Mantan Presiden Ashraf Ghani Kabur Dari Afghanistan Membawa 169 Juta USD Uang Tunai

Editor Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani./via voa-islam.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani kabur melarikan diri dengan membawa tas-tas berisi $ 169 juta (-+ Rp 2,43 trilyun) uang tunai di helikopter dan telah diberikan suaka di Dubai dengan ‘alasan kemanusiaan’, laporan-laporan telah muncul.

Ghani melarikan diri dari negara itu pada Ahad malam ketika Taliban mengepung ibu kota – mengklaim dia ingin menghindari pertumpahan darah – mengakhiri kemenangan militer yang membuat mereka merebut semua kota hanya dalam 10 hari.

Dia membuat keputusan cepat untuk meninggalkan Afghanistan pada hari Ahad dan melakukannya tanpa bantuan dari AS, kata seorang pengawal istana kepresidenan kepada Fox News.

Keputusan itu, yang dibuat dalam hitungan menit, muncul setelah negosiasi terakhir dengan para pemimpin Taliban di Qatar untuk menghindari pertumpahan darah saat kelompok itu mengepung Kabul pada hari Ahad.

Sumber itu mengklaim keputusan Ghani untuk meninggalkan Afghanistan kemungkinan mencegah pertempuran di jalan-jalan ibu kota.

Mantan presiden itu membawa serta empat mobil dan sebuah helikopter yang penuh dengan kantong-kantong uang tunai – bahkan terpaksa meninggalkan sebagian lagi dari uang yang dia bawa kabur karena tidak semuanya muat dalam helikopter.

Laporan sebelumnya mengatakan Ghani telah melarikan diri ke Uzbekistan, mengutip sumber Kedutaan Besar Rusia. Itu juga mengklaim mantan presiden tersebut telah terbang ke Tajikistan, tetapi dialihkan ke Oman ketika pejabat di Dushanbe menolak memberinya izin untuk mendarat.

Namun Uni Emirat Arab mengatakan hari ini bahwa mereka menjamu Presiden Afghanistan Ashraf Ghani di Dubai ‘atas dasar kemanusiaan’.

Sementara itu Wakil Presiden Afghanistan Amrullah Saleh telah tinggal di negara itu dan mundur ke kampung halamannya di Lembah Panjshir – satu-satunya wilayah yang belum ditaklukkan Taliban – dan mengumpulkan pasukan untuk melawan para jihadis.

Baca Juga :  Pemprov Jabar akan Tindak Lanjuti LHP BPK

Kedutaan Besar Afghanistan di Tajikistan, yang dilaporkan menolak perlindungan Ghani, telah menghapus foto mantan presiden tersebut dan menggantinya dengan Saleh.

UEA mengatakan dalam sebuah pernyataan: ‘Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional UEA dapat mengkonfirmasi bahwa UEA telah menyambut Presiden Ashraf Ghani dan keluarganya ke negara itu dengan alasan kemanusiaan’.

Ini bukan pertama kalinya negara Teluk yang kaya minyak itu membuka tangan kepada mantan pemimpin dan kerabat mereka, yang sekarang menjadi persona non grata di negara mereka.

Pada tahun 2017, emirat Dubai menjamu mantan perdana menteri Thailand Yingluck Shinawatra, yang dijatuhi hukuman lima tahun penjara secara in absentia.

Raja Spanyol Juan Carlos mengasingkan diri di UEA pada Agustus tahun lalu ketika pertanyaan muncul mengenai asal usul kekayaannya, dan UEA adalah rumah pemimpin oposisi Pakistan Benazir Bhutto selama delapan tahun di pengasingan sebelum dia dibunuh di negara asalnya pada tahun 2007.

Itu terjadi ketika adegan kekacauan di bandara Hamid Karzai di Kabul berlanjut untuk hari ketiga ketika ribuan warga Afghanistan mencoba melarikan diri dari negara itu sebelum Taliban memberlakukan aturan mereka.

Kerumunan di bandara Kabul hari ini dibubarkan dengan paksa oleh Taliban yang melepaskan tembakan ke udara dan menggunakan cambuk untuk memaksa ribuan warga Afghanistan menjauh dari lokasi.

Dan penerbangan evakuasi lepas landas hampir kosong setelah Taliban membentuk cincin baja di sekitar lokasi dan melarang sebagian besar orang mencapainya.

Para jihadis mengatakan bahwa mereka telah berubah dan tidak akan memaksakan pembatasan ketat yang sama seperti yang mereka lakukan ketika mereka terakhir memerintah Afghanistan di tahun-tahun sebelum serangan 9/11. @fen/sumber: voa-islam.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Time Attack Card RPG "Comix Breaker" Telah Diluncurkan

Kam Agu 19 , 2021
Silahkan bagikan Pertarungan yang mengasah otak untuk melawan berbagai monster “Time Attack Card RPG” Grafis menarik dengan nuansa “komik” Telah dirilis secara global VISI.NEWS – Time Attack Card RPG “Comix Breaker”, dari MOJITO GAMES, telah diluncurkan secara global. “Comix Breaker” adalah roguelike card game yang menampilkan berbagai elemen strategis dan […]