Pemkot Bandung Genjot Penurunan dan Perapian Kabel Udara

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANDUNG – Tahun ini, Pemkot Bandung menargetkan perapian kabel di 30 ruas jalan dengan rincian panjang sekitar 66,35 kilometer.

Sepanjang Januari 2024, perapian kabel udara telah dilakukan di 5 ruas jalan. Antara lain di ruas Jalan Aceh, Jalan Wastukancana, Jalan Cicendo – Kebon Kawung, Jalan Perintis Kemerdekaan, serta Jalan Suniarja – Kebon Jati yang masih dalam proses.

Sebelumnya, hingga pertengahan Agustus 2023, Pemkot Bandung telah merapikan kabel udara di 37 ruas jalan.

Proses perapian kabel udara ini juga dijalankan paralel dengan penurunan kabel udara. Terbaru, penurunan kabel udara di sepanjang ruas jalan LLRE Martadinata (Riau) telah diturunkan.

Hingga awal 2024, Pemkot Bandung telah menurunkan kabel udara di dua ruas jalan kawasan pusat kota, yakni Jalan Ir. H. Djuanda (Dago) dan Jalan LLRE Martadinata (Riau).

Upaya akselerasi penurunan kabel udara juga ditandai kerja sama Business to Business (B2B) antara PT. Bandung Infra Investama dengan PT. Jaringan Pintar Bersama.

Dari kerja sama ini, diproyeksikan kabel udara di 58 ruas jalan Kota Bandung akan diturunkan dalam waktu sekitar tiga tahun.

Adapun groundbreaking penurunan kabel udara yang menjadi bagian kerja sama PT. BII dan PT. Jaringan Pintar Bersama akan dimulai Juni 2024, dengan target 94.000 meter (94 kilometer) kabel udara diturunkan hingga 2025.

Lalu pada tahun berikutnya, ditargetkan total sekitar 273 kilometer kabel udara di 58 ruas jalan akan diturunkan.

Penjabat Wali Kota Bandung menyambut positif kerja sama PT. BII dengan PT. Jaringan Pintar Bersama terkait penurunan kabel udara ini. Menurutnya, kerja sama B2B ini dapat mengakselerasi progress penurunan kabel udara di ruas-ruas jalan Kota Bandung.

Baca Juga :  DUNIA ISLAM: Peristiwa Penting Pertama Terkait Islam di Amerika

Seperti diketahui sebelumnya, Pemkot Bandung menargetkan penurunan kabel udara di 13 ruas jalan sejak 2022 silam.

“Cita-cita masyarakat dan pemerintah Kota Bandung adalah bebas dari kabel udara,” ujar Bambang saat menghadiri penandatanganan kerja sama antara PT. BII dan PT. Jaringan Pintar Bersama di Kiara Artha Park, Selasa 6 Februari 2024.

Dengan kondisi dan proses pembangunan yang ada, Bambang menyebut sulit jika upaya penurunan kabel udara hanya mengandalkan Pemkot Bandung.

Oleh karenanya, PT. BII ditugaskan untuk mengerjakan penurunan kabel udara dengan skema Business to Business.

“Ini percepatan. Saat ini ada dua ruas jalan yang baru kami selesaikan (turunkan kabel udara) dan kabel udara di beberapa ruas jalan juga telah kami rapikan,” terangnya.

Ia meminta dukungan seluruh elemen masyarakat Kota Bandung untuk menyukseskan upaya penurunan kabel udara ini, dengan tujuan menghadirkan kota yang nyaman dan bisa dinikmati oleh semua yang ada di sini. @mpa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Istighosah Kubro 1111 Kyai, Gus Muhaimin: Suara Perubahan Kehendak Rakyat

Kam Feb 8 , 2024
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SOREANG – Munajat majelis ulama pesantren nahdlatul Jawa Barat dan Istighosah Kubro 1111 Kyai dilaksanakan di Hotel Sutan Raja Soreang Kabupaten Bandung, Rabu (7/2/2024) malam. Pada kesempatan itu para kyai maupun ulama yang hadir turut membacakan pernyataan sikap dan maklumat kyai Jawa Barat. Pernyataan sikap dan maklumat […]