Lebih Humanis, LSF Kenalkan Maskot Bioskop Sadar Sensor Mandiri

Editor Maskot bioskop sadar sensor mandiri./via kemdikbud.go.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Banyak cara dilakukan untuk menarik simpati masyarakat dalam menyosialisasikan Gerakan Nasional Budaya Sensor Mandiri (GNBSM) di bioskop. Salah satu strategi kampanye Lembaga Sensor Film (LSF) dalam hal ini adalah dengan memperkenalkan Maskot Bioskop Sadar Sensor Mandiri.

“Ada maskot yang lucu sesuai dengan budaya lokal Indonesia di mana dia membawa pesan ‘Tontonlah sesuai Usia’. Kita berharap penonton yang akan membeli tiket dapat mengetahui (klasifikasi usia tontonan) dengan cara yang lebih humanis dan akhirnya semua penikmat film dapat menonton film sesuai usianya,” kata Ketua LSF, Rommy Fibri Hardiyanto pada Peluncuran Gerakan Nasional Budaya Sensor Mandiri dan Bioskop Sadar Sensor Mandiri di Djakarta Theater pada Senin (5/9), dilansir dari laman resmi Kemendikbudristek.

Pada kesempatan ini, Ketua Komisi III LSF, Naswardi menjelaskan pemilihan badan bercula satu sebagai maskot pada kampanye tersebut.

Proses pemilihan badak Jawa bercula satu ini didasari hasil identifikasi dan seleksi LSF terhadap beberapa hewan langka di Indonesia. Badan bercula satu merupakan hewan endemik asli Indonesia dan dilindungi oleh Unesco.

“Di sini ada pesan moral bagi masyarakat untuk mengetahui dan melestarikan satwa tersebut,” ujarnya.

Naswardi menambahkan bahwa sifat dasar hewan ini sangat cocok dengan nilai literasi yang ingin disampaikan kepada masyarakat. “Hewan ini kokoh dan memiliki self-awareness yang tinggi.

Sama halnya dalam literasi yang ingin kami sampaikan. Kami ingin pesan kampanye yang kami sosialisasikan dengan cepat dapat tersampaikan kepada masyarakat. Harapannya penonton dapat mengetahui dan secara masif mematuhi klasifikasi usia tontonan,” urainya.

“Sifat baiknya, hewan ini punya kepedulian yang tinggi terutama terhadap anaknya yang selalu ia lindungi di bawah tubuhnya. Dengan kata lain, hewan ini memiliki karakter baik yang melindungi kelompok rentan. Di mana dalam kampanye yang kami lakukan keterkaitannya adalah anak-anak atau generasi muda yang bersama-sama harus kita lindungi melalui orang dewasa yang lebih dulu teredukasi dengan baik untuk menonton film sesuai klasifikasi usianya,” terang Naswardi.

Baca Juga :  Polisi Imbau Jauh - Dekat Naik Sepeda Motor agar Pakai Sepatu

Ketua Gabungan Pengusaha Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI), Djonny Syafruddin, menyatakan dukungan penuh terhadap GNBSM yang diinisiasi LSF.

“Kami sudah melakukan berbagai cara untuk memberikan informasi terkait film dan penggolongan usia penontonnya. Berupa penayangan telop sebelum pemutaran film, berisi informasi mengenai judul film, durasi, nomor Surat Tanda Lulus Sensor (STLS), dan klasifikasi usia. Namun, menurutnya, akan lebih baik jika masyarakat sudah teredukasi sebelum datang ke bioskop,” ujarnya.

“Bioskop seluruh Indonesia mendukung LSF karena ini masalah moralnya tinggi sekali. Ini kerjaan bangsa karena masalah moral,” tegas Djonny lebih lanjut.

Acara ini merupakan kelanjutan dari komitmen bersama LSF dan GPBSI pada penghujung Juli 2022, untuk menggalakkan Budaya Sensor Mandiri (BSM), yang merupakan salah satu program prioritas LSF.

Komitmen LSF dan GPBSI tersebut diwujudkan dalam bentuk kampanye masif di bioskop-bioskop yang berada di bawah naungan GPBSI. Diawali dengan pemilihan beberapa bioskop di Jakarta dan sekitarnya sebagai percontohan.

Oleh karena itu, kali ini LSF bersinergi dengan GPBSI melakukan kampanye Bioskop Sadar Sensor Mandiri secara masif ke berbagai bioskop percontohan di bawah naungan GPBSI.

Dengan menerapkan lima media kampanye berupa maskot, cinema standee, iklan layanan masyarakat (ILM), poster, dan menerbitkan buku saku panduan film, diharapkan sosialisasi untuk memilih tontonan sesuai usianya di masyarakat dapat dipahami dengan baik lewat sarana yang lebih menarik. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Hasil Evaluasi Lawan Rans, Milla Langsung Benahi Performa Tim

Rab Sep 7 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Pelatih PERSIB, Luis Milla Aspas langsung melakukan sejumlah pembenahan pada sesi latihan di Stadion PERSIB, Rabu (7/9/2022). Pembenahan dilakukan berdasarkan hasil evaluasi performa pemain pada laga kontra RANS Nusantara FC. Pada pertandingan yang dimainkan di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Minggu, 4 September 2022 […]