Ketum PBNU: Islamofobia Warisan Perang Identitas Agama Ratusan Tahun

Editor Ketum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf./via mui.or.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Ketua Umum PBNU, KH Yahya Cholil Staquf, menyampaikan bahwa islamofobia tidak lahir karena tragedi WTC 11 September 2001. Islamofobia sebetulnya hadir sejak lama karena perang yang mengatasnamakan agama ratusan tahun. Perang itu mewariskan mentalitas takut sekaligus benci di antara muslim maupun nonmuslim di berbagai belahan dunia.

“Kenapa kita punya seperti ini (islamofobia)? Karena kita mewarisi sejarah dari konflik yang panjang sekali selama berabad-berabad antara dunia Islam melawan dunia nonmuslim. Misalnya, selama 700 tahun berkuasa, Turki Utsmani tidak berhenti sama sekali berkompetisi militer melawan kerajaan-kerjaan Kristen Eropa di Barat, ” ujarnya saat mengisi Webinar MUI bertema Turn Back Islamophobia, Rabu (30/03/2022), dilansir dari laman resmi MUI pusat.

Selain di dunia barat, dia menyebutkan, kerajaan Islam Mughal di India yang berperang dengan umat Hindu di India juga berdampak. Semua kuil di India bagian utara saat ini, kata dia, tidak ada yang berusia lebih dari 200 tahun. Sebab, semasa zaman kerajaan Mughul, semua kuil dihancurkan.

Dalam Webinar Komisi Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional MUI tersebut, Gus Yahya menyampaikan, akibat perang itu membekas sampai menjadi wacana di masing-masing pihak.

Kalau di kalangan Islam ada istilah Islamofobia. Di kalangan non-muslim ada kekhawatiran sama yang dia sebut kafirofobia. Pemahaman seperti ini seperti mengendap dan tumbuh dalam wacana keagamaan masing-masing pihak.

Tidak hanya pada masalah agama, corak berpikir masyarakat zaman ratusan tahun lalu adalah tentang kekuasaan dan wilayah. Adanya Agresi Militer Belanda pasca Indonesia merdeka juga membuktikan bahwa kesadaran wilayah itu belum muncul ketika itu.

Dibandingkan konflik yang sudah berjalan lama itu, kata Gus Yahya, wacana mencari jalan tengah baru muncul belum genap seratus tahun yang lalu. Kelahiran piagam PBB pada Juni 1945 menandai kesadaran berbagai bangsa untuk mewujudkan perdamaian bersama. Kesepakatan itu muncul pasca kerusakan besar akibat dua perang akibat konflik identas.

Baca Juga :  Kepala Labkesda Jawa Barat: Nol Kasus Virus Omicron

Gus Yahya menyampaikan, kelahirkan piagam PBB itu mewujudkan tata dunia baru yang modern dan lebih damai. Piagam PBB memiliki dua komponen penting terkait perbatasan wilayah internasional dan nilai kemanusiaan yang universal (HAM).

“Sebetulnya, wacana toleransi dan moderasi merupakan sesuatu yang baru datang kemudian. Dulu dunia ini merupakan rimba persaingan antara identitas baik dalam wilayah agama, negara, maupun kerajaan yang membawa identitas masing-masing, ” ucapnya.

Gus Yahya memaparkan, umat Islam bisa berperan mengurai sisa-sisa perang itu dengan cara beragama yang moderat. Ia menyampaikan, penyebutan kafir menjadi tidak relevan dalam usaha untuk mencapai perdamaian itu.

Tanpa cara beragama Islam yang moderat, kata dia, dunia akan tetap diliputi ketakutan, kekhawatiran, serta menimbulka Islamofobia. Wacana keagamaan di internal Islam sudah selayaknya diperkaya dengan nilai perdamaian dan toleransi sehingga tidak mudah timbul ketakutan.

“Syarat berlangsungnya toleransi yaitu kesetaraan hak dan martabat di antara sesama umat manusia. Perbedaan latar belakang identitas tidak boleh jadi alasan untuk mendiskriminasi kelompok yang berlawanan. Semua setara di depan hukum dan dalam nilai kemanusiaan universal, ” ujarnya.

Dia menambahkan, mentalitas masyarakat saat ini terbentuk karena wacana keagamaan. Butuh konstekstualisasi agama kembali untuk menghapus permusuhan-permusuhan berbasis agama di tengah masyarakat.

“Upaya tersebut bisa dilakukan lebih lanjut yang kemudian disusul dengan sebuah strategi. Sehingga pola pikir umat yang cenderung masih memelihara permusuhan satu sama lain dapat dihapuskan, ” ungkapnya. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Menparekraf Apresiasi Film Hayya 2 Promosikan Pariwisata Ciwidey Bandung dan Serap Tenaga Kerja

Sen Apr 4 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno mengapresiasi film ‘Hayya 2: Hope, Dream & Reality’, sebagai momentum kebangkitkan ekonomi dan membuka peluang kerja seluas-luasnya. Menparekraf Sandiaga, saat usai Nobar (Nonton Bareng) film ‘Hayya 2: Hope, Dream & Reality’, di […]