkalan juga terus dilakukan.

“Selain itu, Dinas PU Bina Marga dan Sumber Daya Air juga membersihkan sampah maupun tumbuhan liar yang menutupi aliran sungai serta melakukan pengerukan sedimentasi sungai,” ujarnya.

Ia menyampaikan Kabupaten Sidoarjo sebagai Kota Delta memiliki banyak sungai yakni ada 48 sungai besar dimana di musim kemarau saat ini banyak ditumbuhi tanaman liar serta sampah.

“Menghadapi musim hujan yang akan datang, salah satu upaya kami adalah mencegah banjir dengan mengoptimalkan fungsi saluran dan sungai,” ucapnya.

Bupati yang akrab dipanggil Gus Muhdlor itu mengatakan saat ini pengerjaan normalisasi sungai dan pembersihan sungai dari sumbatan sampah maupun tumbuhan liar sedang berlangsung.

Seperti pada Sungai Jomblong Desa Gemurung Kecamatan Gedangan, Sungai Waru di Kecamatan Waru dan Sungai Pelayaran Desa Tawangsari Kecamatan Taman.

“Saat ini normalisasi sungai yang sedang kami lakukan ada pada Sungai Pelayaran, ini yang paling penting, panjangnya 2,7 kilometer dan ini selesainya tiga bulan sampai akhir Desember 2023,” ujarnya.

Kedua, kata dia, Sungai Waru di perumahan Rewwin kurang lebih 2 kilometer panjang aliran sungai yang dibersihkan.

Baca Juga :  Indonesia Duduki Peringkat Pertama Kematian Tenaga Medis di Asia karena Corona

“Ketiga, Sungai Jomblong di Kecamatan Gedangan yang panjangnya kurang lebih 1,4 kilometer,” ujarnya.

Gus Muhdlor juga menyebutkan wilayah Tropodo di Kecamatan Waru juga menjadi salah satu daerah yang mengalami genangan saat hujan tiba.

Di wilayah itu sudah dibangun enam rumah pompa untuk mengatasi genangan air musiman tersebut dan di wilayah kota juga ada rumah pompa di tiga titik masing-masing dua titik dialirkan Sungai Sidokare dan satu lagi di samping jembatan tol Sidoarjo.

“Yang ada di Tropodo Waru yang sedianya lima pompa kami tambah satu rumah pompa, jadi ada enam rumah pompa, ini agar genangan tahunan akhir dan awal tahun dapat berkurang, 75 persen dapat teratasi,” ucapnya.

Pemkab Sidoarjo telah membentuk satgas kebersihan sungai yang berperan penting dalam penanganan kebersihan sungai, di antaranya dengan cepat tanggap saat terdapat sungai penuh dengan timbunan sampah.

“Gerak mereka cepat, jadi setiap ada kegiatan normalisasi sungai tidak menunggu kontrak, itu akan lama, langsung dilaksanakan satgas saja, seluruh saluran yang urgen dibersihkan akan dikerjakan oleh satgas kebersihan sungai ini,” tutupnya.

@agung hf

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Ajak Pedagang Lakukan Perubahan, Anis akan Kembalikan Fokus Ekonomi Kerakyatan

Rab Nov 8 , 2023
Silahkan bagikan Anies Baswedan mengucapkan terima kasih kepada pedagang pasar yang sudah menjadi garda terdepan kebutuhan pangan keluarga di Indonesia.#aminkanindonesia VISI.NEWS | JAKARTA – Bakal calon presiden Anies Baswedan menghadiri Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) dan deklarasi dukungan dari Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI) di El Hotel Royale Jakarta, Kelapa Gading, […]