PPA Institute Jadikan Bioskop sebagai Mimbar Dakwah Pengembangan Diri

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Bioskop selama ini merupakan tempat hiburan untuk menonton karya sinematik dari berbagai negara. Namun oleh PPA Institute, lembaga training berbasis ilmu-ilmu Al Qur’an dan hadist, bioskop dijadikan sebagai salah satu tempat dakwah dalam menyampaikan ajaran-ajaran Islam, khususnya pembangunan karakteristik. Hal ini disampaikan oleh Sonny Abi Kim, co-founder PPA Institute yang baru-baru ini menyelenggarakan seminar bertema Surrender di CGV Cirebon.

Menurutnya, menyampaikan nilai agama tidak melulu harus di masjid atau rumah ibadah. Bahkan tempat-tempat yang menjadi area publik pun bisa dijadikan “mimbar” selama tidak mengganggu kepentingan orang lain. Bioskop menjadi pilihan karena tempat ini lebih ekslusif dan nyaman untuk mengadakan pelatihan pengembangan diri.

“Di kota-kota besar seperti New York, orang bebas berdakwah di area publik bahkan di trotoar jalan. Mereka membagikan Al Qur’an dengan gratis, melakukan tanya jawab di jalan, bahkan kadang berdebat. Kami memilih bioskop karena tempat ini cocok untuk semua kalangan, dan ini adalah pendekatan yang berbeda bagi dunia pengembangan diri,” ungkapnya.

Surrender sendiri merupakan buku terbaru dari PPA Institute yang ditulis oleh Sonny Abi Kim. Sesuai dengan judulnya, buku ini mengajak pembacanya untuk menempuh langkah “berserah” yang bisa mengundang keajaiban.

“Berserah itu bukan menyerah dengan keadaan, justru sebaliknya, orang yang berserah kepada Allah tidak akan menyerah terhadap apapun. Berserah adalah upaya aktif, bukan pasif,” imbuhnya.

Berdasarkan pengalamannya sebagai pegiat dakwah, Sonny mengatakan bahwa persoalan yang dihadapi masyarakat biasanya jarang akan menemukan titik temu sebelum mereka mengkondisikan hati dan pikirannya untuk berserah.

“Kita sering melawan takdir, menolak nasib buruk yang menimpa kita. Padahal, semua itu terjadi atas izin Allah. Jika kita ridho dengan sesuatu yang menyenangkan dalam hidup kita, harusnya kita juga ridho dengan sesuatu yang tidak nyaman yang menimpa kita, karena dua-duanya terjadi atas kehendak Allah.”

Baca Juga :  Cara Aman Sungkem Kala Lebaran di Rumah Aja

Mengundang pertolongan langit, tuturnya, bisa dipercepat dengan berserah diri terlebih dulu kepada ketetapan Allah.

“Jangan berontak, mengeluh, sedih yang berlebihan karena itu menandakan kita tidak ridho dengan takdir Allah. Cukup menerima dulu, legowo, maka pertolongan Allah pasti akan segera hadir.”

Sonny menegaskan bahwa tauhid adalah jalan keluar dalam mengatasi depresi akibat persoalan-persoalan hidup. Berdasarakan data badan dunia WHO tahun 2019, rasio bunuh diri di Indonesia mencapai 2,4 per 100 ribu penduduk. Artinya, dari 100 ribu penduduk, 2 di antaranya melakukan bunuh diri.

“Indonesia adalah negara mayoritas muslim terbesar di dunia. Artinya, dengan rasio seperti ini, tugas kita sebagai penyeru kebaikan belumlah selesai karena masih ada orang yang menganggap bunuh diri sebagai solusi untuk menyelesaikan permasalahan hidup. Di sinilah kami hadir, memberikan solusi praktis melalui pendekatan tauhid, karena ada energi besar dibalik rasa ketidakberdayaan di hadapan Allah,” tutupnya. @nia

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Akui Sanitasi Belum 100 %, Bupati DS: Kita Upayakan bersama Program Sanitasi ke Berbagai Wilayah dan Desa

Jum Jun 16 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SOREANG – Closing Ceremony  City Sanitation Summit (CSS) XXI Kabupaten Bandung dilaksanakan di Gedong Budaya Soreang, Jumat (16/6/2023). CSS XXI/2023, sebelumnya dibuka di tempat sama pada Kamis (15/6/2023). Kegiatan penutupan CSS XXI/2023 diisi dengan penyampian hasil Rakernas/Deklarasi Soreang, penyerahan Piala Smart Sanitation Award (SSA), penyerahan Piala Sanitasi […]