OKI Peringatkan Israel terhadap Kunjungan Menteri Sayap Kanan ke Al-Aqsa

Editor Menteri Keamanan Nasional Israel dan pemimpin partai sayap kanan Otzma Yehudit, Itamar Ben Gvir, berbicara pada rapat fraksi partainya di Knesset, Parlemen Israel di Yerusalem, 9 Januari 2023./foto epa/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JEDDAH – Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengeluarkan peringatan terhadap potensi serangan Israel di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki setelah kunjungan provokatif menteri keamanan sayap kanan ke situs suci tersebut.

Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan luar biasa pada hari Selasa, organisasi yang berbasis di Jeddah menyerukan sanksi terhadap Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Israel Itamar Ben-Gvir karena melanggar kesucian situs flashpoint.

Pekan lalu, Ben-Gvir mengunjungi kompleks Al-Aqsa, memicu badai kecaman dari negara-negara di seluruh dunia, termasuk Yordania, Turki, Arab Saudi AS, Qatar, dan Pakistan.

OKI menganggap kunjungan Ben-Gvir sebagai “provokasi serius yang melukai perasaan umat Islam di seluruh dunia dan pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional, resolusi PBB yang relevan, situasi sejarah dan hukum yang ada di al-Quds (Yerusalem) dan kesuciannya dan semuanya.” norma-norma internasional yang relevan.”

Kelompok pan-Muslim mengutuk keras “serangan berulang” pemukim Israel terhadap tempat-tempat suci dan properti Kristen, termasuk serangan baru-baru ini terhadap wakaf Gereja Ortodoks di Bab-Al-Khaleel dan Silwan serta penodaan dan penghancuran kuburan Kristen. di Gunung Sion di bagian timur al-Quds.”

OKI mendesak Dewan Keamanan PBB “untuk memikul tanggung jawabnya” dan untuk menghentikan eskalasi Israel yang berbahaya di Yerusalem Timur yang diduduki.

Pernyataan tersebut menegaskan kedaulatan Palestina atas “al-Quds Al-Sharif (Yerusalem Timur) dan semua tempat sucinya, kota kuno dan temboknya,” mengatakan bahwa semua tindakan yang diambil oleh otoritas pendudukan Israel untuk mengubah karakter dan status hukum kota atau komposisi demografisnya “batal demi hukum dan tidak memiliki pengaruh hukum.”

Warga Palestina menuduh Israel secara sistematis bekerja untuk Yahudisasi Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, dan untuk melenyapkan identitas Arab dan Islamnya.

Baca Juga :  Coocaa X Grab Rayakan Ramadan dengan Melansir TV Layar Besar S3U secara Eksklusif di Lazada

Bagi umat Islam, Al-Aqsa mewakili situs tersuci ketiga di dunia. Di sisi lain, orang Yahudi menyebut daerah itu Temple Mount, dengan mengatakan bahwa itu adalah situs dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama Perang Arab-Israel 1967. Itu menganeksasi seluruh kota pada tahun 1980, dalam suatu langkah yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.@fen/epa/anadolu agency/dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

KPK Tangkap Tersangka Suap Proyek di Papua

Rab Jan 11 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah melakukan upaya paksa penangkapan terhadap tersangka LE selaku Gubernur Papua periode 2013 s.d 2018 dan 2018 s.d 2023. Penangkapan ini terkait kegiatan penyidikan dugaan tindak pidana korupsi berupa pemberian hadiah atau janji pada proyek pembangunan infrastruktur di Provinsi Papua. Juru […]