PPIU Harap Pembatasan Kuota Jemaah Haji 2021 tidak Terjadi

Editor Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Kementerian Media Saudi menunjukkan para jemaah haji mengelilingi Kakbah.republika.co.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Anggota Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) Luqman Hakim Nyak Neh berharap rencana membatasi kuota jemaah atau menunda pemberangkatan haji tidak terjadi. Menurut dia, jika kedua alternatif itu benar-benar dilakukan, maka jemaah akan kembali dirugikan, khususnya mereka yang batal berangkat tahun lalu.

“Kami berharap kuota tidak dibatasi, calon jemaah haji juga tidak ditunda seperti tahun lalu. Artinya dampaknya memang besar, dan menambah panjang masa tunggu dan jelas merugikan jemaah. Tapi ini tetap kembali lagi ke keputusan Pemerintah Arab Saudi,” kata Luqman seperti dilansir Republika.co.id yang menghubunginya, Senin (30/11/2020).

Sebelumnya, Menteri Agama Fachrul Razi mengatakan hingga saat ini belum dipastikan apakah akan ada pemberangkatan haji tahun ini, menyusul pernyataan Plt Dirjen Bimas Haji beberapa waktu lalu yang mengatakan Arab Saudi belum memberikan kepastian apa pun.

“Saat ditanya bagaimana kira-kira kuota kami (Indonesia) bisa 100 persen atau tidak, mereka (Saudi) justru menjawab, terlalu dini menanyakan itu,” ujarnya.

Kementerian Agama telah menyiapkan tiga alternatif penyelenggaraan ibadah haji di tengah pandemi pada 1442 H/ 2021 M mendatang. Tiga rencana itu, menyiapkan kuota penuh jika kondisi dunia telah membaik dan membatasi kuota jemaah haji dari 30 hingga 50 persen jika pandemi masih berlangsung.

Alternatif terburuk adalah kembali ditundanya pemberangkatan jemaah haji jika Pemerintah Arab Saudi memutuskan menutup kembali akses layanan penyelenggaraan ibadah haji. 

“Kami siapkan tiga alternatif untuk kuota 2021 sambil menunggu keputusan Arab Saudi,” ujarnya, Sabtu (28/11/2020). @fen

Baca Juga :  KPU Kabupaten Bandung Umumkan DCS Anggota DPRD

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

MUI: Redaksi Azan tak Boleh Diubah untuk Jihad

Sen Nov 30 , 2020
Silahkan bagikan– “Saya berharap masyarakat tak mengubah azan yang sudah baku dalam Islam. Panggilan jihad tak perlu melalui azan.” VISI.NEWS – Baru-baru ini sedang viral sekelompok orang yang mengubah redaksi azan untuk tujuan jihad. Ketua Majelis Ulama Indonesia periode 2020-2025, KH Cholil Nafis menjelaskan tujuan azan yang sebenarnya.  Pengasuh Pondok Pesantren Cendikia […]