Korban Serangan Israel ke Masjidilaqsa Menjadi 285 Orang

Editor Korban luka dalam serangan polisi Israel di Kompleks Masjid al-Aqsha./via republika.co.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Diplomat tertinggi Bangladesh menyatakan keprihatinannya atas serangan terhadap jemaah Muslim di Masjid Al-Aqsa oleh polisi Israel di Yerusalem dan mengutuk pelanggaran tersebut selama bulan suci Ramadan.

Menteri Luar Negeri Bangladesh AK Abdul Momen mengatakan dia menginginkan lingkungan yang damai bagi jemaah di tempat keramat itu.

“Kekerasan yang terjadi di Masjid Al Aqsa pada hari Jumat adalah masalah kesedihan yang luar biasa. Kami mengutuk jenis kekerasan ini, ”kata dia kepada Anadolu Agency, pada Sabtu (8/5/2021), seperti dilansir Repubika.co.id .

Polisi Israel menyerang jemaah muslim di dalam Masjid Al-Aqsa, menyebabkan hampir 53 warga Palestina terluka dalam bentrokan di dalam kawasan Haram al-Sharif, kata organisasi Bulan Sabit Merah Palestina dalam sebuah pernyataan.

Jumlah korban luka meningkat menjadi 285 dalam serangan Israel di Masjid Al-Aqsa, Gerbang Damaskus Kota Tua dan lingkungan Sheikh Jarrah, kata dia.

Pelanggaran itu “tidak bisa diterima,” kata Momen. “Jenis kekerasan ini tidak pernah bisa diterima. Kami berharap semua harus menahan diri agar insiden seperti itu tidak pernah terjadi di bagian mana pun dari tanah Palestina (yang diduduki). ”

Dia menunjuk nilai sakral Masjid Al-Aqsa dan mengatakan tempat suci harus untuk beribadah dan bukan berperang.

Masjid ini adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang Yahudi menyebut daerah itu “Temple Mount,” mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

“Kami percaya pada solusi dua negara untuk krisis Timur Tengah – negara Israel dan negara Palestina berdampingan,” kata Momen saat dia menggarisbawahi sikap Bangladesh terhadap situasi tersebut.

Baca Juga :  Akademisi Sebut UU Perlindungan Data Pribadi Suatu Keharusan

Namun dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa Bangladesh, salah satu negara yang belum menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, pada prinsipnya percaya bahwa “Yerusalem adalah ibu kota Palestina.”

Diplomat itu juga mengutuk pelanggaran di bulan Ramadan, terutama pada malam Layt-al-Qadr, atau Malam Kuasa, malam paling suci dan paling suci di bulan Ramadan.

Menurut laporan media dan catatan sebelumnya, Israel terus melakukan intervensi secara berkala terhadap muslim di masjid, sementara jemaah terus melakukan tarawih – salat malam khusus selama Ramadan. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

TAUSIAH: Kesempatan Muhasabah Diri di Akhir Ramadan

Ming Mei 9 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Menghidupkan malam hari di sepuluh akhir Ramadan dan momentum Lailatulqadar, merupakan pengampunan dosa dari Allah subhanahu wa ta’ala. Namun, ada kekhawatiran yang sangat yakni akan amal-amal yang telah dikerjakan ini teryata ditolak oleh Allah subhanahu wa ta’ala. Bagaimana bila hal ini terjadi? Mengutip Sindonews dari tulisan ceramah Ustaz Abdul Halim Tri […]