Mengkomersialkan Kesehatan Perempuan

Silahkan bagikan

Oleh Grace Jennings-Edquist

  • Editor Komisi, 360info

DALAM beberapa kasus, masalahnya bukan pada tes atau pengobatan itu sendiri – namun pada cara pemasarannya yang tidak tepat kepada perempuan sehat yang tidak mendapatkan manfaat dari tes atau pengobatan tersebut.

Dalam beberapa kasus, masalahnya bukan pada tes atau pengobatan itu sendiri – namun pada cara pemasarannya yang tidak tepat kepada perempuan sehat yang tidak mendapatkan manfaat dari tes atau pengobatan tersebut.

Kesehatan perempuan telah dikesampingkan selama berabad-abad. Namun kini setelah perempuan akhirnya didengarkan, beberapa perusahaan yang tidak bermoral mengambil keuntungan dari gerakan ini.

Setelah berabad-abad dikesampingkan oleh ilmu kedokteran, kesehatan wanita akhirnya mulai mendapat perhatian yang layak.

Media massa telah mulai meliput kesenjangan gender, sebuah panel ahli sedang menyelidiki misogini medis di Australia, dan para ilmuwan di banyak negara kini diharuskan untuk melibatkan perempuan dalam studi penelitian mereka.

Sayangnya, beberapa perusahaan yang tidak bermoral mengambil keuntungan dari gerakan advokasi kesehatan perempuan.

Penelitian yang diterbitkan baru-baru ini yang dipimpin oleh Dr Tessa Copp dari Universitas Sydney menemukan bahwa sejumlah perusahaan “mengooptasi pesan-pesan feminis” untuk mempromosikan perawatan dan tes kesehatan yang tidak berguna.

Para peneliti menemukan bahwa, meskipun peningkatan kesadaran mengenai isu-isu kesehatan perempuan penting untuk mengatasi ketidaksetaraan gender dalam layanan kesehatan, “Mendorong intervensi layanan kesehatan yang tidak didukung oleh bukti, atau sambil menyembunyikan atau meremehkan bukti, meningkatkan risiko kerugian pada perempuan melalui pengobatan yang tidak tepat. diagnosis berlebihan, dan pengobatan berlebihan”.

Dalam beberapa kasus, masalahnya bukan pada produk, tes, atau perawatan itu sendiri, melainkan pada cara produk tersebut dipasarkan secara tidak tepat kepada wanita sehat yang tidak mendapatkan manfaat dari produk tersebut.

Baca Juga :  Hen Hen Saat Reses Usung Pemulihan Perekonomian Masyarakat Saat Pandemi

Misalnya, pembekuan sel telur dipasarkan oleh beberapa layanan kesuburan melalui influencer media sosial berbayar.

Salah satu penyedia layanan kesuburan membela iklan mereka dengan alasan bahwa iklan tersebut ditujukan untuk “memberdayakan” dan memberikan informasi kepada perempuan.

Namun para ahli mengatakan pesan-pesan tersebut mungkin memberikan kesan bahwa pembekuan sel telur adalah “peluru perak” bagi siapa pun yang ingin menunda masa subur mereka, padahal kenyataannya hal itu mahal, invasif, dan jauh dari kata aman.

Obat diabetes Semaglutide (Ozempic) juga dipromosikan oleh influencer selebriti dan situs web sebagai bantuan penurunan berat badan yang “memberdayakan”.

Meskipun regulator obat-obatan Australia telah memperingatkan para influencer agar tidak mempromosikan obat tersebut secara publik untuk penggunaan di luar label, praktik ini masih marak di Amerika Serikat, Malaysia, dan negara lain.

Masalahnya adalah ini: Dengan menganggap Ozempic sebagai obat “ajaib” untuk menurunkan berat badan, pemasaran ini menciptakan ekspektasi yang tidak realistis di kalangan pengikutnya mengenai keamanan dan kemanjuran obat tersebut.

Mempopulerkan obat ini karena manfaat penurunan berat badannya juga dapat dilihat sebagai pukulan terhadap gerakan feminisme kepositifan tubuh – sambil menghadirkan Ozempic sebagai sarana pemberdayaan untuk “mengendalikan tubuh Anda”.

Dan dengan obat yang dijual dengan harga lebih dari AUD$150 per bulan dengan resep pribadi, penggunaan obat di luar label merupakan penghasil uang bagi raksasa farmasi.

Produk menstruasi dan susu formula untuk ibu menyusui juga terkadang menjadi sasaran iklan yang menyesatkan dan terkesan feminis (dikenal sebagai “femvertising”).

Beberapa perusahaan juga (bisa dibilang) menjual obat-obatan untuk menopause secara berlebihan: Seperti yang ditemukan dalam sebuah penelitian besar pada tahun 2023, terdapat insentif finansial yang kuat untuk “membuat bencana” menopause agar mendorong perempuan mereka untuk membeli perawatan untuk menopause.

Baca Juga :  TAFAKUR: Al Quran dan Sains Ungkap Makhluk Hidup Diciptakan dari Air

Yang terakhir, perempuan adalah kelompok yang paling terkena dampak nyeri kronis – dan acara khusus ABC Four Corners baru-baru ini menyoroti perawatan mahal dan invasif yang ditawarkan oleh industri manajemen nyeri. Ini termasuk fusi tulang belakang dan stimulator sumsum tulang belakang, yang dapat gagal dan menyebabkan komplikasi.

Seperti yang ditulis oleh Mary O’Keeffe, dari University College Dublin, wanita dengan nyeri kronis tidak selalu disadarkan – sebagaimana mestinya – bahwa dalam banyak kasus, pengobatan yang paling tepat mungkin adalah pengobatan yang berbiaya lebih rendah, tidak terlalu invasif, dan berbasis bukti. seperti Terapi Fungsional Kognitif.

Seiring dengan semakin maraknya diskusi publik mengenai kesehatan dan rasa sakit perempuan, laporan khusus ini mengkaji apa yang dapat dilakukan untuk mengekang oknum-oknum yang tidak bermoral di bidang ini – sembari menyadari bahwa kesadaran dan advokasi kesehatan perempuan merupakan isu mendesak yang memerlukan solusi nyata.***

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Minimalkan Dampak Risiko Bencana Sesar Lembang dengan Mitigasi Struktural

Kam Mei 9 , 2024
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Jawa Barat khususnya Kota Bandung merupakan wilayah yang memiliki potensi bencana cukup tinggi. Kondisi dipengaruhi oleh kondisi geologi yang rawan akan bencana. Salah satu potensi bencana yang mengintai yakni adanya Sesar Lembang. Sesar aktif ini sewaktu-waktu berpotensi menimbulkan gempa yang cukup merusak dan menelan korban […]