OPINI | Piala Dunia 2022: Kemunafikan Besar-besaran Barat terhadap Qatar

Editor Qatar 2022 unik dalam banyak hal./foto shutterstock/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

OLEH MUHITTIN ATAMAN

OUTLET media dan politisi Barat telah mencoba mendiskreditkan Qatar melalui klaim yang bias dan dibuat-buat

Piala Dunia FIFA 2022 adalah salah satu organisasi paling menarik dan populer di dunia. Setiap empat tahun, orang-orang dari tujuh benua berkumpul bersama dan berbagi suka dan duka selama lebih dari sebulan.

Faktanya, sebagian besar negara Amerika dan Eropa telah menjadi tuan rumah pertandingan tersebut sejak tahun 1930. Ini baru ketiga kalinya sebuah negara atau negara-negara dari dunia non-Barat menjadi tuan rumah Piala Dunia (Korea Selatan dan Jepang pada tahun 2002, Afrika Selatan pada tahun 2014 dan Qatar pada tahun 2022).

Tiga negara Amerika Utara, yaitu Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko, akan menjadi tuan rumah penyelenggaraan berikutnya. Dengan kata lain, sejarah Piala Dunia mencerminkan persepsi imperialis Barat.

Jika dilihat lebih dekat, Qatar 2022 unik dalam banyak hal. Pertama-tama, Qatar telah menjadi negara Muslim, Arab, dan Timur Tengah pertama yang menjadi tuan rumah organisasi tersebut.

Mempertimbangkan bahwa populasi Muslim di dunia adalah sekitar 1,7 miliar yang terdiri dari sekitar seperempat dari total populasi dunia, masuk akal jika negara-negara Muslim lebih sering menjadi tuan rumah organisasi tersebut.

Banyak negara Muslim seperti Türkiye dan Malaysia telah memperbaiki infrastruktur mereka dan meningkatkan kapasitas mereka untuk menjadi tuan rumah pertandingan tersebut.

Misalnya, Türkiye telah bersaing selama dekade terakhir untuk menjadi tuan rumah organisasi tersebut.

Kedua, Qatar adalah negara terkecil di antara negara tuan rumah dalam sejarah Piala Dunia. Banyak yang ragu negara sekecil itu bisa menjadi tuan rumah turnamen; namun, pemerintah Doha telah berhasil membangun delapan stadion dan banyak fasilitas lainnya untuk acara tersebut.

Baca Juga :  Live Duel GM Irene Vs Dewa Kipas Pecahkan Rekor Penonton, Babak Pertama Irene Menang

Ketiga, Qatar 2022 adalah organisasi termahal yang pernah ada. Negara Qatar telah menghabiskan lebih dari $200 miliar untuk turnamen tersebut.

Dan keempat, Barat telah mengkritik Qatar karena kondisi hidup dan kerja para pekerja, sistem politiknya, dan nilai-nilai budaya rakyatnya.

Outlet media dan politisi Barat telah mencoba mendiskreditkan Qatar melalui klaim yang bias dan dibuat-buat. Bertentangan dengan semangat permainan, banyak media Barat seperti BBC tidak menyiarkan banyak bagian dari upacara pembukaan, seperti pembacaan Al Quran.

Bias media Barat

Media Barat juga mengkritik Qatar karena membatasi hak asasi manusia, seperti larangan pembelian minuman beralkohol di stadion dan larangan penggunaan tanda LGBT oleh pemain selama pertandingan.

Meskipun larangan itu terbatas pada stadion, media Barat telah menunjukkan bahwa itu adalah larangan umum. Media dan politisi Barat telah membuat banyak pernyataan yang tidak menghormati nilai-nilai agama dan budaya negara Qatar dan rakyatnya.

Banyak politisi Barat dan media telah mencoba untuk memaksakan nilai-nilai mereka pada orang Qatar.

Reaksi dan kritik Barat mencerminkan standar ganda dan perspektif imperialis. Ketika negara lain seperti Prancis dan Rusia menerapkan pembatasan serupa, sebagian besar kritikus saat ini tetap diam.

Dengan kata lain, setiap kali negara Barat mengambil tindakan, dianggap rasional dan menyambutnya. Namun, setiap kali negara Muslim atau Arab mengambil tindakan, itu dianggap tidak rasional dan dikritik.

Dengan demikian, mereka masih mengklaim perspektif orientalis dan terus meremehkan orang-orang non-Barat, yakni Muslim dan Arab.

Dalam konteks ini, kritik pemain sepak bola Jerman sebelum pertandingan dan tindakan menteri Jerman yang melanggar aturan yang ditetapkan oleh Qatar dan FIFA adalah reaksi yang kekanak-kanakan dan dangkal.

Nilai-nilai Barat ‘tidak universal’

Baca Juga :  PSS Catat Tiga Kemenangan Beruntun

Qatar 2022 telah menunjukkan bahwa sudah waktunya bagi Barat untuk memahami bahwa nilai-nilainya tidak “universal” dan dunia non-Barat mungkin tidak menerima semua nilai Barat.

Tidak ada negara Barat yang dapat memaksa negara dan orang non-Barat untuk mematuhi nilai-nilai Barat. Misalnya, banyak dari nilai-nilai ini bertentangan dengan norma-norma utama negara tuan rumah.

Untungnya, tidak semua orang Barat berbagi pandangan imperialis dan orientalis ini. Misalnya, presiden FIFA saat ini, Gianni Infantino, dengan jelas menyatakan bahwa Qatar berhak mengambil tindakan tersebut (larangan minuman beralkohol di stadion).

Infantino mengatakan bahwa Barat tidak memiliki keunggulan moral untuk memberikan pelajaran hak asasi manusia kepada orang lain, dengan menunjukkan: “Saya pikir atas apa yang telah dilakukan orang Eropa dalam 3.000 tahun terakhir, di seluruh dunia, kita harus meminta maaf untuk yang berikutnya. 3.000 tahun sebelum mulai memberikan pelajaran moral kepada orang-orang.”

Sejauh ini, terlepas dari semua campur tangan Barat dalam permainan, Qatar telah berhasil menjalankan organisasi tersebut.

Pemerintah Doha telah memberikan pelajaran kepada Barat tentang bagaimana menghormati keragaman budaya, peradaban, dan agama.

Barat harus meninggalkan persepsi diri narsistiknya yang sudah lama dan mengakui multikulturalisme dan keragaman. Secara keseluruhan, acara global seperti Olimpiade dan Piala Dunia harus mencerminkan semua warna dan budaya dunia. (Muhittin Ataman adalah Direktur Kajian Kebijakan Luar Negeri di SETA Foundation. Dia adalah seorang profesor di Departemen Hubungan Internasional di Universitas Ilmu Sosial Ankara. Ataman juga Pemimpin Redaksi Wawasan Turki.) @fen/sumber: dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

LIGA 1 | Persebaya Siap-siap Lakukan Pergantian Pemain di Dalam Skuat

Rab Nov 30 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SURABAYA – Masa jeda BRI Liga 1 2022/2023 dijadikan momen bagi Persebaya Surabaya untuk memilah pemain mana yang layak direkrut dan pemain mana yang layak dilepas. Rencana tersebut mulai diperhitungkan secara cermat. Satu nama yang kini masuk perhatian pelatih Persebaya Surabaya Aji Santoso untuk direkrut adalah George […]