Menghadapi Realitas Metaverse: Bagaimana Perasaan Orang Asia Tenggara Tentang Hal Itu?

Ilustrasi dunia virtual metaverse. /artlabs.ai
Silahkan bagikan
  • Sebagian besar negara Asia Tenggara sebagian besar merasa positif tentang metaverse, tetapi negara-negara di Singapura tetap berhati-hati tentang hal itu.

VISI.NEWS | SINGAPURA – Realitas virtual sering digunakan sebagai plot fiktif dalam budaya populer, yang mencerminkan paranoia terhadap masa depan yang suram di mana kemajuan teknologi mengorbankan kemanusiaan. Konsep metaverse datang jauh sebelum Facebook mengubah namanya menjadi ‘Meta’, tetapi langkah raksasa media sosial ini membawa gelombang obrolan tentang kemungkinan realitas virtual dalam waktu dekat.

Milieu Insight merilis hasil studi ‘Metaverse’ mereka terhadap N=6000 orang di seluruh Asia Tenggara (N=1000 masing-masing dari Singapura, Malaysia, Thailand, Indonesia, Filipina, dan Vietnam), yang mencakup opini dan kekhawatiran tentang metaverse.

Menurut penelitian, sebagian besar negara Asia Tenggara merasa sebagian besar positif tentang metaverse, dengan ‘Tertarik’ dan ‘Bersemangat’ di antara emosi positif teratas yang dipilih. Mereka yang berada di Singapura adalah pengecualian, dengan hanya 56% responden (dibandingkan dengan rata-rata keseluruhan 72%) yang memilih setidaknya satu emosi positif dari daftar. Dibandingkan dengan negara lain, mereka cenderung merasa lebih tidak pasti dan skeptis tentang metaverse.

Studi ini menemukan bahwa sebagian besar setuju bahwa interaksi fisik sangat atau agak penting bagi mereka (94%) dan untuk menjaga hubungan yang sehat (94%). Namun, pandemi telah memperkuat pembatasan jarak fisik dalam interaksi sosial, dan banyak solusi digital telah muncul untuk mengatasi masalah ini. Beberapa alasan yang paling banyak dipilih di antara responden yang memilih setidaknya satu emosi positif terhadap metaverse adalah: ‘Ini kemajuan dalam interaksi sosial manusia’ (64%) dan ‘Ini memfasilitasi peluang sosial yang lebih efisien’ (63%). Penerimaan terhadap metaverse mungkin sebagian karena kemampuannya untuk mengatasi hambatan fisik.

Baca Juga :  Santri Darussalam Kersamanah Garut Jalani Tes Usap, Prioritas dari Zona Kuning dan Merah


Di sisi lain, ada beberapa yang mengkhawatirkan kebalikannya – di antara responden yang memilih setidaknya satu emosi negatif terhadap metaverse, 51% menunjukkan bahwa metaverse dapat membahayakan hubungan dan interaksi di dunia nyata. Kekhawatiran lain juga termasuk ‘Kekhawatiran atas keamanan data dan privasi’ (60%), ‘Kekhawatiran atas kehilangan identitas asli seseorang’ (53%), dan ‘Kekhawatiran atas ketidakmampuan untuk membedakan antara dunia nyata dan realitas virtual’ (53% ).

Kekhawatiran ini bukannya tidak beralasan, dan tindakan perlindungan harus diambil, terutama bagi kaum muda. Sebagian besar responden berpendapat bahwa usia minimum bagi remaja untuk berpartisipasi dalam metaverse tanpa pengawasan orang tua adalah 18 tahun. Akan tetapi, di Thailand dan Vietnam, persentase responden yang lebih tinggi dibandingkan dengan negara lain, menunjukkan bahwa usia minimal 15 tahun harus lebih rendah.

 

Metodologi studi

Survei “Metaverse” dilakukan melalui komunitas survei milik Milieu di Singapura (N=1000), Thailand (N=1000), Indonesia (N=1000), Malaysia (N=1000), Vietnam (N=1000), dan The Filipina (N=1000), pada Desember 2021.@mpa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Sistem Sunroof Webasto Tingkatkan Pengalaman Berkendara di Indonesia

Kam Jan 13 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS |  JAKARTA – Webasto Group, perusahaan berbasis di Jerman, mengumumkan kehadiran produknya secara resmi di Indonesia lewat kantor representatif Indonesia yang dibuka baru-baru ini. Dengan memperkenalkan sunroof inovatif kepada manufaktur dan produsen kendaraan lokal (OEMs), Webasto berkomitmen untuk mewujudkan penampilan mobil yang lebih elegan, dengan visibilitas yang baik, […]