Kongres Ekonomi Umat II Ajang Ijtihad Ulama Bangkitkan Ekonomi Umat

Editor KPEU-MUI akan menggelar Kongres Ekonomi Umat II. Rencananya, kegiatan tersebut akan diselenggarakan pada 10-12 Desember 2021, di Hotel Sultan, Jakarta./via mui.or.id
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Komisi Pemberdayaan Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia (KPEU-MUI) akan mengadakan acara 4 tahunan yaitu Kongres Ekonomi Umat II. Rencananya, kegiatan tersebut akan diselenggarakan pada 10-12 Desember 2021, di Hotel Sultan, Jakarta.

Ketua penyelenggara Kongres Ekonomi Umat II, Andi Djuwaeli mengatakan bahwa Kongres Ekonomi Umat merupakan ijtihad para ulama terhadap ekonomi umat. Menurutnya, ulama tidak hanya mengurusi fatwa dan masalah halal.

“Harapakan kami dengan ulama bergerak ini, semua stakeholder merasa ikut menggerakkan ekonomi umat. Karena kalau bicara soal perut, lapar, itu bisa jadi sesuatu hal yang bagaimana kemiskinan ini jadi kerukunan,” ujarnya, dikutip VISI.NEWS dari MUIDigital, Sabtu (27/11/2021).

Andi menambahkan, ulama tidak hanya memberikan nasihat, tetapi bisa membangkitkan umat terutama dalam hal ekonomi. Dengan demikian akan mencegah terjadinya masalah sosial yang luar biasa.

Dijelaskan Andi, kondisi pandemi Covid-19 masih menerpa Indonesia yang belum tahu kapan wabah ini berakhir.

“Pandemi ini juga bukan soal bencana, tentu kita paham dan belum tahu berakhir kapannya. Tetapi kalau kita hanya menunggu tidak aksi, efeknya tentu yang luar biasa kepada ekonomi umat kita,” paparnya.

Untuk itu, dalam Kongres Ekonomi Umat II ini, Andi Djuwaeli mengungkapkan, akan dihadiri secara offline oleh 11 tokoh besar dan 250 peserta.

Dijelaskan Andi, mereka yang hadir akan merumuskan, memberikan saran dan masukan, serta kritikan terhadap kebijakan pemerintah dalam bidang ekonomi.

Lebih lanjut, Andi mengatakan seperti kongres sebelumnya, hasil dari rumusan itu akan disampaikan sebagai solusi pada pemerintah.

“Karena bagaimanapun hari ini juga pemerintah berkembangnya suatu bangsa dan negara, kuatnya pemerintah dan pakarnya pemerintah, dalam hal ini adalah Majelis Ulama Indonesia (MUI), sebagai khadimul ummah,” tambahnya.

Baca Juga :  Mantan Menpora Abdul Gafur Meninggal Dunia

Dia menyebut, sejumlah tokoh yang akan hadir seperti Jusuf Kalla, Chairul Tanjung, serta Asosiasi kelembagaan dan Filantropi, seperti Kadin, Aksi Cepat Tanggap, Baznas, dan BWI.

Menurut kajian pihaknya, masalah ekonomi akibat pandemi harus diselesaikan dengan ekonomi Islam.

Andi kemudian menyebutkan bahwa dalam rangka menguatkan ekonomi umat tentu harus dikaitkan dengan UMKM. Krisis 1998, adalah salah satu bukti UMKM bisa menjadi jalan keselamatan ekonomi negara.

“Tapi hari ini, 65 juta, mungkin yang bertahan hanya 25-30 persen, ulama merasa bagaimana menggerakan ini semua. Jadi soal pandemi kita ikhtiar bagaimana menyelesaikan pandemi, tapi soal ekonomi jangan sampai tidak selesai. Sebab kalau tidak kita selesaikan akan menjadi bahaya,’’ungkapnya. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Public Information Center Garut Hadir sebagai Upaya Peningkatan Pelayanan Informasi

Sab Nov 27 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS | KABUPATEN GARUT –Pemerintah Daerah Kabupaten (Pemdakab) Garut melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Garut menghadirkan Public Information Center (PIC) Garut sebagai upaya peningkatan pelayanan informasi publik bagi masyarakat Kabupaten Garut. Bupati Garut Rudy Gunawan, mendukung program PIC Garut yang digagas oleh Kepala Bidang (Kabid) Informasi dan Komunikasi […]