KONFLIK | Kisah Pilu Anak-anak Korban Perang Rusia – Ukraina (2/Habis)

Editor Di tengah invasi Rusia ke Ukraina, anak-anak menggunakan senter saat mereka menghadiri pertemuan klub sastra mereka di perpustakaan umum selama pemadaman listrik di Irpin, barat laut Kyiv, 23 Desember 2022./foto afp/via dailysabah.cm/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | UKRAINA – Kadang-kadang dia menggambar, mencoba membaca buku-buku yang ditujukan untuk orang dewasa atau ketika ada listrik, memainkan telepon genggamnya.

“Saya tidak memikirkan masa depan,” katanya kepada AFP.

“Aku bahkan tidak tahu apa yang akan terjadi dalam satu jam, atau sehari dari sekarang.”

Saat suara ledakan bergema di luar, Gleb berkata bahwa dia telah belajar mengenali perbedaan antara api yang masuk dan keluar.

Ditanya tentang impian terbesarnya, dia mengatakan dia hanya ingin “berjalan-jalan dengan seorang teman.”

‘Ketidakamanan permanen’

Puluhan bahkan ratusan anak tetap tinggal di Bakhmut, orang tua mereka tidak dapat atau tidak mau pergi.

“Anak-anak ini sudah menjadi dewasa,” kata Katherine Soldatova, seorang sukarelawan dari sebuah asosiasi yang mendirikan tempat penampungan di ruang bawah tanah sebuah sekolah.

Di dalam ruangan berpemanas ada pohon Natal dan televisi – “semuanya agar mereka bisa merasa sedikit aman,” kata Soldatova.

Mengakses tempat perlindungan seperti itu bisa sangat berbahaya, dan baru-baru ini dua warga sipil terbunuh dalam perjalanan ke tempat Soldatova.

Tapi itu telah menjadi garis hidup vital bagi anak-anak seperti Volodymyr yang berusia 12 tahun, yang mengatakan kepada AFP bahwa dia hanya pergi untuk pulang dan makan.

Psikolog Alyona Lukyanchuk menekankan bahwa anak-anak Bakhmut berada dalam keadaan “tidak aman secara permanen”.

“Dunia dapat mengkhianati mereka kapan saja, semuanya dapat dihancurkan dalam sekejap,” kata Lukyanchuk, yang bekerja untuk LSM “SOS Children’s Villages” cabang Ukraina.

Dengan orang tua mereka “berfokus untuk bertahan hidup”, anak-anak harus belajar mengatasi stres terus-menerus yang “mempengaruhi konsentrasi (dan) sumber daya kognitif” dan dapat menyebabkan gangguan jangka panjang, katanya.

Baca Juga :  Enam Tewas Truk Tabrak Barbekyu

Namun dia mengatakan dia mencoba untuk tetap “sedikit optimis,” menolak untuk menerima anggapan bahwa anak-anak ini akan menjadi apa yang disebut sebagai generasi yang hilang.

“Tidak ada tempat yang aman di Ukraina, tetapi hanya sebagian kecil anak-anak yang tinggal di garis depan,” kata Lukyanchuk.

“Mereka perlu dipantau tetapi saya yakin banyak yang akan menemukan sumber dayanya.” @fen/sumber: afp/dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

"Raja Sepak Bola" Pele (82) Meninggal Dunia

Jum Des 30 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BRAZIL – Raja sepakbola Pele (82) dari Brazil dikabarkan meninggal dunia pada Kamis (29/12/2022) waktu setempat setelah berjuang melawan kanker yang dideritanya. Sejak menjalani operasi untuk mengangkat tumor dari usus besarnya pada September 2021 lalu, manusia terhebat dalam sejarah sepakbola dunia itu, mendapatkan perawatan rutin. Kemudian menjelang […]