Kesal Sering Dipalak, Belasan Bandar Sayur Keroyok Anggota Ormas hingga Tewas

Editor :
Polisi menangkap belasan pelaku pengeroyokan di Polresta Bandung, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Senin (25/1/2021)./antara/ho-polresta bandung/ist.

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Berawal dari rasa kesal karena sering dipalak, belasan bandar sayur mengeroyok dua anggota organisasi masyarakat (ormas). Aksi main hakim sendiri ini membuat salah satu anggota ormas tewas.

Peristiwa ini terjadi di di sebuah warung kopi di daerah Cimenyan, Kabupaten Bandung, Senin (18/1/2021) malam pekan lalu.

Akibat aksi main hakim sendiri ini, belasan bandar sayur yang terlibat aksi pengeroyokan diciduk Satuan Reserse KriminalPolresta Bandung.

Kapolresta Bandung Kombes Pol Hendra Kurniawan mengatakan kasus itu bermula dari adanya ketidaksukaan antara seorang bandar sayur berinisial YS terhadap dua korban tersebut karena sering dipalak (peras).

“Beberapa hari lalu telah terjadi pidana pengeroyokan kepada korban yang mengakibatkan kematian yang dilakukan oleh bandar sayur di daerah Cimenyan (Kabupaten Bandung),” kata Hendra di Polresta Bandung, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Senin (25/1/2021), seperti dilansir SuaraJabar.id.

Adapun dua korban yang dikeroyok belasan bandar sayur itu yakni bernama Asep dan Ayi. Akibat pengeroyokan itu nyawa Asep tak tertolong hingga meninggal dunia, sedangkan Ayi masih selamat meski mengalami luka serius di sekujur tubuhnya.

Pada peristiwa pengeroyokan itu, YS mengajak para korban untuk bertemu di sebuah warung kopi di daerah Cimenyan, Kabupaten Bandung.

Sedangkan sebelumnya, YS diduga telah menghasut belasan orang rekan-nya sesama bandar sayur untuk melakukan pengeroyokan terhadap korban yang telah dijebak di warung kopi itu.

“Pelaku YS ini sakit hati sama korban karena sering diperas hingga akhirnya menghasut rekan-nya sesama bandar sayur untuk melakukan pengeroyokan kepada korban,” ungkap Hendra.

Hendra menjelaskan belasan pelaku selain YS itu berinisial P, HG, R, R, CA, IS, L, D, AK, S, J, dan I. Mereka dijerat dengan pasal yang berbeda-beda karena tiap pelaku memiliki peran yang berbeda-beda.

Baca Juga :  Napak Tilas "Gedong Cai Tjibadak" (3/habis): Pernah Dijadikan Senjata Sabotase Melawan Belanda

Akibat pengeroyokan itu nyawa Asep tak tertolong hingga meninggal dunia, sedangkan Ayi masih selamat meski mengalami luka serius di sekujur tubuhnya.

Sanksi hukum yang dikenakan mulai pasal 170 KUHP, pasal 160 KUHP, dan pasal 306 KUHP. Ancamannya yakni penjara masing-masing mulai dari enam hingga 12 tahun penjara.

“Untuk hukumannya masing – masing tersangka dikenai hukuman penjara yang berbeda, tergantung peran-nya masing-masing,” ujar Hendra. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

DPD Bapera Provinsi Jawa Barat akan Gelar Rakerda

Sel Jan 26 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Barisan Pemuda Nusantara (Bapera) Jawa Barat Raden Andreas Nandiwardhana magatakan bahwa pihaknya akan menggelar Rapat Kerja Daerah (Rakerda) I yang direncanakan di Bandung pada Sabtu (28/2/2021). Ormas besutan Fadh El Fouz A Rafiq dan Provinsi Jawa Barat yang dinakhodai Andreas ini menurutnya rakerda akan […]