PPKM Level 3, Bupati bersama Forkopimda Lakukan Sidak Pedagang

Editor Bupati Bandung, Dadang Supriatna./visi.news/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | SOREANG – Bupati Dadang Supriatna bersama Jajaran Forum Koordinasi Daerah (Forkopimda) Kabupaten Bandung, melaksanakan inspeksi mendadak (sidak) di sejumlah kawasan di Kabupaten Bandung, khususnya di Kecamatan Soreang, Katapang, Margahayu, dan Margaasih, Rabu (16/2/2022) malam.

Sidak tersebut berkaitan dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) No 10 tahun 2022, berkaitan dengan lanjutan PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) Level 3 yang diberlakukan mulai 15-21 Februari 2022, sebagai tindaklanjuti PPKM Level 3 yang meliputi Jawa Bali.

“Kabupaten Bandung saat ini  masuk Level 3, maka ada ketentuan terutama para pedagang warteg dan lain-lain. Semuanya diberlakukan sama, mereka berdagang sampai pukul 21.00 WIB malam,” kata Bupati Bandung Dadang Supriatna kepada wartawan.

Dari hasil sidak, terpantau para pedagang dan masyarakat belum menerapkan protokol kesehatan  dengan optimal.

“Masih ada warga yang tidak pakai masker dan prokes. Makanya, saya malam ini (Rabu malam, red) langsung rapat dengan Forkopimda Kabupaten Bandung untuk mencari solusi supaya bagaimana masyarakat ini selalu melaksanakan prokes dan memakai masker,” ungkapnya.

Ia mengatakan, penduduk Kabupaten Bandung merupakan wilayah terpadat  kedua di Jawa Barat, setelah Kabupaten Bogor, yaitu mencapai 3,6 juta jiwa.  Maka lanjutnya, dengan melaksanakan tracing maupun testing, lonjakan kasus Covid-19 di Kabupaten Bandung bisa diketahui sangat tinggi.

“Di Kabupaten Bandung saja contohnya, setelah 10 hari ini hampir 2.400 warga Kabupaten Bandung terpapar Covid-19 dan di antaranya terkena varian baru Omicron,” katanya.

Ia mengimbau kepada tenaga kesehatan untuk terus bergerilya ke lapangan untuk mengantisipasi penyebaran pandemi Covid-19. Apalagi pada hari yang sama sudah dilaksanakan launching satu juta booster di Bale Rame Soreang untuk masyarakat Kabupaten Bandung.

Baca Juga :  Mulai Jumat ini ASN di Garut Sudah Harus Masuk Kantor

“Mudah-mudahan distribusi vaksinnya lebih cepat dan banyak, sehingga kami dari jajaran Forkopimda bisa bergerak ke lapangan untuk melaksanakan vaksinasi sesuai dengan yang diintruksikan oleh pemerintah pusat,” katanya.

Sementara itu, Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo mengatakan, bahwa jajaran Forkopimda Kabupaten Bandung telah melaksanakan himbauan atau sosialisasi berkaitan  dengan aturan dari pemerintah pusat.

Menurutnya, untuk pedagang warteg, toko kelontong, dan pedagang lainnya dapat beroperasional sampai pukul 21.00 WIB.

“Hal tadi berdampak pada krisis keuntungan. Oleh karenanya, kami dari Forkopimda memberikan bantuan paket sembako kepada mereka karena bagaimana pun aturan tetap harus dipatuhi, namun ada sedikit kompensasi yang bisa menjadi pembelajaran bagi rekan rekan pedagang,” tuturnya.

Pelaksanaan sidak tersebut, dilakukan  mulai dari wilayah di sekitar kantor BJB Cabang Soreang, Pasar Soreang, Alun-alun Soreang, RSUD Soreang Lama, Jalan Cipatik, Jalan Al Fathu, Jalan Soreang, Jalan Gading Tutuka, Jalan Warung Lobak, Jalan Katapang, Jalan Margahayu, masuk Tol Margaasih Barat, keluar Tol Soreang, kemudian ke Jalan Raya Soreang dan finish di Polresta Bandung. @alfa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Reynaldi : Lima Sub Industri Di Jabar Harus Didorong Agar Pulih Pasca Pandemi Covid-19

Jum Feb 18 , 2022
Silahkan bagikanVISINEWS | BANDUNG – Anggota DPRD Jawa Barat (Jabar) Reynaldi mendorong akselerasi pemulihan industri di Jabar, setidaknya ada lima subsektor yang direkomendasikan untuk kemudian mendapat perhatian Pemprov Jabar. Industri tekstil, kimia farmasi dan obat tradisional, barang dari logam, komputer, elektronik optik fan peralatan listrik, industri mesin dan perlengkapan, serta […]