Mengintip Persiapan Vihara Dharma Ramsi Menyambut Imlek

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANDUNG Sebentar lagi, umat Konghucu dan etnis Tionghoa akan menyambut Hari Raya Imlek 2575 Kongzili yang jatuh pada 10 Februari 2024. Di Kota Bandung, sejumlah vihara tampak sedang mempersiapkan hari besar umat beragamanya ini. Salah satunya di Vihara Dharma Ramsi.

Lilin-lilin besar yang menjadi salah satu simbol perayaan Imlek sudah tampak berdiri di sisi kiri vihara. Sejumlah petugas pun tampak membersihkan bagian-bagian vihara, khususnya yang menjadi titik peribadatan.

Ketua Vihara Dharma Ramsi, Budhi Hartono Tengadi menyebut, tahun 2024 masehi dan 2575 Kongzili merupakan Tahun Naga dalam kepercayaan etnis Tionghoa.

Adapun tema yang diusung pada Imlek tahun ini adalah “Naga Terbang Melayang Kebahagiaan Kampung Halaman”. Jika diinterpretasikan, tema ini sejalan dengan upaya memperkuat kebhinekaan yang ada di Indonesia, juga Kota Bandung.

“Tahun 2024 ini, semangat kami sebetulnya sama. Umat menginginkan dan berharap sisi kerohanian kita sama-sama meningkat,” ujar Budhi.

Ia menjelaskan, perayaan Imlek 2575 Kongzili di Kota Bandung juga nantinya dirangkaikan dengan sejumlah kegiatan lainnya seperti Cap Go Meh.

Kebetulan, Vihara Dharma Ramsi adalah tempat ibadah pertama yang menggelar acara ini di Kota Bandung, 2011 silam.

“Ini sangat penting karena mempersatukan persaudaraan kita, dari mulai Kota Bandung, Jawa Barat, sampai dari berbagai pulau (Nusantara) datang,” ujarnya.

Di sisi lain, Budhi juga sudah tidak meragukan lagi tingkat toleransi antar umat beragama di Kota Bandung. Ia menjagokan Bandung sebagai kota yang sangat toleran, meski dihuni masyarakat yang berlatar belakang majemuk.

“Toleransi di kita ini menjunjung tentang leluhur. Dan kami rasa karena faktor ini, makanya di Kota Bandung rukun, khidmat dalam beribadah,” ujarnya.

Baca Juga :  Ini Penjelasan Ahli Gizi UNAIR  Soal Keracunan Massal Olahan Daging Kurban di Surabaya

Ia mencontohkan di kawasan Cibadak, Kota Bandung. Saat ada pertunjukkan Barongsai dalam kirab budaya Cap Go Meh misalnya, pertunjukkan ini bukan hanya milik salah satu umat beragama atau salah satu etnis tertentu saja, tetapi sudah menjadi milik seluruh warga yang terlibat. Apapun suku, ras, dan agamanya. “Kegiatan-kegiatan di sini akhirnya berbasis kebudayaan, Bhineka Tunggal Ika,” ujarnya.

Hal senada juga disampaikan salah satu pengurus di Vihara Dharma Ramsi, Asikin. Ia mengungkapkan, dua harapan di tahun naga ini adalah kesehatan dan kesejahteraan bagi seluruh umat beragama.

“Kita sudah pernah ‘dipukul’ oleh pandemi. Syukur, saat ini sudah berlalu. Ini kesempatan untuk sama-sama, semoga para naga ini membuka pintu rezeki kita,” ucapnya.

Malam ibadah Hari Raya Imlek nantinya akan digelar 9 Februari 2024, dilanjutkan dengan kegiatan ibadah pada 10 Februari 2024.

@uli

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Raufa Aghastya Dapat Pengalaman Berharga Sebagai Kiper Persib U-20

Kam Feb 1 , 2024
Silahkan bagikan  VISI.NEWS | BANDUNG – Kiper Persib U-20, Muhammad Raufa Aghastya merasakan pengalaman berharga mengikuti program latihan bersama skuad utama dalam beberapa hari ini. Sebelumnya, Raufa bermain untuk Persib U-20 di Elite Pro Academy (EPA) Liga 1 2023/2024. Raufa bergabung dengan Akademi Persib dan memperkuat Persib U-16 pada tahun […]