Pelaku Penembakan di Kantor MUI Pusat Mendakwahkan Dirinya Sebagai Nabi

Editor Penangkapan pelaku penembakan kantor MUI Pusat, Selasa (2/5/2023). /ist/nu.or.id
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Insiden penembakan terjadi di Kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat di Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat, Selasa (2/5/2023). Penembakan dilakukan oleh seseorang di saat gelaran rapat rutin pimpinan MUI di lantai 4 Kantor MUI Pusat.

Saat diwawancarai awak media, Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas mengatakan bahwa kejadian terjadi sekitar pukul 11.00 WIB, saat rapat sedang berlangsung. Salah satu peserta rapat menyampaikan informasi bahwa ada penembakan di lantai bawah.

Informasi awal, pelaku penembakan berasal dari Lampung yang sebelumnya sudah datang ke Kantor MUI Pusat beberapa kali. Orang ini mengatakan bahwa dirinya adalah seorang nabi dan ingin bertemu dengan ketua MUI. “Dia mendakwahkan dirinya sebagai nabi. Dia ustaz dari Lampung dan ingin ketemu dengan Ketua MUI,” kata Anwar Abbas.

Namun ketua yang dimaksud tidak jelas karena struktur ketua di MUI ada sekitar 10 orang. Sehingga resepsionis berinisiatif untuk naik ke lantai 4 guna memberitahukan kepada jajaran rapat bahwa ada seseorang ingin bertemu dengan ketua MUI.

Namun ketika sampai depan lift terjadi penembakan oleh orang tersebut menggunakan senjata sejenis air soft gun.

Atas kejadian tersebut seorang karyawan MUI terluka di bagian punggung sebelah kanan dan kaca pintu belakang kantor pecah. “Pecahnya ada dua versi. Ada karena pelurunya ada juga karena ketabrak karyawan yang lari dan tangannya luka. Sudah selesai dijahit sekitar 10 jahitan ,” ujarnya.

Berdasarkan video yang tersebar di media, kepolisian berhasil melumpuhkan pelaku yang saat melakukan aksi menggunakan baju kotak-kotak dan dilaporkan tewas. Atas kejadian yang sudah masuk ranah pidana mengancam jiwa manusia, maka pihaknya menyerahkan sepenuhnya kepada pihak kepolisian terkait peristiwa ini.

Baca Juga :  Ditentang, Parlemen Jerman Wajibkan Anak-anak Migran Berbahasa Jerman di Sekolah

Sementara Ketua MUI Bidang Fatwa Asrorun Niam Sholeh berharap kepolisian bisa segera menyingkap latar belakang dan motif sebenarnya dari tindakan teror yang dilakukan pelaku. “Tetap yang paling penting kita konsentrasi untuk memastikan korban dalam posisi aman dulu. Yang kedua MUI melihat ini insiden yang perlu yang dijadikan sebagai salah satu refleksi terkait dengan pentingnya konsolidasi dan koordinasi untuk jaminan keamanan, apalagi jelang tahun politik” ungkapnya.@mpa/nu.or.id

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pemprov Jabar Prioritaskan Pembangunan SMA/SMK Baru di 33 Kecamatan

Rab Mei 3 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat memprioritaskan pembangunan SMA/SMK baru di 33 kecamatan di Jabar. Menurut Kepala Dinas Pendidikan Jabar Wahyu Mijaya, pembangunan SMA/SMK negeri di 33 kecamatan itu akan dimulai pada 2024. “Kita bangun secara bertahap, mulai tahun 2024, 2025, dan 2026 sesuai dengan kemampuan […]