Komisi X DPR RI Serap Aspirasi Terkait Keolahragaan di Jawa Barat

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAWA BARAT – Setelah lahirnya Undang-Undang (UU) No.11 Tahun 2022 tentang Keolahragaan, Komisi X DPR RI ingin mengetahui efektivitas dan penerapan undang-undang tersebut dalam keolahragaan Provinsi Jawa Barat, termasuk aspirasi terkait keolahragaan di daerah tersebut. Tak berlebihan jika kemudian hal tersebut menjadi salah satu agenda dalam Kunjungan kerja Reses Komisi X DPR RI ke Provinsi Jawa Barat.

“Dalam fungsi legislasi, pada tahun 2022 ini, Komisi X DPR RI bersama pemerintah telah melahirkan UU No. 11 Tahun 2022 tentang Keolahragaan. Dengan lahirnya Undang-Undang tersebut, diharapkan dunia olahraga Indonesia dapat lebih maju dan berkembang, baik olahraga prestasi, olahraga masyarakat, maupun olahraga pendidikan,” ujar Ketua Tim Kunjungan Kerja Reses Komisi X DPR RI Dede Yusuf Macan Effendi dalam pertemuan dengan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil beberapa waktu yang lalu, dilansir dari laman resmi DPR RI.

Politisi Fraksi Partai Demokrat ini menjelaskan bahwa dalam undang-undang tersebut terdapat beberapa terobosan baru, di antaranya penguatan olahraga sebagai bagian dari SDGs, dan penguatan olahragawan sebagai profesi, pengaturan disain besar olahraga nasional dan disain olahraga daerah, serta adanya pengaturan dana perwalian olahraga.

Menanggapi hal tersebut, perwakilan Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Jawa Barat mengungkapkan bahwa terkait olahraga prestasi, di Jawa Barat bisa dikatakan sebagai daerah yang paling unggul dalam pembinaan atletnya.

Berbagai prestasi ditorehkan oleh atlet Jawa Barat di antaranya sebagai juara PON (Pekan olahraga nasional) selama tiga kali berturut-turut, juara umum paralimpic, juara pekan pesantren, serta selama tiga tahun berturut-turut menjadi juara dalam ajang Pekan Olahraga Korpri Nasional, serta berbagai ajang olahraga nasional lainnya.

Baca Juga :  Mustica Anggun, Guru Berprestasi Asal Bekasi, Komik Hasil Karyanya Bakal Jadi Bacaan Siswa SD se-Indonesia

Bahkan dikatakan lebih dari dua puluh persen event olahraga internasional yang diikuti oleh Indonesia itu, atletnya berasal dari Jawa Barat. Dengan demikian bisa dikatakan PPLP (Pusat Pendidikan dan Latihan Olahraga Pelajar) Jawa Barat menjadi acuan bagi PPLP daerah-daerah lain di Indonesia.

Namun permasalahannya Jawa Barat tidak memiliki sekolah khusus kejuruan. Selama ini para pelajar (atlet) Jawa Barat dititipkan di sekolah-sekolah yang ada di sekitar Bandung.

Pihaknya berharap agar ke depan Jawa Barat bisa memiliki sekolah kejuruan olahraga. Dengan kata lain, Jawa Barat sudah memiliki calon-calon atlet yang juga dipersiapkan untuk menjadi atlet nasional bahkan internasional.

Dalam kesempatan itu juga dihadiri oleh Wakil Ketua Komisi X DPR RI, Hetifah Sjaifudian, serta beberapa Anggota Komisi X DPR RI lainnya seperti Rano Karno, Sofyan Tan, Putra Nababan, Ferdiansyah, Ali Zamroni, Himmatul Aliyah, Nuroji , Ratih Megasari Singkaru, Eva Stevanny Rataba, Muhammad Khadafi, Mustafa Kamal, Fahmi Alaydroes, dan Martina. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Stasiun dan Bandara di Bandung 100 Persen Siap Layani Pemudik

Sel Apr 26 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | KOTA BANDUNG – Jelang puncak mudik, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung memantau persiapan stasiun dan bandara dalam melayani para pemudik. Hasil kunjungan ke Stasiun Bandung pada Senin, 25 April 2022, Wali Kota Bandung, Yana Mulyana menyampaikan, seluruh fasilitas bagi para calon penumpang sudah sangat baik. “Pelayanan untuk para […]