Penyebab Tekanan Darah Tinggi, BPOM Amerika Serikat Dorong Kurangi Konsumsi Garam pada Seluruh Jenis Makanan

Editor Konsumsi garam yang tinggi telah dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, yang merupakan penyebab utama serangan jantung dan stroke. /al arabiya
Silahkan bagikan
  • Badan tersebut ingin mengurangi asupan natrium menjadi rata-rata 3.000 miligram per hari, dibandingkan dengan 3.400 mg selama dua setengah tahun ke depan.
  • Konsumsi garam yang tinggi telah dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, yang merupakan penyebab utama serangan jantung dan stroke.

VISI.NEWS | AMERIKA SERIKAT – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) AS pada hari Rabu mendorong untuk mengurangi kadar garam rata-rata 12 persen dalam makanan mulai dari daging kemasan hingga keju, mencoba menekan epidemi yang berkembang dari masalah kesehatan yang dapat dicegah yang telah menjangkiti negara itu.

Dalam pedoman yang jauh jangkauannya, FDA mencari target natrium rendah jangka pendek sukarela untuk produsen makanan, rantai restoran, dan operator layanan makanan – yang sebagian besar berfokus pada makanan yang diproses dan dibawa pulang.

Badan tersebut ingin mengurangi asupan natrium menjadi rata-rata 3.000 miligram per hari, dibandingkan dengan 3.400 mg selama dua setengah tahun ke depan.

Tetapi asupan rata-rata masih akan berada di atas batas yang direkomendasikan Pedoman Diet untuk orang Amerika yaitu 2.300 mg per hari untuk siapa pun yang berusia di atas 14 tahun.

Keputusan tersebut kemungkinan akan mempengaruhi industri makanan kemasan konsumen dan pemain utama PepsiCo Inc, Kraft Heinz Co, dan Campbell Soup. Rantai makanan cepat saji yang disukai orang Amerika seperti McDonald’s Corp juga akan masuk radar.

Pakar kesehatan, bagaimanapun, mengatakan regulator perlu mengambil sikap yang lebih kuat.

“Target FDA merupakan langkah maju yang penting, tetapi menurunkan asupan natrium menjadi 3.000 mg per hari tidak cukup,” kata American Heart Association dalam sebuah pernyataan.

“Kami mendesak FDA untuk mengikuti tindakan hari ini dengan target tambahan untuk lebih menurunkan jumlah natrium dalam pasokan makanan dan membantu orang-orang di Amerika mencapai asupan natrium yang tepat.”

Baca Juga :  Yandri Susanti Minta Pemerintah Waspadai Virus Omicron Jelang Pelaksanaan Haji dan Umrah

Konsumsi garam yang tinggi telah dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, yang merupakan penyebab utama serangan jantung dan stroke.

Lebih dari 4 dari 10 orang dewasa Amerika menderita tekanan darah tinggi dan mengurangi asupan natrium berpotensi mencegah ratusan ribu kematian dini dan penyakit di tahun-tahun mendatang, menurut badan tersebut.

Garam adalah bahan yang ada di mana-mana di hampir setiap makanan. Badan tersebut berfokus pada 163 kategori makanan yang diproses, dikemas dan disiapkan, termasuk berbagai jenis keju, acar, kacang-kacangan, saus, daging deli, kerupuk, dan produk unggas — semua hal yang orang Amerika suka makan. Apalagi di masa pandemi.

FDA mengatakan pengurangan sederhana yang dilakukan secara perlahan selama beberapa tahun ke depan akan secara substansial mengurangi penyakit yang berhubungan dengan diet dan mengatakan pihaknya berencana untuk mengeluarkan revisi, target selanjutnya untuk lebih menurunkan kandungan natrium secara bertahap.

“Kami akan memantau ini seiring berjalannya … Perhatikan siapa yang melakukannya dengan baik, kelompok makanan apa yang sampai di sana dan kapan,” Janet Woodcock, penjabat komisaris FDA mengatakan dalam panggilan media.

“Mudah-mudahan sebelum kita sampai pada akhir periode dua setengah tahun, kita akan memiliki ide bagus tentang apa rencana kita untuk iterasi berikutnya.”

Mayoritas natrium yang dikonsumsi berasal dari makanan yang diproses, dikemas dan disiapkan, dan bukan dari garam meja yang ditambahkan ke makanan saat memasak atau makan, sehingga sulit untuk mengontrol jumlah natrium yang dikonsumsi, kata FDA.

Food Marketing Institute, sebuah kelompok perdagangan yang mewakili industri makanan, mengatakan mendukung keputusan FDA untuk memperpanjang jumlah waktu yang direkomendasikan bagi bisnis untuk mencapai target natrium sukarela dan sedang meninjau pedoman dan mencari umpan balik dari anggotanya.

Baca Juga :  Megawati dan Red Spark Siap Panaskan Arena Voli Indonesia

Badan tersebut mengatakan manfaat kesehatan masyarakat dari membatasi asupan garam diperkirakan oleh para peneliti menghasilkan puluhan ribu lebih sedikit kasus penyakit jantung dan stroke setiap tahun, serta miliaran dolar dalam penghematan perawatan kesehatan dari waktu ke waktu.@mpa/al arabiya

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Kementerian BUMN Bantah Tudingan Hutang Tersembunyi dalam Proyek Kereta Cepat

Ming Okt 17 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Staf Menteri BUMN bidang komunikasi Arya Sinulingga membantah adanya utang tersembunyi untuk pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung. Menurutnya, pinjaman hutang yang diajukan konsorsium KCIC ke China Development Bank (CBD) sudah tercatat di Bank Indonesia. “Tidak ada utang tersembunyi yang dilakukan oleh konsorsium di KCIC untuk melakukan pembangunan […]