Ponpes Suryalaya Tetap Istoqomah Bersama Golkar, Airlangga : Pesantren Harus Melahirkan Santripreneur

Editor Menko Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, saat mengunjungi Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya Jawa Barat, Rabu (20/4/2022). /visi.news/ist
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | TASIKMALAYA – Searah dengan perkembangan zaman yang kian maju sudah seharusnya pesantren bisa melahirkan santripreneur berkelanjutan. Hal tersebut seiring dengan semangat entrepreneurship di kalangan santri dan gelombang gerakan kewirausahaan di dunia santri saat ini.

“Lahirnya generasi baru santri (santripreneur) di pesantren-pesantren di tanah air, seperti di Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya ini tentu saja patut diapresiasi dan didukung. ” kata Menko Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, saat mengunjungi Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya Jawa Barat, Rabu (20/4/2022)

Disebutkan Airlangga, berbagai kebijakan pemerintah dalam pembangunan ekonomi berbasis kerakyatan dan kreatifitas harus hadir di tengah-tengah pondok.

“Tolong carikan satu ruangan di pesantren ini untuk menumbuhkan santripreuner dan kami nanti yang mengisi dan menyiapkannya,” kata Airlangga yang juga Ketua Umum DPP Partai Golkar itu didampingi Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Wakil Ketua DPR-RI Letnan Jenderal TNI (Purn.) H. Lodewijk Freidrich Paulus, Wakil Ketua Komisi VIII DPR-RI, Tubagus Ace Hasan Syadzily, sejumlah pengurus DPD Partai Golkar Jawa Barat serta tamu undangan lainnya.

Kunjungan Kerja Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia ke Tasikmalaya dan Garut selama 2 hari, Rabu-Kamis (20-21/4/2022) itu cukup mendapat sambutan warga Jawa Barat. Nampak berbagai sepanduk dan atribut dukungan menyertai perjalanan sang menteri.

“Kehadiran kami ke Ponpes Suryalaya adalah amanah, membesarkan Suryalaya juga adalah amanah dari tokoh-tokoh Golkar yang senantiasa selalu dekat dengan Abah,” sebut Airlangga yang juga sempat berziarah ke makam pendiri dan sesepuh Ponpes Suryalaya.

Menurut Airlangga, Suryalaya telah menjadi perekat hubungan yang erat antara ulama dan umaro. Selalu bersama-sama dan mendukung pemerintah. “Karena itu membesarkan pesantren Suryalaya adalah sebuah keharusan,”katanya.

Baca Juga :  Tujuh Kiat Sukses Bersekolah dengan Pembelajaran Daring

Suryalaya Tetap Istiqomah

Dalam kesempatan yang sama disebutkan, Pondok dan seluruh sayap dibawah naungan Pesantren Suryalaya Tasikmalaya hingga kini masih tetap istiqomah bersama Partai Golkar. Demikian ditegaskan Pimpinan Ponpes Suryalaya, KH. Baban Ahmad jihad pimpinan Ponpes Suryalaya

“Kedatangan Pak Airlangga merupakan anugrah bagi pesantren Suryalaya. Tolong dicatat ya, kami masih tetap istiqomah,” kata KH. Baban Ahmad Jihad disambut riuh tepuk tangan hadirin.

Menurutnya, keberpihakan kepada Partai Golkar sudah menjadi maklumat tertulis dari Abah ( almarhum KH. Ahmad Shohibulwafa Tajul Arifin atau Abah Anom, Redaksi), dimana beliau
sebagai pinisepuh Golongan Karya.

“Sebagai murid Insyaallah kami semua akan tetap mentaati apa yg telah diamanahkan seperti tertulis dalam maklumatnya itu,” sambung KH. Baban Ahmad Jihad.

Pondok Pesantren Suryalaya dikenal sebagai pesantren sufi terbesar di tanah air yang dirintis oleh Syaikh Abdullah bin Nur Muhammad atau yang dikenal dengan panggilan Abah Sepuh pada tanggal 7 Rajab 1323 H atau 5 September 1905.

Setelah Syaikh Abdullah bin Nur Muhammad berpulang ke Rahmattullah pada tahun 1956 di usia yang ke 120 tahun, kepemimpinan dan kemursyidannya dilimpahkan kepada putranya yang kelima, yaitu KH. Ahmad Shohibulwafa Tajul Arifin yang akbrab dipanggil dengan sebutan Abah Anom.

Pada masa kepemimpinan Abah Anom, Pondok Pesantren Suryalaya ini selain berperan aktif dalam kegiatan Keagamaan, Sosial, Pendidikan, Pertanian, Kesehatan, Lingkungan Hidup, dan Kenegaraan juga dikenal sebagai pesantren Inabah.

Inabah adalah istilah yang berasal dari Bahasa Arab yang berarti pengembalian atau pemulihan, maksudnya proses kembalinya seseorang dari jalan yang menjauhi Allah ke jalan yang mendekati Allah. Abah Anom kemudian menggunakan nama inabah menjadi metode bagi program rehabilitasi pecandu narkotika, remaja-remaja nakal, dan orang-orang yang mengalami gangguan kejiwaan.@mpa

Baca Juga :  Pemuda Kita Saat Ini Gemar Investasi Yang Lekat Dunia Digital, Ahmad : Ingat, Kedepankan Kewaspadaan

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Ketua GNPK-RI Jabar, "Orangnya Bergaul, Pak Adjat Cocok di Kesbang"

Rab Apr 20 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Penempatan mantan Camat Ibun Adjat Sudrajat di posisi Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kab. Bandung dinilai sangat tepat. Adjat dianggap bisa bergaul dengan semua kalangan, modal utama pembina politik. Penilaian tersebut disampaikan Ketua Gerakan Nasional Pencegahan Korupsi Republik Indonesia (GNPK-RI) Jawa Barat Nana […]