Kabupaten Bandung Barat Diminta Segera Bangun Museum

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | KBB – Kepala Tim Arkeolog Jabar, Lutfi Yondri mendorong Pemkab Bandung Barat untuk segera merealisasikan pembuatan museum Gua Pawon di Desa Gunungmasigit, Kecamatan Cipatat.

Dikatakannya, keberadaan museum Gua Pawon nantinya akan sangat bermanfaat untuk menyimpan temuan-temuan jejak manusia prasejarah yang pernah hidup di gua tersebut sejak 5.600-12.000 tahun lalu.

“Paling besar harapan saya Pemda (Bandung Barat) segera mewujudkan museum Gua Pawon,” kata Lutfi saat dihubungi pada Minggu (24/10/2021), dilansir SuaraJabar.id.

Menurut Lutfi, antusiasme masyarakat untuk mengetahui lebih detail tentang kehidupan manusia purba di Gua Pawon sangat tinggi. Untuk itu, kata dia, jika sudah sudah ada museum akan lebih mudah untuk mentransformasikan seputar gua yang berada di kawasan Kars Citatah itu.

Selain itu, kata dia, keberadaan museum Gua Pawon nantinya bisa menjadi alternatif wisata baru sehingga pengunjung tak melulu tumpah ruah di kawasan Lembang, Bandung Barat.

“Antusiasme masyarakat tentang kehidupan pawon secara lebih luas dan kawasan glamping sangat berharap ada tempat untuk berkunjung. Dengan hadirnya museum pawon nanti bisa menjadi jendela ilmu buat masyarakat, bisa juga menjadi alternatif pariwisata,” pungkas Lutfi.

Terpisah, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) KBB Heri Partomo mengatakan, sebetulnya pembangunan museum Gua Pawon itu sudah direncanakan sejak lama. Namun tahun 2020 tidak terealisasi lantaran pandemi Covid-19.

“Sebenarnya dari dulu sudah berproses, hanya saja sampai tahun 2020 sampai sekarang masih vakum,” kata Heri.

Dirinya mengungkapkan, proses pembuatan museum yang berada di kawasan Kars Citatah itu masih berlangsung. Pihaknya masih merampungkan proses hibah lahannya dari pemilik ke Pemkab Bandung Barat.

Semula, terang dia, lahan yang akan dihibahkan mencapai 4.000 meter persegi. Namun karena terlalu lama dibiarkan, akhirnya sebagian lahannya digunakan pemilik untuk membuat homestay.

Baca Juga :  Robert: "Hari ini Saya Sangat Kecewa!"

“Rencana lahan hibah yang akan digarap itu 2.750 meter persegi. Awalnya dulu sampai 4.000 meter persegi, tapi karena lama dibiarkan maka dibangun homestay oleh pemilik lahannya,” ungkap Heri.

Heri melanjutkan, untuk membangun museum Gua Pawon, pihaknya akan mengajukan bantuan anggaran ke Pemprov Jabar. Baru pada 2022 mendatang, rencana pembangunan tersebut kemungkinan besar bisa direalisasikan.

“Dari provinsi juga sudah menanyakan karena di sana sudah ada sebagian bangunan fisik yang dibangun oleh provinsi pada waktu dulu yang sampai saat ini mangkrak karena status lahannya tidak jelas. Sekarang yang penting status lahannya dulu jelas agar tidak menjadi masalah,” bebernya.

Heri menjelaskan, selain menjadi museum untuk merawat benda-benda pengetahuan alam, benda-benda seni hingga benda yang memiliki sejarah penting, di sana juga akan dilengkapi dengan fasilitas gedung pertemuan dan gedung kebudayaan.

Dengan keberadaan museum tersebut, pihaknya berharap nantinya bisa menopang pengembangan pariwisata di kawasan Kars Citatah. Termasuk di Gua Pawon.

Seperti diketahui, Gua Pawon merupakan kawasan Kars Citatah yang pernah dihuni manusia prasejarah. Bukti pernah adanya manusia prasejarah itu didapat berdasarkan hasil ekskavasi Tim Arkeolog Jabar.

Dari hasil ekskavasi lanjutan tahun 2021 ini selain, Tim Arkeologi Jabar kembali menemukan jejak-jejak kehidupan dan kebudayaan manusia purba di Gua Pawon. Seperti sisa-sisa makanan berupa frgamen tulang binatang, fragmen moluska yang dikonsumsi manusia pawon pada 5.600-12.000 tahun lalu. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pemerintah Berikan Pujian Penerapan Prokes Seri 2 BRI Liga 1 2021/2022

Ming Okt 24 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SLEMAN – Apresiasi tinggi diberikan pemerintah kepada PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (LIB) selaku operator kompetisi. Pujian diberikan atas keberhasilan dalam menjaga dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat hingga BRI Liga 1 2021/2022 memasuki seri 2 yang digelar di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). […]